Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pembaruan Langsung: China meluncurkan Kongres BPK ke-20

Pembaruan Langsung: China meluncurkan Kongres BPK ke-20

Sensor Internet China masuk secara berlebihan setelah a protes langka Di sebuah jembatan yang ramai di Beijing, ia secara terbuka mengkritik kebijakan non-Covid dan pemerintahan otoriter Xi Jinping yang tanpa henti, memicu ketegangan yang terpendam di antara masyarakat China.

Gambar yang tersebar di Twitter pada hari Kamis menunjukkan spanduk protes tersebar di Jembatan Sitong di Distrik Haidian Beijing di siang hari bolong, dengan gumpalan asap mengepul dari jembatan.

“Katakan tidak untuk tes Covid, ya untuk makanan. Tidak untuk lockdown, ya untuk kebebasan. Tidak untuk kebohongan, ya untuk martabat. Tidak untuk revolusi budaya, ya untuk reformasi. Tidak untuk pemimpin besar, ya untuk memilih. seorang budak, jadilah warga negara,” baca salah satu tanda.

Yang lain mengatakan: “Serang dan singkirkan diktator dan pengkhianat nasional Xi Jinping.”

Ketika CNN tiba di Jembatan Situng sekitar pukul 15:30 Kamis, tidak ada pengunjuk rasa atau tanda yang terlihat – seolah-olah tidak ada yang terjadi sama sekali.

Beberapa konteks: Protes publik terhadap kepemimpinan puncak sangat jarang terjadi di China di mana para pembangkang menghadapi hukuman penjara atau lebih buruk lagi.

Ledakan ketidakpuasan hari Kamis bahkan lebih mengejutkan mengingat pertemuan politik penting, ketika pihak berwenang mengubah Beijing menjadi benteng untuk menjaga keamanan dan stabilitas.

Sensor: Pengguna media sosial China telah berbicara untuk mengungkapkan dukungan dan kengerian mereka pada tantangan yang berani. Beberapa membagikan lagu pop China “Lonely Warrior” dalam referensi terselubung kepada pengunjuk rasa, yang beberapa disebut sebagai “pahlawan,” sementara yang lain bersumpah untuk tidak pernah melupakannya, memposting di bawah tagar: “Saya melihatnya.”

READ  Perang Cedar: Serangan Strategis India untuk Melawan Rencana Pakistan di Komisi Eropa

Beberapa posting telah dihapus dan akun ditangguhkan tanpa batas waktu setelah mengomentari – atau menyinggung – protes di media sosial China seperti Weibo, platform mirip Twitter, dan WeChat, aplikasi super.

Kata kunci segera diblokir dari hasil pencarian pada aplikasi, seperti “Jembatan Sitong” dan “Haidian” – situs protes. Istilah seperti “Beijing”, “prajurit”, “pria pemberani” dan bahkan “keberanian” juga dibatasi.

Kunci, uji, ulangi: Strategi tanpa-COVID China berarti bahwa bahkan satu infeksi dapat memicu penguncian seluruh kota, memerintahkan orang untuk tinggal di rumah atau memindahkan mereka ke pusat karantina untuk isolasi.

Kebijakan ketat pemerintah China yang tidak menyebarluaskan COVID-19 telah menambah frustrasi publik, karena siklus penguncian yang tak terduga dan pengujian massal mengacaukan kehidupan sehari-hari dan mendatangkan malapetaka pada ekonomi.

Apa yang dilihat: Harapan bahwa China akan melonggarkan pembatasan pandemi setelah kongres partai hampir pupus ketika Partai Komunis mempertahankan pendekatan garis kerasnya.

Pada minggu menjelang pertemuan penting, corong negara itu People’s Daily menerbitkan tiga komentar yang menekankan bahwa China tidak akan lengah.