Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pelajar Sikh diserang dengan bir dan semprotan merica di Kanada, serangan kedua tahun ini;  India menyerukan tindakan cepat

Pelajar Sikh diserang dengan bir dan semprotan merica di Kanada, serangan kedua tahun ini; India menyerukan tindakan cepat

Dalam kasus kejahatan rasial lainnya di Kanada terhadap kaum Sikh, seorang siswa sekolah menengah berusia 17 tahun diserang di halte bus setelah pertengkaran dengan remaja lain di British Columbia, Kanada.

Siswa tersebut dilaporkan diserang dengan beer pong atau semprotan merica oleh siswa remaja lainnya setelah keluar dari bus angkutan umum dalam perjalanan pulang pada 11 September.

Setelah menyadari masalah ini, Konsulat Jenderal India di Vancouver menulis di platform X: “cgivancouver mengutuk keras penyerangan terhadap warga negara India di Kelowna dan meminta pihak berwenang Kanada untuk menyelidiki insiden tersebut dan mengambil tindakan segera terhadap para pelakunya.”

Sementara itu, RCMP mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Pada 11 September 2023, sebelum pukul 16.00, RCMP Kelowna diberangkatkan untuk melakukan insiden semprotan merica di persimpangan Rutland Road S dan Robson Road E. Petugas menetapkan seorang siswa Sikh melaporkan untuk… Usia 17 tahun karena disemprot beruang atau merica oleh remaja lain setelah turun dari bus angkutan umum dalam perjalanan pulang.

Dia mengatakan, sebelum insiden penyemprotan bir, terjadi pertengkaran di dalam bus, sehingga pihak yang terlibat dikeluarkan dari bus. Polisi mengatakan banyak pernyataan saksi telah diperoleh dan tersangka remaja telah diidentifikasi.

Dia menambahkan: “Setelah keluar dari bus, insiden kedua terjadi di mana tersangka laki-laki menyemprotkan semprotan beruang kepada korban.”

Pernyataan itu juga mengatakan: “Para pengamat menghubungi polisi, yang menghadiri dan secara aktif menyelidiki insiden ini. Banyak pernyataan saksi telah diperoleh dan tersangka remaja dalam insiden ini telah diidentifikasi.”

Anggota dewan kota Kelowna, Mohini Singh, mengatakan siswa tersebut baru berada di kota itu selama lima bulan dan tidak bisa berbahasa Inggris.

READ  Piton cottonmouth memakan python di Florida, memperlihatkan sinar-X yang menusuk tulang

Dia menggambarkan serangan itu “sama sekali tidak dapat diterima.” Dia mengatakan siswa tersebut berada dalam “keadaan terkejut” dan “sangat terkejut.”

Ini adalah serangan kedua terhadap seorang mahasiswa Sikh di pusat kota negara itu tahun ini. Sebelumnya pada bulan Maret, Gagandeep Singh, seorang pelajar Sikh berusia 21 tahun dari India, diserang di British Columbia oleh sekelompok pria tak dikenal yang merobek sorbannya dan menyeret rambutnya ke trotoar.