Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemilu Inggris 2024: Kandidat utama yang bersaing, janji-janji mereka, dan permasalahan yang ada |  berita Dunia

Pemilu Inggris 2024: Kandidat utama yang bersaing, janji-janji mereka, dan permasalahan yang ada | berita Dunia

Jutaan pemilih di seluruh Inggris akan memberikan suara pada tanggal 4 Juli untuk memilih pemerintahan baru. Para pemilih di seluruh negeri akan memilih 650 anggota House of Commons, majelis rendah Parlemen Inggris. Partai yang memenangkan mayoritas kursi berdasarkan sistem pemilihan tunggal akan membentuk pemerintahan baru.

Gambar gabungan ini menunjukkan para pemimpin partai politik di Inggris. Dari kiri atas, searah jarum jam, adalah pemimpin Partai Konservatif Perdana Menteri Rishi Sunak, pemimpin Partai Buruh Keir Starmer, pemimpin Partai Demokrat Liberal Ed Davey, pemimpin Partai Reformasi Nigel Farage, pemimpin Partai Nasional Skotlandia John Swinney, dan wakil pemimpin Partai Hijau Carla Denyer dan Adrian Ramsay . (Foto AP)(AP)

Britania Raya mencakup negara-negara seperti Inggris, Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara.

Perdana Menteri Konservatif Rishi Sunak, yang menggantikan Boris Johnson, sedang mengincar masa jabatan kedua. Sunak, yang beragama Hindu, juga merupakan perdana menteri non-kulit putih pertama.

Politik Inggris didominasi oleh Partai Konservatif dan Partai Buruh. Partai Konservatif telah berkuasa selama 14 tahun dan mempunyai lima perdana menteri yang berbeda.

Sebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh firma riset opini Survation memperkirakan kerugian besar bagi Partai Konservatif. Keir Starmer dari Partai Buruh diperkirakan akan memenangkan 484 dari 650 kursi di Parlemen, sebuah angka yang jauh lebih besar daripada rekor partai tersebut yaitu 418 kursi pada pemilu 1997 di bawah kepemimpinan Tony Blair.

Partai Konservatif diperkirakan hanya akan memperoleh 64 kursi, jumlah terendah sejak partai tersebut didirikan pada tahun 1834. Partai Reformasi sayap kanan Inggris, yang terkenal dengan sikap anti-imigrasi dan sikap Euroskeptisnya, diperkirakan akan memperoleh tujuh kursi.

Siapa kandidat utama?

Perdana Menteri Rishi Sunak (44), Konservatif – Lulusan Universitas Oxford dan mantan manajer hedge fund di Goldman Sachs ini mengaku berhasil menstabilkan perekonomian Inggris pasca gejolak pasca keluarnya Inggris dari Uni Eropa. Kritikus mengatakan ia kurang memiliki kebijaksanaan politik dan tidak berhubungan dengan pemilih biasa.

Keir Starmer (61), Partai Buruh – Dia adalah mantan pengacara dan kepala jaksa di Inggris dan Wales. Ia dikenal sebagai seorang sentris, dan dipuji karena menjauhkan partainya dari orientasi sosialis yang eksplisit. Popularitas Partai Buruh melonjak di bawah kepemimpinannya, namun para kritikus menggambarkannya sebagai tindakan yang tidak menarik dan tidak ambisius.

READ  Tonton: Tim nasional Polandia dengan F-16 dalam perjalanan ke Qatar untuk Piala Dunia FIFA

Ed Davey (58), Demokrat Liberal – A Davey, mantan peneliti ekonomi, juga menjabat sebagai Menteri Iklim dan Energi di pemerintahan Koalisi Konservatif sebelumnya. Davy mendapatkan ketenaran karena melakukan bungee jumping untuk mendesak para pemilih agar melakukan “lompatan keyakinan”.

Nigel Farage (60), Reformasi Inggris – A Farage telah menjadi pendukung setia Brexit dan dikenal karena sikapnya yang anti-imigrasi dan Eurosceptic. Dia mencalonkan diri sebagai anggota parlemen tujuh kali tetapi tidak pernah menang.

John Swinney (60), Partai Nasional Skotlandia (SNP) – Dia dipuji karena membawa stabilitas ke partai, setelah keluarnya Perdana Menteri Nicola Sturgeon secara mengejutkan. Dia mengundurkan diri setelah suaminya divonis bersalah melanggar aturan dana kampanye.

Janji-janji penting

Partai Konservatif berjanji untuk meningkatkan belanja kesehatan masyarakat dan meningkatkan belanja pertahanan. Partai tersebut juga berjanji akan memotong pajak untuk menghindari penghindaran pajak dan membangun perekonomian yang lebih kuat. Satu keputusan kontroversial untuk membatasi migrasi dan memindahkan pencari suaka ke Rwanda masih berlaku.

