Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemimpin Hamas Haniyeh membahas pembicaraan gencatan senjata di Gaza dengan pejabat Mesir dan Qatar  Berita perang Israel di Gaza

Pemimpin Hamas Haniyeh membahas pembicaraan gencatan senjata di Gaza dengan pejabat Mesir dan Qatar Berita perang Israel di Gaza

Hamas mengatakan mereka sedang mempelajari usulan tersebut “dengan semangat positif” karena delegasi tersebut dijadwalkan mengunjungi Kairo untuk melakukan pembicaraan lebih lanjut.

Kepala biro politik Hamas, Ismail Haniyeh, membahas proposal Israel baru-baru ini mengenai gencatan senjata di Gaza dan pertukaran tahanan dengan mediator Mesir dan Qatar.

Haniyeh melakukan panggilan telepon terpisah dengan Kepala Intelijen Mesir Abbas Kamel dan Perdana Menteri Qatar serta Menteri Luar Negeri Mohammed bin Abdul Rahman Al Thani pada hari Kamis.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh gerakan Palestina mengatakan bahwa sebuah delegasi dijadwalkan untuk segera mengunjungi Mesir untuk mengadakan perundingan gencatan senjata tidak langsung lebih lanjut dengan tujuan “mengakhiri agresi terhadap” orang-orang di wilayah kantong yang terkepung dan dibom.

Haniyeh mengatakan kepada Kamel bahwa dia “menghargai peran yang dimainkan Mesir,” yang menjadi mediator dalam perundingan bersama Qatar dan Amerika Serikat, dan “menekankan semangat positif yang dinikmati oleh gerakan tersebut dalam mempelajari proposal gencatan senjata,” menurut sebuah pernyataan oleh Kamel. kantor resmi Hamas. situs web.

Pernyataan terpisah yang dikeluarkan oleh Hamas pada hari Kamis mengatakan bahwa Haniyeh dan Perdana Menteri Qatar sepakat untuk melanjutkan diskusi guna “mematangkan kesepakatan” melalui mediasi Qatar dan Mesir.

Hamas mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka telah menerima posisi terbaru Israel dan akan mempelajarinya sebelum mengajukan tanggapan.

Selama kunjungannya ke Israel pada hari Rabu, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mendesak Hamas untuk menerima rencana gencatan senjata.

“Hamas harus mengatakan ya dan perlu menyelesaikan hal ini,” kata Blinken, menekankan bahwa “jika Hamas benar-benar mengklaim bahwa mereka peduli terhadap rakyat Palestina dan ingin segera meringankan penderitaan mereka, maka mereka harus menerima kesepakatan ini.”

READ  Moskow menuntut penjelasan dari Jerman setelah bocornya “rekaman panggilan” terkait perang di Ukraina

Poin-poin penting yang penting

Ada poin-poin penting dalam negosiasi tersebut. Hamas telah berulang kali mengatakan bahwa mereka tidak akan menerima perjanjian yang tidak menjamin gencatan senjata permanen, penarikan penuh pasukan Israel dari Gaza, dan pemulangan keluarga pengungsi ke rumah mereka tanpa hambatan.

Usulan Israel tersebut mencakup penghentian pertempuran selama 40 hari dan menukar puluhan tahanan Israel dengan imbalan banyak tahanan Palestina, menurut Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron, yang menggambarkan tawaran tersebut sebagai “murah hati.”

Saluran Kairo News yang terhubung dengan pemerintah Mesir melaporkan pada hari Kamis bahwa “delegasi Hamas akan tiba di Kairo dalam dua hari ke depan untuk melanjutkan perundingan gencatan senjata,” mengutip sumber tingkat tinggi Mesir.

Berbicara kepada kantor berita Reuters, seorang pejabat Palestina yang dekat dengan mediasi juga mengatakan kunjungan delegasi Hamas bisa dilakukan dalam dua hari ke depan.

Mesir baru-baru ini memperbarui upayanya untuk memajukan negosiasi yang terhenti mengenai gencatan senjata di Gaza dan mengakhiri serangan Israel yang sedang berlangsung di sana, bahkan ketika Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengancam akan mengirim pasukan darat ke kota Rafah di selatan, tempat lebih dari 1,5 juta pengungsi Palestina tinggal. .

Setidaknya 34.596 warga Palestina telah tewas dan 77.643 lainnya terluka dalam serangan Israel di Gaza sejak Oktober, menurut pihak berwenang di Jalur Gaza. Serangan Israel di Gaza dimulai setelah militan Hamas memimpin serangan di Israel selatan pada tanggal 7 Oktober, menewaskan sedikitnya 1.139 orang, menurut hitungan Al Jazeera berdasarkan statistik Israel.

Serangan Israel terhadap Gaza telah membuat lebih dari 80 persen dari 2,3 juta penduduk Jalur Gaza mengungsi dari rumah mereka, menyebabkan kehancuran yang luas di sebagian besar kota besar dan kecil, dan mendorong Gaza bagian utara ke ambang kelaparan.

READ  Wanita Jerman Shani Lok, yang dibunuh dan diarak telanjang, juga dirampok oleh teroris Hamas: lapor

Kelompok Palestina di Gaza membebaskan puluhan tahanan sebagai imbalan atas pembebasan ratusan tahanan Palestina yang ditahan di penjara Israel selama gencatan senjata sebelumnya, yang berlangsung seminggu pada akhir November.

Sejak itu, pasukan Israel telah menangkap ribuan warga Palestina lainnya dalam tindakan keras yang meluas di Tepi Barat dan Yerusalem Timur, serta di Gaza.