Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pembaruan Langsung Krisis Rusia-Ukraina 16 Juli 2022

Pembaruan Langsung Krisis Rusia-Ukraina 16 Juli 2022

Berikut adalah perkembangan terbaru dari konflik Rusia-Ukraina yang sedang berlangsung pada 16 Juli

Berikut adalah perkembangan terbaru dari konflik Rusia-Ukraina yang sedang berlangsung pada 16 Juli

Sirene terdengar di Kyiv pada hari Sabtu Rusia telah mengintensifkan pengeboman jarak jauh di kota-kota Ukraina Sedikitnya 34 orang tewas dalam tiga hari terakhir dan puluhan lainnya terluka.

Gubernur wilayah itu, Valentin Reznichenko, mengatakan di Telegram bahwa pada Jumat malam, rudal Rusia menghantam pusat kota Dnipro, menewaskan tiga orang dan melukai 15 lainnya. Dia menambahkan bahwa rudal menghantam sebuah pabrik industri dan jalan di sebelahnya. Gubernur Pavlo Kirilenko mengatakan dalam sebuah wawancara televisi bahwa delapan orang tewas dan 13 terluka dalam serangkaian penembakan di 10 lokasi di wilayah Donetsk timur.

Baca juga | Perang Ukraina dan kembalinya sentrisme Eropa

Kamis, Rudal jelajah Kalibr diluncurkan dari kapal selam Rusia Di Laut Hitam, itu menghantam sebuah gedung perkantoran di Vinnytsia, sebuah kota berpenduduk 370.000 orang, 200 kilometer (125 mil) barat daya Kyiv. Para pejabat mengatakan serangan itu menewaskan sedikitnya 23 orang dan melukai puluhan lainnya.

Serangan itu adalah yang terbaru dari serangkaian serangan Rusia dalam beberapa pekan terakhir menggunakan rudal jarak jauh di gedung-gedung padat di kota-kota jauh dari depan, masing-masing menewaskan puluhan orang.

lebih jelas | Dampak krisis Ukraina-Rusia di pasar pertanian global

Berikut adalah pembaruan terbaru:

Bali

Karena perang Rusia di Ukraina terus memecah belah G-20, pernyataan resmi tidak mungkin setelah KTT berakhir

Sumber mengatakan pertemuan kepala keuangan G20 di Bali kemungkinan akan berakhir tanpa pernyataan resmi karena perang Rusia di Ukraina terus memecah kelompok. Negara tuan rumah Indonesia pada hari Sabtu mendesak para pemimpin keuangan grup untuk tetap fokus pada tujuan mereka untuk pemulihan ekonomi global.

Dua sumber informasi mengatakan bahwa Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati, yang menjadi tuan rumah acara dua hari, diharapkan untuk mengeluarkan pernyataan kepada presiden meringkas acara pertemuan daripada pernyataan resmi.

“Kami tidak mengharapkan laporan,” kata salah satu sumber.

Pejabat senior Barat, termasuk Menteri Keuangan AS Janet Yellen dan Menteri Keuangan Kanada Chrystia Freeland, pada hari Jumat mengutuk perang tersebut dan menyerang pejabat Rusia karena kejatuhan ekonomi besar-besaran yang disebabkan oleh perang.

Menteri Keuangan Ukraina Serhiy Marchenko, yang berpidato pada pertemuan itu, menyerukan “sanksi yang lebih berat yang ditargetkan” terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina. Apa yang disebut Kremlin sebagai “operasi militer khusus” telah membayangi pertemuan G-20 baru-baru ini, termasuk pertemuan para menteri luar negeri pekan lalu. – Reuters

Washington

Pejabat Rusia mengunjungi Iran untuk melihat drone: Gedung Putih

Gedung Putih mengatakan para pejabat Rusia telah mengunjungi bandara di Iran tengah setidaknya dua kali dalam beberapa pekan terakhir untuk melihat drone berkemampuan senjata yang ingin diperolehnya untuk digunakan dalam perang yang sedang berlangsung di Ukraina.

