Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemindaian otak mengungkapkan bahwa orang yang kesepian menghadapinya

Mungkin ada sesuatu yang dipikirkan oleh penulis dan filsuf Rusia Leo Tolstoy ketika dia menulis kalimat pembuka Saya Karenina: “Keluarga yang bahagia semuanya sama; setiap keluarga yang tidak bahagia tidak bahagia dengan caranya sendiri.”

baru saja Stadi Diposting di psikologi Ini dipimpin oleh seorang ilmuwan sekarang di UCLA College of Letters, Arts, and Sciences, yang menyarankan bahwa ketika berbicara tentang pemrosesan informasi oleh otak mereka, orang yang tidak kesepian semuanya sama, tetapi setiap orang memproses dunia. sendiri. jalan.

Banyak penelitian menunjukkan bahwa kesepian merugikan kesejahteraan dan sering disertai dengan perasaan yang dilaporkan sendiri karena tidak dipahami oleh orang lain. baru saja laporan Kantor Ahli Bedah Umum di Amerika Serikat menyebut kesepian sebagai krisis kesehatan masyarakat sebagai tanggapan atas meningkatnya jumlah orang dewasa yang menderita kondisi tersebut. Bahkan sebelum terjadinya pandemi COVID-19, hampir separuh orang dewasa di Amerika Serikat melaporkan mengalami tingkat kesepian yang terukur.

Persatuan adalah fitur khusus

Sementara rekan pascadoktoral di UCSD, Elisa Pike, asisten profesor psikologi di UCSD Dornsife, berusaha untuk lebih memahami apa yang berkontribusi pada perasaan terputus dan kesalahpahaman tersebut. Paik dan timnya menggunakan teknik pencitraan saraf yang disebut pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI) untuk memindai otak 66 mahasiswa sarjana tahun pertama saat mereka menonton serangkaian video. Video materi pelajaran berkisar dari video musik emosional hingga adegan pesta dan acara olahraga, menyediakan berbagai skenario untuk dianalisis.

Sebelum mengikuti survei, para peserta yang berusia antara 18 hingga 21 tahun diminta untuk menyelesaikan UCLA Scale of Loneliness, sebuah survei yang mengukur perasaan kesepian dan isolasi sosial seseorang.

Berdasarkan hasil survei, para peneliti membagi partisipan menjadi dua kelompok: kesepian dan “non-lonely” (mereka yang tidak menderita kesepian). Kemudian, mereka memindai otak masing-masing peserta menggunakan fMRI sambil menonton video.

READ  Apa itu mentega sehat? Berikut adalah yang terbaik yang dapat Anda simpan di lemari es Anda.

Dengan membandingkan data pencitraan otak antara kedua kelompok, para peneliti menemukan bahwa individu yang lebih kesepian menunjukkan pola pemrosesan otak yang lebih bervariasi dan istimewa daripada rekan mereka yang tidak kesepian.

Temuan ini penting karena mengungkapkan bahwa kesamaan saraf, yang menunjukkan seberapa mirip pola aktivitas otak individu yang berbeda, terkait dengan pemahaman bersama tentang dunia. Pemahaman bersama ini penting untuk membangun ikatan sosial. Tidak hanya orang yang kesepian kurang mirip dengan standar masyarakat untuk menghadapi dunia, tetapi setiap orang yang kesepian juga berbeda dalam cara yang unik. Eksklusivitas ini selanjutnya dapat mempengaruhi perasaan isolasi dan kurangnya hubungan sosial.

Pike berkata, “Sungguh mengejutkan menemukan bahwa orang yang kesepian kurang mirip satu sama lain.” Fakta bahwa mereka tidak menemukan titik temu dengan orang-orang yang kesepian atau tidak kesepian mempersulit mereka untuk mencapai hubungan sosial.

Dia menambahkan, “Prinsip Anna Karenina” adalah deskripsi yang tepat untuk orang-orang yang merasa kesepian, karena mereka merasa kesepian secara pribadi, bukan dengan cara yang dapat diterima secara universal.

Kesepian bukan berarti punya teman atau tidak

Jadi, apakah pemrosesan kesepian pada individu yang kesepian menyebabkan kesepian, atau apakah itu akibat dari kesepian?

Para peneliti mencatat bahwa individu dengan tingkat kesepian yang tinggi – terlepas dari jumlah teman atau hubungan sosial – lebih cenderung memiliki respons otak pribadi. Hal ini meningkatkan kemungkinan bahwa dikelilingi oleh orang-orang yang melihat dunia secara berbeda dari diri sendiri dapat menjadi faktor risiko kesepian, meskipun orang tersebut sering bersosialisasi dengan mereka.

Studi ini juga menunjukkan bahwa karena ikatan atau pemisahan sosial berfluktuasi dari waktu ke waktu, hal ini dapat memengaruhi seberapa baik seseorang memproses dunia secara individual.

READ  Tips Diet Sehat: 5 Makanan Sehari-hari yang Dapat Membantu Anda Berhenti Merasa Lapar - Saran Para Ahli

Ke depan, Pike mengatakan dia tertarik untuk meneliti orang-orang yang memiliki teman dan aktif secara sosial namun tetap merasa kesepian. Selain itu, para peneliti melihat situasi spesifik yang ditangani oleh para lajang secara berbeda. Misalnya, apakah orang yang kesepian menunjukkan keanehan saat memproses peristiwa yang tidak terduga atau konteks sosial yang ambigu di mana hal-hal dapat ditafsirkan secara berbeda?

tentang belajar:

Pendanaan untuk penelitian ini berasal dari National Science Foundation dan National Institute of Mental Health.


Penafian: AAAS dan Peringatan Eurek! Tidak bertanggung jawab atas keakuratan buletin yang dikirim di EurekAlert! Melalui organisasi yang berkontribusi atau untuk menggunakan informasi apa pun melalui sistem EurekAlert.