Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemimpin Oposisi Jerman Merz Puji Perjanjian Migrasi dengan Uni Eropa di Paris – DW – 21/12/2023

Pemimpin Oposisi Jerman Merz Puji Perjanjian Migrasi dengan Uni Eropa di Paris – DW – 21/12/2023

Pemimpin oposisi Jerman Friedrich Merz Pada hari Rabu, dia mengunjungi Paris untuk bertemu dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Merz memimpin Partai Persatuan Demokrat Kristen KonservatifMereka adalah oposisi utama terhadap pemerintahan koalisi tripartit yang dipimpin Kanselir Olaf Scholz.

Dia menyerukan lebih banyak upaya untuk memperkuat kemitraan Jerman-Prancis dan memuji perjanjian Uni Eropa untuk mereformasi kebijakan suaka.

Dia mengatakan dia setuju dengan Macron bahwa “kita perlu melakukan lebih banyak upaya untuk merevitalisasi semangat kerja sama Jerman-Prancis.”

Merz berterima kasih kepada Macron atas apa yang dia gambarkan sebagai “pertukaran yang sangat baik mengenai situasi dunia saat ini, masa depan Eropa, dan penguatan perekonomian kita.”

Merz berbicara tentang imigrasi dan mengesampingkan kerja sama dengan partai Alternatif untuk Jerman

Pemimpin oposisi tidak mau berkomentar mengenai hal ini Isi undang-undang imigrasi terbaru yang disahkan oleh PerancisNamun dia mengatakan dia melihatnya sebagai seruan tindakan bagi pemerintahan Schulz.

“Prancis sudah mengambil keputusannya, dan Jerman masih menunggu keputusannya,” kata Merz.

Undang-undang baru ini memperpanjang masa tinggal imigran di Prancis agar memenuhi syarat untuk mendapatkan tunjangan kesejahteraan dan mempersulit anak-anak imigran untuk mendapatkan kewarganegaraan Prancis. Hal ini juga memudahkan para imigran yang bekerja di sektor-sektor yang terkena dampak kekurangan ini untuk mendapatkan izin tinggal.

RUU tersebut mendapat dukungan dari partai sayap kanan National Rally pimpinan Marine Le Pen, yang menggambarkan undang-undang tersebut sebagai “kemenangan ideologis yang besar” bagi sayap kanan.

Berbicara setelah pertemuannya dengan Macron, Merz mengesampingkan hal ini Kemungkinan bekerja sama dengan partai sayap kanan Alternatif untuk Jerman (AfD)..

“Hal ini tidak akan terjadi di CDU di bawah kepemimpinan saya,” katanya, merujuk pada potensi aliansi dengan AfD.

READ  NASA merilis gambar gunung es bersudut tajam yang "kurang umum" di Antartika

Merz mengatakan kebijakan suaka dan migrasi harus dilakukan di tingkat UE bila memungkinkan.

“Ada banyak kemungkinan [at the EU level]“Seperti yang ditunjukkan beberapa jam terakhir.”

Rabu, Negara-negara anggota Uni Eropa telah mencapai kesepakatan untuk mereformasi kebijakan migrasi blok tersebut. Perjanjian tersebut mencakup ketentuan untuk mempercepat penyaringan kedatangan ilegal, pendirian pusat penahanan perbatasan, dan mempercepat prosedur deportasi setelah permohonan suaka ditolak.

Hal ini juga mencakup mekanisme solidaritas untuk mengurangi tekanan pada negara-negara yang menerima jumlah kedatangan migran terbanyak.

SDI/RC (AFP, dpa)

Saat Anda berada di sini: Setiap Selasa, editor DW mengumpulkan apa yang terjadi dalam politik dan masyarakat Jerman. Anda dapat mendaftar di sini untuk buletin email mingguan Berlin.