Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemantauan Krzysztof Brejza Pegasus

Menurut Associated Press, ponsel Krzysztof Brejza berada di bawah pengawasan selama kampanye pemilihan 2019. Menurut Citizen Lab dari University of Toronto, telepon politisi itu diretas sebanyak 33 kali oleh Pegasus. Serangan siber berlangsung dari 26 April 2019 hingga 23 Oktober 2019.

“Tidak mengherankan bahwa PIS telah memenangkan pemilihan menggunakan metode seperti itu,” komentar politisi di Twitter.

Crzysztof Brejza adalah figur publik ketiga di Polandia yang dipantau menggunakan perangkat lunak Pegasus, menurut Citizen Lab. Alat Israel, yang terutama ditujukan untuk memerangi terorisme, menyediakan akses penuh ke data dari perangkat yang dipantau, memungkinkan akses jarak jauh ke mikrofon dan kamera.

Rekomendasi bahwa layanan secara ilegal menggunakan metode kontrol operasional untuk memainkan permainan politik adalah salah – juru bicara koordinator Kementerian Layanan Khusus, Stanislav Jurin, mengatakan kepada PAP pada hari Kamis.

“Adalah keliru bahwa layanan menggunakan jenis metode ini dalam tugas operasional permainan politik,” Stanislav aryn, juru bicara Menteri Koordinator Layanan Khusus, menekankan dalam sebuah wawancara dengan PAP.

Krodsky tentang pernyataan PA tentang Breza: Sebagai Ketua Senat saya mencari penjelasan mendesak dari Perdana Menteri dan Dinas

Saya mencari penjelasan mendesak dari Perdana Menteri dan Kepala Layanan – Senat Marsekal Tomas Krodsky mengumumkan setelah Associated Press Agency bahwa mereka akan diawasi menggunakan Senator Christophe Brosa (KO) pada hari Kamis. Sistem pegasus.

“Serangan Pegasus terhadap Senator Christophe Breja dari Republik Polandia, yang diterbitkan oleh Associated Press Agency, adalah fitnah dan tidak dapat diterima,” tulis Krotsky di Twitter. “Sebagai Ketua Senat, saya akan mencari penjelasan mendesak dari Perdana Menteri dan Kepala Dinas. Saya tidak akan meninggalkan Senator Breza sendirian dalam konflik dengan otoritas diktator dan keji ini,” tambahnya.

Pegasus mengikuti Gierdich dan Vrsochek

Beberapa hari yang lalu, Associated Press melaporkan bahwa pengacara Roman Kierdich dan pengacara Eva Vrsochek sedang dipantau dengan bantuan organisasi Pegasus. Selama pemilihan parlemen 2019, ponsel Gierditch harus dipantau sebanyak 18 kali. Canadian Citizen Lab, sebuah badan Kanada yang menyelidiki pengawasan Pegasus, mengatakan tidak dapat menentukan siapa yang mengawasi para jaksa. Namun, kata dia, software tersebut tidak digunakan oleh perusahaan swasta melainkan oleh instansi pemerintah.

READ  Od 1 kwietnia obowiizuje sekarang sistem rozliczeń prosumentów

Perdana Menteri Mateusz Morawiecki mengomentari masalah ini pada hari Rabu: “Sebelum tuduhan apa pun dibuat, pertama-tama kami akan mengklarifikasi apakah pernyataan itu konsisten dengan kenyataan.

“Sebuah berita benar atau salah dapat dengan mudah menciptakan kebenaran media. Beberapa outlet media akan mengekspos yang lain, sementara yang lain akan menunjukkan bahwa pelanggaran serupa atau serupa telah terjadi di masa lalu. Ini adalah salah satu kegiatan sosial dan publik yang paling penting,” kata Moraviki.

Pada akhir November, otoritas Israel mengurangi daftar negara yang menjual peralatan pengawasan dan serangan siber, termasuk agen mata-mata Pegasus. Polandia dan Hongaria tidak ada dalam daftar pembeli potensial – kedua negara tersebut diakui sebagai rezim diktator.

Menurut “Gazeta Wyborcza”, keputusan Israel untuk mengoperasikan dan melayani pada sistem percobaan akan berakhir ketika lisensi yang dibeli Polandia berakhir. “Wyborcza” menulis, mengutip informasi tidak resminya, bahwa “layanan Polandia mencoba menghindari masalah dengan mencoba membeli perangkat lunak terkait di Amerika Serikat”. Namun, ini ternyata tidak mungkin.

“Rencana Israel + bypass + tidak dapat diterapkan karena perusahaan AS beroperasi berdasarkan solusi dan lisensi Israel, jadi mereka juga harus meminta persetujuan” – “GW” mengatakan.

Aryn: Layanan Polandia tidak berhak atas saran bahwa mereka menggunakan metode operasional untuk pertempuran politik

Di Polandia, kontrol operasional dilakukan atas kasus-kasus wajar yang dijelaskan oleh hukum, setelah mendapat persetujuan dari Kantor Kejaksaan Agung dan memberikan keputusan pengadilan. Seorang juru bicara Stanislav Jurin, koordinator Kementerian Layanan Khusus, mengatakan kepada PAP bahwa rekomendasi bahwa layanan Polandia menggunakan metode operasional untuk perjuangan politik tidak diakui.

