Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan dia siap untuk melawan Amerika Serikat dan “menghilangkan” Korea Selatan

banjir: Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un Dia mengancam akan “melenyapkan” Korea Selatan dan mengatakan dia siap untuk pertempuran apa pun dengan Amerika Serikat dalam pidatonya untuk menandai ulang tahun ke-69 perjanjian yang mengakhiri pertempuran dalam Perang Korea.
Kim, yang tampil pertama kali di depan publik dalam hampir tiga minggu, menyampaikan salah satu serangan retorika terkuatnya terhadap Korea Selatan sejak Presiden konservatif Yun Seok-yeol menjabat pada Mei dan bersumpah untuk mengambil sikap keras terhadap Pyongyang. Pemimpin Korea Utara mengatakan bahwa “imperialis AS mendorong pemerintah Korea Selatan untuk melakukan konfrontasi bunuh diri” dengan negaranya, kantor berita resmi Korea Central News Agency melaporkan Kamis.
“Rezim Korea Selatan dan penjahat militernya merancang taktik untuk menghadapi kita secara militer,” Kim Dia berkata. “Kekuatan kita yang kuat akan segera menghukum upaya berbahaya seperti itu, dan rezim serta tentara Yun Seok Yeol akan dimusnahkan.”
Kim telah meningkatkan provokasinya tahun ini sambil mengalihkan perhatian AS pada invasi Rusia ke Ukraina dengan meluncurkan sejumlah rekor rudal balistik dan menunjukkan tanda-tanda ia dapat melakukan uji coba nuklir pertamanya sejak 2017. Joe Biden Salah satu masalah keamanan mendesak yang ditimbulkan oleh Pyongyang.
Pidato tersebut disampaikan pada saat penandatanganan perjanjian gencatan senjata pada 27 Juli antara pasukan PBB pimpinan AS, Korea Utara dan China yang berujung pada gencatan senjata dalam Perang Korea 1950-53. Meskipun berakhir dengan jalan buntu, Korea Utara merayakan hari ini sebagai “kemenangan di rumah.”
Mendorong Amerika Serikat untuk mengisolasi Rusia atas invasinya ke Ukraina, bersama dengan meningkatnya permusuhan terhadap China, telah memungkinkan Kim untuk memperkuat pencegahan nuklirnya tanpa takut menghadapi sanksi lebih lanjut di Dewan Keamanan PBB. Hampir tidak ada kemungkinan bahwa Rusia atau China, yang memiliki hak veto di dewan, akan mendukung tindakan apa pun terhadap Korea Utara, seperti yang terjadi pada tahun 2017 setelah serangkaian tes senjata yang mendorong mantan presiden tersebut. Donald Trump Untuk memperingatkan “api dan amarah”.
Kim sering keluar dari mata publik di musim panas untuk tinggal di mansion tepi laut dan kapal pesiar besar miliknya. Tetapi ketidakhadiran yang berkepanjangan menimbulkan pertanyaan tentang kesehatan pria berusia 38 tahun itu, yang absen terlama dari penampilan publik sebagai pemimpin adalah enam minggu pada tahun 2014. Penampilan terakhirnya di media pemerintah adalah pada 9 Juli ketika dia muncul di sebuah foto. Pertemuan dengan kader partai yang berkuasa.
READ  Pada 3.116, India mencatat kasus Covid terendah dalam 676 hari; Penghitungan China mencapai level tertinggi dalam dua tahun – 10 besar pembaruan Covid