Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemanis buatan yang umum ini dapat merusak DNA Anda

Pemanis buatan yang umum ini dapat merusak DNA Anda

Tim peneliti ilmiah melaporkan bahwa Splenda dapat merusak DNA kita.

Ditulis oleh Chris Snellgrove | diperbarui

Bertahun-tahun yang lalu, kami mengolok-olok orang-orang yang memperingatkan kami bahwa soda diet bisa sama berbahayanya dengan cara mereka sendiri seperti rekan mereka yang berkekuatan penuh. Sekarang, tampaknya banyak soda diet dan produk lain yang benar-benar berbahaya karena mengandung pemanis buatan: Splenda. berdasarkan Peringatan sainsSebuah tim peneliti telah menemukan bahwa pemanis ini dapat merusak DNA di dalam sel kita setelah memakannya.

Sekarang, sebelum Anda terlalu panik, Anda harus tahu bahwa Splendor berpotensi menghancurkan DNA Anda dengan cara yang sangat spesifik dan kemungkinan sangat lambat. Ini berarti bahwa Anda tidak akan terlihat seperti preman bermutasi dalam dirinya RobocopDan inilah kabar baiknya. Kabar buruknya adalah mereka yang rutin mengonsumsi produk yang dimaniskan oleh Splenda mungkin secara perlahan menghancurkan DNA mereka dengan cara yang sangat spesifik.

Istilah ilmiah untuk jenis kerusakan yang dapat ditimbulkan Splenda dalam tubuh Anda adalah “toksisitas genik”, yang merupakan cara mewah untuk mengatakan bahwa tubuh dapat mengalami mutasi berkat perubahan yang dilakukan pada DNA seseorang. Berbicara tentang istilah mewah, istilah teknis untuk Splenda adalah “sukralosa”, dan sebuah studi tahun 2018 pada tikus mengungkapkan bahwa senyawa berbahaya sukralosa-6-asetat dibuat setelah tikus mengonsumsi dan kemudian memetabolisme sukralosa.

Singkatnya, bahkan jika Splenda sangat aman untuk dikonsumsi sendiri (yang tidak: lebih lanjut tentang ini sebentar lagi), senyawa genotoksik yang dihasilkan dan dimetabolisme berarti terlalu berbahaya untuk dicerna.

Satu hal yang mengejutkan orang Amerika biasa adalah bahwa Splenda sebenarnya dipantau oleh para ilmuwan di bawah Otoritas Keamanan Pangan Eropa. Mereka menetapkan “batas perhatian terhadap racun untuk semua zat genotoksik pada 0,15 mikrogram per orang per hari”, yang berarti Anda tidak boleh mengonsumsi lebih dari jumlah itu dalam satu hari. Sayangnya, ada lebih banyak berita buruk bagi peminum soda diet: “Jumlah jejak sukralosa-6-asetat dalam satu minuman berpemanis sukralosa per hari melebihi batas itu,” dan itu bahkan tidak menghitung apa yang terjadi di dalam tubuh Anda setelah invasi lokal dan metabolisme.

READ  Manjakan mata Anda dengan foto keluarga tahunan Hubble tentang raksasa tata surya kita

Artinya, setiap minuman bernutrisi dan sebagian besar produk makanan yang menggunakan Splenda harus dianggap berbahaya karena berpotensi merusak DNA kita dan membuat tubuh kita lebih rentan terhadap “peradangan, stres oksidatif, dan kanker”. Jika itu tidak cukup menakutkan, para peneliti juga menemukan melalui pengujian bahwa Splenda dapat menyebabkan apa yang disebut “usus bocor” di mana segala sesuatu mulai dari makanan yang dicerna hingga racun berbahaya dapat berada di usus dan memasuki aliran darah.

Meskipun hanya waktu yang akan menentukan apakah badan pengatur nasional telah memberlakukan pembatasan yang lebih ketat pada Splenda, tim peneliti di balik studi saat ini mendorong semua orang untuk menghindari konsumsi Splenda secara langsung dan menghindari konsumsi produk apa pun yang dibuat dengan Splenda. Tentu saja, penelitian baru ini tampaknya bertentangan dengan tes sebelumnya yang menunjukkan bahwa Splenda relatif aman untuk dikonsumsi, dan kita dapat berharap ilmu arus utama akan mengarah pada reformasi regulasi. Sementara itu, sampai kita dapat memiliki jaminan bahwa perubahan DNA ini memberi kita kekuatan mutan yang luar biasa dan akhirnya mengejar X-Men, kita akan mengesampingkan diet soda selamanya.