Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemeriksa fakta Muhammad Zubair, Prateek Sinha di antara pesaing untuk Hadiah Nobel Perdamaian: TIME Report

Pemeriksa fakta Muhammad Zubair, Prateek Sinha di antara pesaing untuk Hadiah Nobel Perdamaian: TIME Report

Muhammad Al-Zubair ditangkap tahun ini karena tweet 2018-nya.

New Delhi:

Pemeriksa fakta Muhammad Al-Zubair dan Prateek Sinha termasuk di antara para pesaing untuk Hadiah Nobel Perdamaian 2022, lapor majalah Time.

berdasarkan waktupendiri situs pengecekan fakta AltNews, Mr. Sinha dan Mr. Zubair termasuk di antara para pesaing untuk penghargaan berdasarkan nominasi yang diumumkan melalui anggota parlemen Norwegia, ekspektasi para pembuat taruhan, dan sebuah antologi dari Peace Research Institute Oslo (PRIO).

Al-Zubair ditangkap pada Juni tahun ini karena tweet 2018 yang “sangat provokatif dan lebih dari cukup untuk menghasut kebencian” menurut First Information Report (FIR) Polisi Delhi. Polisi Delhi mendakwanya atas tuduhan mempromosikan permusuhan antara kelompok yang berbeda atas dasar agama dan tindakan yang disengaja untuk memprovokasi sentimen agama.

Penangkapan pemeriksa fakta memicu kemarahan global, mendorong Komite Perlindungan Jurnalis nirlaba AS untuk mengeluarkan pernyataan yang mengatakan, “Penurunan lain dalam kebebasan pers di India, karena pemerintah telah menciptakan lingkungan yang tidak bersahabat dan tidak aman bagi anggota pers yang melaporkan. pada masalah sektarian.”

Zubair menarik diri dari penjara Tihar sebulan setelah dibebaskan dengan jaminan dari Pengadilan Tinggi.

Ada sekitar 343 kandidat – 251 individu dan 92 organisasi – di Amerika Serikat Pengelolaan untuk Hadiah Nobel Perdamaian 2022.

Meskipun Komite Nobel tidak mengumumkan nama-nama kandidat, baik kepada media maupun kandidat, jajak pendapat Reuters menemukan bahwa politisi oposisi Belarusia Svyatlana Tsykhanuskaya, penyiar David Attenborough, aktivis iklim Greta Thunberg, Paus Francis, Menteri Luar Negeri Tuvalu Simon Covey dan Pemerintah Persatuan Nasional Di Myanmar di antara mereka yang dicalonkan oleh legislator Norwegia.

Aturan Komite Nobel tentang nominasi untuk Hadiah Perdamaian menyatakan bahwa “nama-nama calon atau calon untuk Hadiah Nobel Perdamaian tidak boleh diungkapkan sampai awal tahun yang sesuai dengan peringatan lima puluh tahun pemberian hadiah tertentu.”

READ  Dua pengobatan baru UE Central Omicron, Inggris mencatat jumlah kasus untuk hari kedua; Tol tertinggi di Delhi sejak Agustus

Bersama dengan Sinha dan Zubair, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, Badan Pengungsi PBB, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan pembangkang Rusia, kritikus Alexei Navalny Vladimir Putin akan bersaing memperebutkan Hadiah Perdamaian.

Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 2022 akan diumumkan pada 7 Oktober pukul 11 ​​pagi waktu setempat di Oslo.