Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pelopor eksploitasi kulit hitam Melvin Van Peebles meninggal pada usia 89

Melvin Van Peebles, sutradara Afrika-Amerika yang mempelopori film-film eksploitasi hitam (Tren sinematik yang bertujuan untuk mengevaluasi kembali citra orang Afrika-Amerika dengan menghadirkan mereka dalam peran kepemimpinan), Seperti “Manusia Semangka” yang populer dan “Lagu Baadasssss untuk Sweet Sweetback” dari tahun 70-an, dia pergi. Dia berusia 89 tahun.

Ayah dari aktor dan sutradara Mario Van Peebles meninggal Selasa malam di rumahnya di Manhattan. Keluarganya mengumumkan kematiannya dalam sebuah pernyataan. “Selama karir yang tak tertandingi yang ditandai dengan inovasi tanpa henti, rasa ingin tahu yang tak terbatas, dan belas kasih spiritual, Melvin Van Peebles telah meninggalkan jejak yang tak terhapuskan di kancah budaya internasional melalui film, novel, drama, dan musiknya,” bisa kita baca dalam siaran persnya. Karyanya tetap penting dan sedang dirayakan di Festival Film New York akhir pekan ini dengan pemutaran ulang tahun ke-50 dari lagu Baadassss Sweet Sweetback yang inovatif dan sampul dramanya “You’re Not Shoulded to Die Naturally,” dijadwalkan untuk kembali ke Broadway tahun depan,” tambah orang kepercayaannya.

Penulis, komposer, dan penulis skenario, Melvin van Peebles adalah seorang seniman orkestra yang juga memiliki sejarah khusus dengan Prancis. Seorang mantan tentara, ia mendarat di Hollywood secara kebetulan sedikit selama perjalanannya. Kemudian dia bangga menjadi sutradara. Setelah menyelesaikan film pendek pertamanya, ia pergi ke Hollywood untuk mencari pekerjaan, tetapi gagal menemukan orang yang mau mempekerjakannya sebagai sutradara.

Hubungan Cinta dengan Prancis

Di New York, sutradara masa depan bertemu dengan seorang pria yang telah melihat filmnya jatuh cinta dan ingin menunjukkannya di Prancis. Jadi dia bermigrasi melintasi Atlantik. Di Prancis, Van Peebles belajar bahasa Molière dan dipekerjakan untuk menerjemahkan majalah gila di Perancis. Dia juga berkontribusi pada majalah hara kiri. Dia mulai menulis drama dalam bahasa Prancis menggunakan nyanyian (vokal yang diucapkan) Berasal dari tulisan musik, ketika kata-kata diucapkan di atas musik. Ini membuatnya mencetak rekor pertamanya, ” Saudara Jiwa ».

READ  Biznas Kartosz tidak lupa

Sebelum memasuki Hollywood, Van Peebles menyutradarai sebuah film di Prancis, izin, diringkas sebagai berikut: sebuah pertemuan di Paris antara seorang pria kulit hitam, seorang pria militer, dan seorang wanita muda Prancis (diperankan oleh aktris Prancis Nicole Burger, yang secara tidak sengaja meninggal tak lama setelah penembakan), kemudian sekembalinya dari cuti, tentara itu diserahkan dan promosinya ditangguhkan. Film ini memenangkan penghargaan di San Francisco pada tahun 1968.