Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemimpin Taliban mengejek Pakistan dan setuju untuk menyerah kepada India dalam perang tahun 1971

Pemimpin Taliban mengejek Pakistan dan setuju untuk menyerah kepada India dalam perang tahun 1971

Beberapa hari setelah menteri dalam negeri Pakistan mengancam mereka dengan aksi militer, seorang pejabat Taliban mengejek Islamabad dengan menerbitkan foto penyerahan tentara mereka dalam perang tahun 1971 melawan India.

New DelhiDanDiperbarui: 2 Januari 2023, 22:28 IST

Letnan Jenderal Amir Abdullah Khan Niazi menandatangani dokumen penyerahan

Dalam foto ikonik ini, Letnan Jenderal Angkatan Darat Pakistan Amir Abdullah Khan Niazi (kanan) terlihat sedang menandatangani Instrumen Penyerahan di hadapan Panglima Angkatan Bersenjata India dan Bangladesh di Teater Timur Letnan Jenderal Jagjit Singh Aurora.

Diposting oleh Subodh Kumar: Taliban pada hari Senin mengejek Pakistan dengan berbagi gambar penyerahan militer negara itu kepada pasukan India pada tahun 1971, mengatakan Islamabad akan menghadapi nasib “memalukan” yang sama jika melancarkan serangan militer ke sana.

Dalam sebuah posting Twitter, pemimpin Taliban Ahmed Yasir meminta Islamabad untuk menghindari “rasa malu” setelah Menteri Dalam Negeri Pakistan Rana Sanullah baru-baru ini mengisyaratkan kemungkinan operasi militer terhadap tempat persembunyian TTP di Afghanistan.

“Menteri Dalam Negeri Pakistan! Tuan yang luar biasa! Afghanistan, Suriah, dan Pakistan bukan Turki karena menargetkan Kurdi di Suriah. Ini adalah Afghanistan, kuburan kerajaan yang dibanggakan. Jangan memikirkan serangan militer terhadap kami, atau itu akan memalukan pengulangan pakta militer dengan India,” kata Ahmad Yasir dalam tweet.

Bersamaan dengan postingan tersebut, Ahmed Yasir juga membagikan foto tertanggal 16 Desember 1971, di mana Letnan Jenderal Amir Abdullah Khan Niazi, kepala Administrasi Darurat Militer di Pakistan Timur (sekarang Bangladesh), terlihat sedang menandatangani ‘Instrumen Penyerahan Diri’. di Dhaka. Hari ini diperingati sebagai Vijay Diwas, hari dimana India membantu membebaskan Bangladesh.

READ  Sekolah AS mendorong siswa untuk menggunakan ChatGPT. inilah alasannya

Beberapa hari lalu, Menteri Dalam Negeri Pakistan Rana Sanullah mengatakan Islamabad memiliki kewenangan hukum untuk bertindak melawan “sarang pemberontak” di Afghanistan jika negaranya terancam oleh kelompok-kelompok ini.

Baca juga | Krisis sandera Bannu berakhir setelah tentara membunuh 33 militan Taliban Pakistan

Pejabat Pakistan mengatakan bahwa Islamabad mungkin akan menyerang tempat persembunyian Taliban Pakistan di Afghanistan jika Kabul tidak mengambil tindakan untuk membongkarnya.

Rana Sanaullah berkata, “Ketika masalah ini muncul, pertama-tama kami meminta Afghanistan, negara persaudaraan Islam kami, untuk menghilangkan tempat persembunyian ini dan menyerahkan orang-orang ini kepada kami, tetapi jika ini tidak terjadi, maka apa yang Anda sebutkan mungkin terjadi.”

Menanggapi provokasi ini, Taliban mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka tidak akan mengizinkan siapa pun untuk menyerang Afghanistan. Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid menyatakan bahwa Afghanistan ingin menjalin hubungan baik dengan Pakistan dan para pejabatnya harus berhati-hati saat berbicara.

“Tidak ada negara yang berhak menyerang wilayah negara lain, dan tidak ada undang-undang di dunia yang mengizinkan pelanggaran semacam itu, dan jika ada yang khawatir, mereka harus membaginya dengan Imarah Islam karena mereka memiliki kekuatan yang cukup dan dapat mengambilnya. tindakan yang diperlukan,” kata Mujahid dalam sebuah pernyataan.

Baca juga | Apa arti berakhirnya gencatan senjata Taliban dan Pakistan bagi Islamabad