Iran mendemonstrasikan drone kepada pejabat Rusia di bandara Kashan pada 8 Juni dan 15 Juli, menurut Gedung Putih. Pemerintah juga merilis gambar satelit dari drone Shahid 191 dan Sight 129 yang terbang di bandara, sementara sebuah pesawat angkut milik delegasi Rusia berada di darat. – AP

Kiev

Rusia menyebarkan rudal dari pembangkit nuklir terbesar di Eropa: agen Ukraina

Seorang pejabat badan nuklir di Kyiv mengatakan Rusia menggunakan pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa sebagai pangkalan untuk menyimpan senjata termasuk “sistem rudal” dan daerah pengeboman di sekitar Ukraina.

Terletak di Sungai Dnipro di tenggara Ukraina, pembangkit nuklir Zaporizhzhia telah berada di bawah kendali Rusia sejak minggu-minggu pertama penaklukan Moskow, meskipun masih dioperasikan oleh personel Ukraina.

Kepala badan nuklir Ukraina Energoatom mengatakan Jumat dalam sebuah wawancara televisi bahwa situasinya “sangat tegang”, dengan hingga 500 tentara Rusia mengendalikan stasiun. “Para penjajah membawa perangkat mereka ke sana, termasuk sistem rudal, dari mana mereka telah mengebom sisi lain Sungai Dnipro dan Wilayah Nikopol,” kata Pedro Kotin, mengacu pada kota di seberang perairan.

“Mereka secara fisik menguasai lautan. Mesin berat dan truk yang membawa senjata dan bahan peledak penjajah masih berada di wilayah pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhya,” katanya, sebelum menargetkan IAEA. tidak cukup.”

“(IAEA) memainkan beberapa permainan politik, menyeimbangkan Rusia dan Ukraina,” katanya. – Agensi Pers Prancis

Rusia / Ukraina

“Kemajuan” menuju kesepakatan untuk mencabut embargo ekspor gandum Ukraina

Terlepas dari pertumpahan darah, kedua belah pihak menggambarkan kemajuan menuju kesepakatan untuk mencabut embargo yang membatasi ekspor gandum Ukraina. Mediator Turki mengatakan kesepakatan bisa ditandatangani minggu depan.

Ditanya apakah jadwal itu realistis, seorang pejabat senior Ukraina mengatakan kepada Reuters: “Kami sangat berharap begitu. Kami bergegas secepat mungkin.” Pejabat itu meminta anonimitas.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan kesepakatan sudah dekat, tetapi negosiator Moskow memperingatkan bahwa kesepakatan gandum tidak akan mengarah pada dimulainya kembali pembicaraan damai. Kesepakatan itu kemungkinan akan mencakup inspeksi kapal untuk memastikan bahwa Ukraina tidak membawa senjata dan jaminan dari negara-negara Barat bahwa ekspor makanan Rusia dibebaskan dari sanksi.

Perang mendominasi pertemuan para menteri keuangan G-20 di Indonesia. Dua sumber mengatakan kelompok itu tidak mungkin mengeluarkan pernyataan resmi pada hari Sabtu. Rusia adalah anggota, seperti kekuatan industri G7, bersama dengan Cina, India dan Afrika Selatan, antara lain. – Reuters

Dnipro

Rudal jelajah Rusia jatuh di selatan Ukraina

Rudal jelajah yang ditembakkan oleh pembom strategis Rusia menghantam sebuah kota di tenggara Ukraina pada Jumat malam, menewaskan sedikitnya tiga orang dan melukai 15 orang, kata para pejabat, ketika sirene terdengar di seluruh negeri.

Serangan terhadap Dnipro terjadi sehari setelah serangan rudal Rusia menewaskan sedikitnya 23 orang dan melukai lebih dari 200 orang di kota Vinnytsia, barat daya Kyiv.

Kampanye militer Rusia telah berfokus pada wilayah Donbass di Ukraina timur, tetapi pasukan Rusia juga telah mengebom bagian lain negara itu dalam upaya tanpa henti untuk merebut wilayah dari Ukraina dan menurunkan moral para pemimpin, warga sipil, dan pasukannya saat perang mendekat. Tanda lima bulan. – AP

READ  Jaishankar: India sedang menghadapi 'tantangan yang sangat kompleks' dari China, memastikan bahwa tidak ada upaya yang dilakukan untuk mengubah status quo secara sepihak di wilayah perbatasan: | Berita India