Seperti yang kita baca dalam komentar Stanisław aryn, “Di Polandia, kontrol operasional dilakukan setelah keputusan pengadilan diperoleh dengan persetujuan Jaksa Agung, dalam kasus di mana keadilan dijelaskan secara hukum dan hukum. Layanan Polandia beroperasi di bawah hukum Polandia, “kata juru bicara Koordinator Dinas Rahasia Kementerian.

READ  Extra pikarzy racznych - 21. tab (tabela)

“Karena keterbatasan hukum, itu tidak menjawab pertanyaan apakah ada metode operasional yang digunakan di Polandia,” katanya. “Kami tidak mengungkapkan apakah metode operasional digunakan untuk individu tertentu,” tambahnya.

Dia mengenang, “Tuan Roman G. telah mendengar tuduhan serius dalam penyelidikan kriminal ekonomi. Kasusnya umumnya kriminal.” – aryn menulis.

SMS Brezzy bocor ke TVP, pemberitahuan ke kantor kejaksaan

Pada akhir Oktober, Krzysztof Brejza mengatakan kepada kantor kejaksaan bahwa CBA dan kemudian Telewizja Polska secara ilegal menerima pesan teks dari teleponnya. Pada musim panas 2019, TVP menerbitkan ulang pesan-pesan ini – seperti yang diklaim Brezza – dan menyajikannya dengan cara yang ditangani.

Pada musim panas 2019, ketika dia menjadi kepala staf pemilihan KO di pemilihan parlemen, Breza mengatakan informasi di teleponnya mungkin diperoleh dengan menggunakan agen CBA dan pengacara menggunakan metode Pegasus.

“Selanjutnya, konten ini diungkapkan kepada orang yang tidak disebutkan namanya, sehingga sebuah artikel dipublikasikan di Portal Info TVP pada September 2019 dan selanjutnya melanggar hak banyak publikasi dan bertindak dengan cara yang merugikan privasi korban Krzysztof Brejza. A kejahatan yang diklasifikasikan berdasarkan Pasal 267 ayat 1, 3 dan 4 “- Ini adalah publikasi yang dikutip oleh Onet.

Pada musim panas 2019, TVP Info, “Wiadomości” dan portal TVP.Info merilis beberapa pesan teks dari ponsel Krzysztof Brejza yang harus membuktikannya – Brejz, yang merupakan anggota parlemen saat itu, menyarankan secara pribadi. Petugas menyerahkan diri ke balai kota karena memfitnah calon tandingan Rizard Breza.

Teks – yang dikatakan untuk menginstruksikan rekan kerja tentang apa, di mana, dan bagaimana menulis di Internet – harus berasal dari bahan penyelidikan. Situs web Wyborcza.pl dan Onet, Krzysztof Brejza menjelaskan pada bulan September kepada kantor kejaksaan bahwa mereka diperoleh secara ilegal dan kemudian bocor ke TVP.

“Isi surat yang diterbitkan sebenarnya ada di ponsel Krzysztof Brejza, sementara Krzysztof Brejza tidak membagikan konten ponselnya dengan siapa pun. Ponsel ini tidak dilindungi untuk aktivitas apa pun” – mengutip konten pemberitahuan Wyborcza.pl.

– Pesan teks dikutip oleh TVP dari 2014-15. Akuisisi mereka tidak mungkin merupakan hasil penyadapan hukum, yang mungkin telah dipesan selama lebih dari dua tahun, atau mungkin tidak berasal dari data yang disimpan oleh operator jaringan seluler – tulis “Vyborza”.

READ  Scott Brooks mengundurkan diri sebagai pelatih mentor setelah 5 musim

Isu lain adalah – seperti yang diklaim politisi – TVP tidak menunjukkan isi sebenarnya dari tiga pesan yang diterbitkan, melainkan berita yang dimanipulasi. Menurut senator KO, dalam materi penyiaran publik, disebutkan bahwa dia menerima pidatonya pada kesempatan yang sama sekali berbeda.

Breja dari TVP dan 200 ribu meminta maaf. Kompensasi PLN

Dalam sebuah surat ke kantor kejaksaan, Breza berpendapat bahwa “informasi yang dirilis (dalam DVB) diperoleh dengan meretas telepon (menggunakan sistem Pegasus) melalui layanan khusus dan hampir pasti akan dimasukkan dalam materi fungsional investigasi.”

– Edisi pertama ‘Wiadomości’ diterbitkan dua kali di Televija Polska edisi pertama (TVP 1) dan 16 kali di TVP Info (…) Hanya satu artikel yang memuat SMS di atas yang dicetak ulang. 1824 kali di media. “Jadi permintaan maaf (dalam kasus perdata) dari penyiar publik dan kompensasi PLN 200.000.

Informasi tentang “pertanian troll” di Inowrocław juga diposting di profil Twitter-nya oleh Samuel Pereira, kepala portal TVP.Info. Portal juga menceritakan kisah ini.

– MP Brejza secara pribadi memimpin operasi “di dalam tempat latihan”. Salah satu instruksi (ejaan asli): “Anda dapat menginjak-injak kontinuitas suara pendek untuk brejze. Saya juga memilih brejze, dll. ltd. Jangan terlibat dalam diskusi, tetapi ketuk dari waktu ke waktu” – Pereira mengatakan pada bulan Agustus 2019.

Minggu ini, pengadilan distrik di Bydgoszcz memutuskan bahwa teks di portal TVP.Info harus ditandai dengan cuplikan yang melanggar hak pribadi Senator Krzysztof Brejza. – Dalam hal ini, saya berada di pihak para korban. Saya tidak takut – Samuel Pereira mengomentari Virtualnemedia.pl.