Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemerintah potong harga bensin Rs 3,05 per liter, solar naik Rs 8,95 – Pakistan

Hari ini, Minggu, Menteri Keuangan Moftah Ismail mengumumkan penurunan harga bensin sebesar Rs 3,05 per liter, dan menaikkan harga solar sebesar Rs 8,95.

“Pemerintah mampu menurunkan harga bensin sebesar Rs 3,05 per liter,” tulisnya di Twitter. “Namun, harga solar telah meningkat Rs 8,95.”

Dia mengatakan tarif baru akan berlaku mulai tengah malam.

Harga minyak tanah juga naik sebesar Rs 4,62 per liter sedangkan harga Light Diesel Oil (LDO) turun Rs 0,12 per liter.

Harga baru adalah sebagai berikut: Rs 227,19 untuk bensin, Rs 244,95 untuk solar, Rs 2017 untuk minyak tanah, Rs 191,32 untuk solar.

Menurut siaran pers yang dibagikan oleh Departemen Keuangan, pemerintah memutuskan untuk meninjau harga produk minyak saat ini untuk mengatasi dampak fluktuasi harga minyak di pasar internasional dan perubahan nilai tukar.

Pejabat senior pemerintah adalah Memberi tahu Fajar bahwa baik produk minyak bumi utama – diesel berkecepatan tinggi (HSD) dan bensin – akan turun secara signifikan mulai 1 Agustus, tetapi tiga faktor utama – depresiasi mata uang, Pajak Pengembangan Minyak (PDL) yang lebih tinggi dan komisi dealer yang meningkat – telah membuat konsumen tidak mendapat manfaat dari penurunan harga internasional.

Para pejabat ini mengatakan pemerintah telah berkomitmen untuk melakukan pra-aksi dengan Dana Moneter Internasional (IMF) untuk meningkatkan PDL sebesar Rs 10 per liter pada HSD, minyak tanah dan LDO dan Rs 5 per liter pada bensin untuk memastikan tarif tetap Rs 15. per liter pada semua produk pada awal Agustus. Saat ini, PDL adalah Rs 10 per liter untuk bensin dan Rs 5 masing-masing untuk HSD, minyak tanah dan LDO.

READ  Pesaing Rishi Sunak Liz Truss mengambil 'liburan dari kenyataan': Anggota parlemen Inggris

Pada 14 Juli, Perdana Menteri Shahbaz Sharif mengumumkan mengumumkan Mengurangi harga berbagai produk dari Rs 18 menjadi Rs 40 per liter dengan harga internasional yang lebih rendah. Ini adalah pertama kalinya pemerintah koalisi pimpinan PML-N memangkas harga minyak setelah berkuasa pada minggu kedua April.

Antara 26 Mei dan 1 Juli, harga bensin naik 66 persen, atau Rs 99 per liter, sedangkan harga HSD naik 92 persen sejak 26 Mei dari Rs 144,15 per liter, naik 132,39 per liter. Demikian pula, harga bekas gudang minyak tanah meningkat menjadi Rs 230,26 per liter, naik 95% antara 26 Mei dan 1 Juli. Demikian pula, harga ex-gudang LDO naik menjadi Rs 226,15 pada 1 Juli, naik 80%. Dari Rp 125,56 per liter pada 26 Mei, naik sekitar Rp 100,59 per liter.

Berdasarkan perjanjian dengan IMF, pemerintah diharuskan untuk secara bertahap meningkatkan PDL pada produk minyak bumi hingga maksimum Rs 50 per liter untuk meningkatkan Rs 855 miliar selama tahun fiskal berjalan.