Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pelatihan kognitif paruh baya dapat meningkatkan keseimbangan di kemudian hari |  Riset

Pelatihan kognitif paruh baya dapat meningkatkan keseimbangan di kemudian hari | Riset

Tes kognitif sederhana di usia paruh baya dapat memprediksi kemungkinan jatuh di kemudian hari, salah satu penyebab paling umum cedera dan kematian, penelitian baru menyarankan.

Tingkat memori kata yang buruk, kelancaran verbal, kecepatan pemrosesan, dan kemampuan kognitif di usia 50-an adalah indikator awal peningkatan keseimbangan di kemudian hari, suatu kondisi yang meningkatkan risiko jatuh, cedera, dan kematian, menurut temuan para peneliti dari University College London.

Temuan ini juga membuka kemungkinan menarik bahwa pelatihan kognitif di usia paruh baya dapat berdampak positif pada keseimbangan seiring bertambahnya usia.

“Penelitian kami menyoroti bahwa ada komponen kognitif yang kuat yang terlibat dalam keseimbangan yang sukses,” kata Dr Joanna Blodgett, penulis utama makalah tersebut. “Intervensi risiko keseimbangan/jatuh saat ini cenderung berfokus pada aspek fisik, seperti latihan kekuatan atau keseimbangan. Namun, sekarang mungkin berguna untuk menyelidiki apakah intervensi yang meningkatkan kognisi juga dapat meningkatkan keseimbangan.”

Penelitian sebelumnya tentang kemampuan keseimbangan berfokus pada aspek fisik seperti kekuatan atau mobilitas muskuloskeletal yang mendasarinya. “Penelitian kami menunjukkan bahwa mengingat integrasi saraf penting dari input sensorik dan respons motorik yang diperlukan untuk menjaga keseimbangan adalah salah satu ukuran kemampuan fisik yang paling terkait erat dengan kemampuan kognitif,” kata Blodgett.

Jatuh adalah penyebab paling umum kematian terkait cedera pada orang di atas usia 75 tahun dan menyebabkan kerugian NHS sekitar £1 miliar setahun. Patah tulang pinggul adalah penyebab paling umum kematian akibat kecelakaan pada orang tua.

Namun terlepas dari konsekuensi seriusnya, jatuh di kemudian hari sering diabaikan sebagai bagian tak terelakkan dari bertambahnya usia. Blodgett mengatakan bahwa temuannya, berdasarkan penelitian terhadap 3.000 orang dari Survei Nasional MRC Kesehatan and Development, sebuah studi kohort kelahiran Inggris, dan diterbitkan dalam Journals of Gerontology, dapat memungkinkan intervensi yang ditargetkan di usia paruh baya yang akan melindungi orang di kemudian hari.

READ  Koleksi sampel ketujuh untuk ketekunan

Kemampuan untuk menyeimbangkan bergantung pada pemrosesan kognitif informasi dari tiga arah, kata Blodgett. Pertama, dari apa yang kita lihat; kedua, apa yang tubuh kita rasakan melalui gerakan dan posisi, dan ketiga, rangsangan yang diidentifikasi oleh telinga bagian dalam kita dan diumpankan kembali ke otak.

“Tes kognitif sederhana dapat mengidentifikasi individu yang berisiko mengalami keseimbangan yang buruk, memberikan peluang untuk skrining dan intervensi,” katanya.

“Memahami asosiasi ini lebih awal di usia paruh baya, baik sebelum atau pada tahap awal penurunan, sangat penting untuk mencegah atau mengurangi hilangnya mobilitas independen.”

Tidak ada penelitian sebelumnya yang menyelidiki perubahan terkait usia antara proses kognitif spesifik dan keseimbangan di usia paruh baya, kata Blodgett, atau mempertimbangkan penyesuaian timbal balik dari beberapa tindakan kognitif. “Dengan demikian, beberapa temuan penelitian kami adalah novel,” katanya.

Penelitian Blodgett disambut oleh Manajer Kebijakan Age UK, Dr Lis Boulton, yang mengatakan bahwa itu harus dimasukkan ke dalam Pemeriksaan Kesehatan NHS untuk orang dewasa di Inggris berusia 40 hingga 74 tahun. risiko keseimbangan yang buruk di kemudian hari dan kemudian memberi mereka saran yang ditargetkan dalam bentuk latihan keseimbangan, ”katanya.

Dawn Skelton, seorang profesor di bidang Penuaan dan Kesehatan di Glasgow Caledonian University, mengatakan makalah itu sangat berwawasan. “Keseimbangan bukan hanya tentang kekuatan otot di kaki atau inti Anda,” katanya. “Ini juga tentang Anda, kapasitas mental dan otak Anda, dan seberapa baik otak mengetahui otot mana yang harus dihidupkan dan dimatikan pada jam berapa dan seberapa cepat, dan bagian mana yang perlu Anda putar untuk mempertahankan diri. Anda perlu memiliki banyak hal yang terjadi di otak untuk dapat mengatasinya.”

READ  Para ilmuwan telah menemukan gelombang panas terkuat yang pernah tercatat di Antartika