Partai Buruh berjanji untuk menciptakan lebih banyak kekayaan dan investasi untuk meningkatkan infrastruktur Inggris, khususnya perkeretaapian. Pajak juga akan dikenakan atas keuntungan perusahaan minyak dan gas raksasa untuk mendirikan perusahaan energi bersih milik negara guna meningkatkan ketahanan energi. Partai juga akan mengenakan pajak pada sekolah swasta untuk membayar gaji ribuan guru baru di sekolah negeri, serta mengurangi waktu tunggu standar kesehatan masyarakat.

Salah satu janji utama yang dibuat oleh Partai Demokrat Liberal adalah menyediakan perawatan gratis di rumah-rumah dengan meningkatkan sistem layanan kesehatan sosial. Partai tersebut juga berjanji untuk menurunkan usia pemilih menjadi 16 tahun dan kembali ke pasar tunggal Uni Eropa.

READ  Seorang remaja India berada di unit perawatan intensif setelah rambutnya tersangkut di Go-Kart di Afrika Selatan

Partai Reformasi sayap kanan Inggris berjanji untuk fokus pada “nilai-nilai Inggris”. Partai tersebut akan berupaya untuk membekukan semua “imigrasi yang tidak penting” dan mencegah pelajar internasional membawa keluarga mereka ke Inggris. Partai tersebut juga berupaya untuk menarik diri dari Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia sehingga pencari suaka dapat dideportasi tanpa campur tangan pengadilan.

Partai Nasional Skotlandia berjanji akan membuka perundingan kemerdekaan Skotlandia dengan pemerintah di London. Partai tersebut berupaya untuk bergabung kembali dengan Uni Eropa dan pasar tunggalnya. Partai tersebut juga ingin menghapuskan penangkal nuklir Inggris yang berbasis di Skotlandia dan gencatan senjata segera di Gaza.

Partai Hijau, yang dipimpin oleh Carla Denyer dan Adrian Ramsay, telah berjanji untuk menghentikan penggunaan tenaga nuklir dan mencapai target emisi nol pada tahun 2040. €40 miliar akan dikumpulkan melalui pajak karbon untuk berinvestasi dalam “ekonomi hijau.” Direncanakan juga untuk mengenakan pajak kekayaan baru bagi orang kaya dan menaikkan pajak penghasilan bagi individu dengan pendapatan tinggi.

Permasalahan utama yang diangkat

Inggris menghadapi pertumbuhan ekonomi yang lamban sejak krisis keuangan global pada tahun 2008, bahkan ketika Partai Konservatif berkuasa sejak tahun 2010. Perekonomian Inggris berada pada posisi terlemah kedua di antara negara-negara G7 sejak pandemi Covid-19. Standar hidup diperkirakan akan menurun selama bertahun-tahun untuk pertama kalinya sejak tahun 1950an.

Investor swasta khawatir untuk berinvestasi di negara yang mengalami ketidakstabilan politik selama bertahun-tahun sejak referendum untuk meninggalkan Uni Eropa pada tahun 2016.

Tingkat ketidakaktifan, yang merupakan ukuran penduduk usia kerja yang tidak bekerja atau sedang mencari pekerjaan, lebih tinggi dibandingkan sebelum pandemi virus corona.

Meningkatnya penyakit jangka panjang sejak merebaknya pandemi ini dan populasi yang menua telah menyebabkan kekurangan tenaga kerja, yang diatasi melalui peningkatan migrasi. Hal ini memberikan tekanan pada NHS yang didanai publik dan sistem sosial lainnya.

READ  Api berkobar di parlemen Afrika Selatan bahkan setelah 6 jam

Waktu tunggu untuk perawatan tidak mendesak di NHS, yang telah meningkat sejak tahun 2010, mencapai hampir 8 juta pada akhir tahun 2023 di Inggris saja, hampir dua kali lipat dibandingkan empat tahun lalu. NHS jauh dari target untuk merawat hampir semua pasien yang tidak mendesak dalam waktu 18 minggu, dan gagal mencapai target untuk segera merawat pasien darurat. Perlambatan peningkatan belanja kesehatan meskipun terjadi penuaan dan pertumbuhan populasi masih menjadi tantangan.

Partai Konservatif gagal mencapai tujuan mereka untuk menghapuskan imigrasi meskipun telah menghapuskan kebebasan bergerak bagi pekerja yang berasal dari Uni Eropa.

(Dengan masukan dari The Associated Press dan Reuters)