Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pejabat China: “Kekhawatiran tentang penggunaan vaksin China untuk mempengaruhi negara non-partisan lainnya” – 03.03.2021

Kekhawatiran bahwa China akan menggunakan vaksin untuk mempengaruhi negara lain bersifat merugikan, menurut panel besar penasihat politik China, untuk membuktikan persepsi yang disebarkan oleh kekuatan saingan bahwa Beijing memanfaatkan perang melawan COVID-19 untuk meningkatkan pengaruh globalnya, menurut Reuters dan AcerPress pada hari Rabu.

Guo Wimin, juru bicara Konferensi Konsultatif Politik Rakyat China (CBPCC), mengatakan pada konferensi pers menjelang pertemuan tahunan CBBC pada hari Kamis bahwa China “mencurigai penggunaan vaksin COVID-19 untuk memperluas pengaruh geopolitiknya.”

Presiden China Xi Jinping telah berjanji untuk menjadikan vaksin anti-Pemerintah China-19 sebagai “kebaikan publik global.”

Financial Times melaporkan pada hari Rabu bahwa Amerika Serikat sedang bekerja dengan sekutunya Jepang, India dan Australia dalam rencana untuk mendistribusikan vaksin Pemerintah-19 di Asia untuk melawan pengaruh China. Publikasi ini mengutip orang-orang yang akrab dengan percakapan yang sedang berlangsung.

India, saingan China, menggunakan produsen vaksin terbesar di dunia untuk berbagai penyakit guna memperkuat hubungan regional selama epidemi, dengan memasok vaksin COVID – 19 ke banyak negara di Asia untuk melawan pengaruh politik dan ekonomi China.

China berencana mengirimkan 10 juta dosis vaksin COVID-19 ke mekanisme COVAX. Algoritme ini dikembangkan oleh PBB dan bertujuan untuk memberikan dosis pertama vaksin COVID-19 ke negara-negara berpenghasilan rendah.

Vaksin COVID-19 yang diproduksi oleh perusahaan China sudah digunakan di banyak negara, termasuk Brasil, Indonesia, Turki, dan Uni Emirat Arab.

READ  Waktu setempat terakhir: 2 Maret 87 kasus baru infeksi SARS CoV 2 di Kabupaten Suceava ┬╗Monitorul de Suceava