Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemimpin dari negara-negara seperti Myanmar diundang ke Hari Republik?

India telah menepis laporan berspekulasi tentang pejabat di acara Hari Republik di Delhi (file).

New Delhi:

India telah membantah laporan bahwa mereka telah menjangkau para pemimpin jemaat BIMSTEC – yang mencakup Myanmar – untuk merayakan Hari Republik tahun depan di Delhi.

“Kami telah melihat laporan media spekulatif mengenai tamu utama Hari Republik 2022. Laporan itu tidak akurat dan tidak memiliki dasar faktual,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Arindam Bagci dalam laporan media tentang tamu utama Hari Republik 2022.

Myanmar menjadi sorotan setelah kudeta 1 Februari, ketika militernya menggulingkan pemerintah terpilih pemenang Nobel Aung San Suu Kyi. Lebih dari seribu warga sipil tewas dan beberapa ribu ditangkap menyusul tindakan keras berdarah oleh tentara Myanmar terhadap oposisi.

Laporan media mengatakan bahwa India berencana untuk menyambut para pemimpin Inisiatif Teluk Benggala untuk Kerjasama Teknis dan Ekonomi Multi-Sektoral atau negara-negara BIMSTEC untuk acara Hari Republik. BIMSTEC adalah kelompok sub-regional dengan tujuh negara Asia Selatan sebagai anggota – India, Bhutan, Bangladesh, Nepal, Myanmar, Sri Lanka dan Thailand.

Para pemimpin Bimstec menghadiri pelantikan Perdana Menteri Narendra Modi pada awal masa jabatan keduanya pada Mei 2019.

Sebelumnya, Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) mengurangi partisipasi Myanmar dalam KTT yang dimulai hari ini sebagai teguran paling keras kepada para pemimpinnya setelah kudeta militer.

READ  Negara-negara mengadopsi pakta iklim Glasgow setelah India dan China memberlakukan amandemen terhadap referensi batubara