Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pejabat tinggi AS untuk NDTV

Donald Lu menekankan bahwa Amerika Serikat telah jelas tentang kebijakannya terhadap India dan China sejak lama.

New Delhi:

Donald Lew, Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Asia Selatan dan Tengah, hari ini mengatakan bahwa India dan Amerika Serikat sedang dalam perjalanan untuk menjadi beberapa mitra dagang terbesar dan terpenting di dunia. Mengenai agresi China di sepanjang perbatasan dengan India, dia mengatakan Amerika Serikat belum melihat China mengambil langkah dengan itikad baik.

Berbicara kepada NTDV, dia mengonfirmasi bahwa Anthony John Blinken, Menteri Luar Negeri AS, akan melakukan perjalanan ke India pada bulan Maret untuk menghadiri Pertemuan Menteri Luar Negeri G20 dan Konferensi Multilateral Dialog Raisina, yang diselenggarakan oleh lembaga pemikir kebijakan India.

Dia menambahkan bahwa Penasihat Keamanan Nasional India Ajit Doval akan melakukan perjalanan ke Amerika Serikat dalam dua minggu untuk mempelajari teknologi penting dan baru.

Mengenai program preferensi perdagangan AS, Generalized System of Preferences (GSP), Mr. Low mengatakan situasi penerima manfaat bagi India adalah “masalah yang sangat besar”. GSP memungkinkan impor ribuan produk bebas bea dari negara penerima.

Dia berkata, “Kongres AS belum mengesahkan undang-undang GSP. Namun baik India maupun AS sedang bekerja untuk mengatur ulang India sehingga memenuhi semua kriteria saat Kongres mengesahkannya.”

Donald Lu menekankan bahwa AS telah lama memperjelas kebijakannya terhadap India dan China – bahwa masalah perbatasan harus diselesaikan secara bilateral. Namun dia mencatat bahwa China belum mengambil langkah itikad baik untuk menyelesaikan masalah tersebut.

“Kami belum melihat China mengambil langkah itikad baik untuk menyelesaikan masalah perbatasan. Malah sebaliknya, dengan langkah agresif China, yang terbaru di timur laut India. Pada tahun 2020, ketika bentrokan Lembah Galwan terjadi, Amerika Serikat adalah pertama yang mengkritik agresi Tiongkok dan memberikan Dukungan untuk India. Amerika Serikat akan terus mendukung India.”

READ  Vladimir Putin memberhentikan wakil menteri pertahanan. Pilihan baru adalah "Penjagal Mariupol" | berita Dunia

Dalam hal berbagi teknologi militer, Lu mengatakan India siap membeli 30 drone bersenjata paling canggih – MQ9B – yang belum dibagikan AS dengan banyak negara.

Dia juga mengindikasikan bahwa Amerika Serikat akan segera mengangkat duta besar tetap untuk India. “Sistem kami sangat lambat. Mungkin butuh waktu lama untuk mengkonfirmasi duta besar. Tapi kami berharap nama Eric Garcetti akan segera dibersihkan untuk duta besar di India,” katanya.

Mengenai tetangga India, dia mengatakan bahwa dengan dekrit baru Taliban tentang hak-hak perempuan, AS khawatir bantuan tidak akan sampai ke perempuan di Afghanistan karena mereka tidak lagi dalam sistem. “Keputusan baru-baru ini yang diambil oleh Taliban mengenai perempuan dapat memiliki konsekuensi negatif yang luas bagi masyarakat Afghanistan,” katanya.