Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pejabat NASA Optimis Misi Asteroid Lucy Akan Atasi Kendala Susunan Surya – Spaceflight Now

Ilustrasi artis tentang tahap akhir penyebaran susunan surya di pesawat ruang angkasa Lucy NASA. kredit: NASA

Seorang pejabat NASA mengatakan Senin bahwa ada “optimisme luas” bahwa rintangan susunan surya yang ditemukan di wahana asteroid Lucy setelah peluncuran akhir pekan tidak akan membahayakan misi eksplorasi pesawat ruang angkasa selama 12 tahun.

Dua susunan surya Lucy di setiap sisi pesawat ruang angkasa dilipat menjadi sebuah kotak selama peluncuran hari Sabtu dari Cape Canaveral dengan roket Atlas 5. Salah satu sayap susunan surya terbuka penuh dan tertutup setelah peluncuran, tetapi NASA mengatakan belum menerima konfirmasi bahwa sayap Yang lain menetap di tempatnya.

Atlas 5 mengerahkan probe Lucy sekitar satu jam setelah lepas landas, mengirim pesawat ruang angkasa seberat 3.300 pon (1.500 pon) ke jalur pelarian ke tata surya. Peluncuran itu memulai misi senilai $981 juta untuk menjelajahi asteroid Trojan, kelompok primitif dunia kecil yang memerintahkan dan melacak Jupiter dalam orbitnya mengelilingi matahari.

Misi Lucy adalah yang pertama untuk mengeksplorasi asteroid Trojan, yang menurut para ilmuwan adalah sisa-sisa blok bangunan serupa dari benda-benda yang bersatu untuk membentuk planet ekstrasurya raksasa tata surya. Probe akan terbang dengan tujuh asteroid Trojan antara tahun 2027 dan 2033, serta satu objek di sabuk asteroid utama pada tahun 2025.

Beberapa menit setelah melepaskan diri dari peluncur Atlas 5, Lucy memulai urutan yang telah diprogram sebelumnya untuk mendeteksi susunan surya seperti baling-baling raksasa China. Tersebar sepenuhnya, sayap surya UltraFlex berdiameter sekitar 24 kaki (7,3 meter) dan merupakan susunan energi melingkar untuk terbang di luar angkasa.

Kedua susunan surya menghasilkan daya, dan baterai Lucy terisi penuh, kata Laurie Glaese, direktur Divisi Ilmu Planet NASA.

“Pesawat ruang angkasa itu stabil dan sehat, dan aman,” kata Glaese pada hari Senin pada pertemuan virtual yang diadakan oleh Direktorat Misi Sains NASA. “Dia tidak dalam bahaya, pada titik ini, dalam konfigurasi ini. Jadi kami meluangkan waktu untuk mencari tahu apa yang terjadi dengan susunan surya, dan untuk mengembangkan jalan ke depan tentang cara merawatnya.”

READ  Apakah Anda ingin mengurangi risiko depresi dalam dua digit? Saya bangun satu jam yang lalu

“Kami sangat senang melaporkan bahwa kami mendapatkan sebagian besar kekuatan yang kami harapkan pada saat ini dalam misi,” kata Joanne Salut, direktur asosiasi program penerbangan di Divisi Ilmu Planet NASA. “Ini tidak 100%, tapi cukup dekat. Jadi itu berita bagus.

Dalam sebuah wawancara dengan Spaceflight Now, Salute mengatakan output daya dari susunan surya tampaknya “mungkin di atas 90%” dari tingkat yang diharapkan sebesar 18.000 watt.

“Kami tidak tahu apakah itu masalah kait atau hanya sebagian saja,” kata Salute.

Lucy akan menjadi pesawat ruang angkasa bertenaga surya terjauh yang pernah ada dari Matahari, mencapai jarak maksimum 530 juta mil (853 juta km), hampir enam kali orbit Bumi. Ketika mereka mencapai asteroid Trojan, susunan surya Lucy diharapkan menghasilkan daya hanya 500 watt.

Tingkat daya keluaran ini cukup untuk memberi daya pada tiga instrumen sains Lucy, yang hanya membutuhkan daya sekitar 82 watt selama setiap pertemuan asteroid. Komputer penerbangan Lucy, sistem komunikasi, dan komponen lainnya juga akan mengandalkan daya yang dihasilkan oleh susunan UltraFlex.

Tribute mengatakan pengendali mungkin mencoba untuk memerintahkan Lucy untuk mencoba lagi penyebaran array surya penuh.

“Mereka sedang memeriksa berbagai analisis, dan memastikan bahwa itu akan aman untuk diterapkan,” katanya. “Salah satu langkah yang akan mereka ambil dalam jangka pendek adalah memberikan upaya kedua dalam penerapan dan instalasi penuh.”

Array surya UltraFlex terungkap di pesawat ruang angkasa Lucy NASA selama uji darat di fasilitas uji Lockheed Martin di Colorado. Kredit: Lockheed Martin

Lockheed Martin, kontraktor utama pesawat ruang angkasa Lucy, mengawasi operasi misi dari pusat kendali dekat Denver.

Meskipun susunan surya menghasilkan daya yang cukup, para insinyur juga mengevaluasi apakah aman untuk meluncurkan mesin utama pesawat ruang angkasa dengan susunan surya yang tidak dipasang. Manuver luar angkasa besar pertama misi ini dijadwalkan sementara pada pertengahan November.

READ  Tampaknya sebuah roket besar siap untuk kembali tanpa kendali setelah peluncuran stasiun luar angkasa China

“Pada titik waktu ini, mereka berharap untuk bergerak maju dengan manuver ini, tetapi terlalu dini untuk mengatakannya,” kata Salute.

Dia mengatakan pesawat ruang angkasa terus menembakkan mesin yang lebih kecil untuk mengendalikan situasi tanpa masalah.

“Mereka benar-benar ingin memiliki lebih banyak pemahaman di bawah ikat pinggang mereka tentang mana yang lebih aman – untuk digunakan kembali atau beroperasi apa adanya,” kata Salute. “Dan saya rasa mereka belum memiliki jawaban tegas tentang opsi itu.”

Manajer menunda aktivitas besar lainnya setelah peluncuran untuk memungkinkan para insinyur mengatasi masalah susunan surya. Platform perangkat keras Lucy seharusnya diluncurkan dan digunakan dua hari setelah peluncuran. Itu telah ditangguhkan sementara, menurut Salute.

“Masih ada optimisme luas bahwa ini bisa diatasi atau ditangani,” kata Salute.

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: penyematan tweet.