Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pelajar India dilarang dari lima universitas Australia karena visa Cham: laporan

Pelajar India dilarang dari lima universitas Australia karena visa Cham: laporan

Pelajar India dari setidaknya lima universitas Australia telah dilarang karena kasus aplikasi visa palsu. Laporan menuduh bahwa imigran dari India menggunakan sistem visa pelajar sebagai alternatif yang lebih mudah untuk mendapatkan akses ke hak kerja di Australia.

Pelajar India dari setidaknya lima universitas Australia telah dilarang karena kasus aplikasi visa palsu. Laporan menuduh bahwa imigran dari India menggunakan sistem visa pelajar sebagai alternatif yang lebih mudah untuk mendapatkan akses ke hak kerja di Australia. Gambar visa palsu berkembang dan di tengah-tengah ini, pihak berwenang telah mengambil keputusan untuk membatasi siswa India.

Investigasi oleh surat kabar The Age dan The Sydney Morning Herald memperoleh email dari Universitas Victoria, Universitas Edith Cowan, Universitas Wollongong, Universitas Torrens dan agen yang bekerja untuk Universitas Southern Cross yang menunjukkan tindakan keras terhadap aplikasi dari mahasiswa India.
Tahun ini, Australia akan menyambut jumlah siswa India terbesar yang pernah ada, lebih dari 75.000 siswa tahun 2019. Namun, penipuan visa menimbulkan banyak kekhawatiran. Pemerintah India dan Australia juga menandatangani perjanjian yang luas. Perjanjian tersebut ditandatangani oleh perdana menteri kedua negara Anthony Albanese dan Narendra Modi, yang akan mempermudah perjalanan ke salah satu negara untuk studi universitas.

Volume siswa yang masuk telah kembali jauh lebih kuat dari yang diperkirakan siapa pun. “Kami tahu akan ada banyak permintaan yang terpendam, tetapi ada juga peningkatan siswa non-pribumi,” kata John Chiu dari perusahaan pendidikan global Navitas.

Menurut sebuah laporan oleh The Sydney Morning Herald, ketidakberesan visa telah menimbulkan kekhawatiran tentang dampaknya terhadap pasar pendidikan internasional di Australia.

Laporan juga mengatakan bahwa sejak pelonggaran pembatasan COVID-19, penipuan visa meningkat. Imigran menyerahkan aplikasi yang tidak lengkap dan informasi penipuan. Dalam beberapa kasus, dokumen penipuan juga ditemukan

READ  Pemilik mencoba untuk menjauhkan anjing karena tikus menyebabkan kekacauan di taman di AS