Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemotongan Saham RT-PCR, ‘Standar Emas’ menjadi ‘Standar’ untuk belokan tengah

Tes RT-PCR adalah tes paling andal untuk COVID-19.

New Delhi:

Tes RT-PCR – secara luas diyakini sebagai cara paling akurat untuk mendeteksi COVID-19 – akan dikurangi menjadi 40 persen dari total pengujian pada akhir bulan depan, jauh dari rencana Perdana Menteri Narendra Modi untuk menaikkannya menjadi 70 persen pemerintah. diumumkan Kamis.

Sebaliknya, pemerintah akan mengandalkan hingga 60 persen pada tes antigen yang kurang andal – dalam perbedaan yang signifikan dari target sebelumnya – karena bertujuan untuk menggandakan kapasitas pengujian menjadi 45 lakh per hari pada akhir Juni.

Pengumuman itu datang hanya dua bulan setelah perdana menteri menyarankan Modi untuk melakukannya RT-PCR harus 70 persen dari semua tes Dia mengatakan “tidak ada tekanan” jika angka positifnya tinggi.

Entah mengapa, pemerintah juga telah mengurangi kapasitas yang dinyatakan untuk pengujian RT-PCR menjadi 12-13 lakh per hari – dari sekitar 16.000 pada minggu lalu.

euq0efok.dll

Minggu lalu, pemerintah mengatakan memiliki kapasitas uji RT-PCR sebesar 16 lakh. Hari ini dia mengatakan 12-13 lakh.

Tinjauan tersebut membuat tujuan pusat untuk meningkatkan jumlah RT-PCR menjadi 18 lakh per hari pada akhir Juni terlihat lebih besar – 50 persen sekarang dibandingkan hanya 12,5 persen minggu lalu.

h2r4l1rk

Dari 63% minggu lalu, tes RT-PCR akan menjadi 40% pada akhir Juni.

Anehnya, ia mengklasifikasikan ulang RT-PCR sebagai “uji standar” dalam tampilan informasi barunya, bukan “uji standar emas”.

d1ep9jcg

Pemerintah mengatakan pekan lalu bahwa tes RT-PCR adalah “standar emas”. Hari ini dia mengatakan itu hanya “normal”.

Dalam jumpa pers Kamis lalu, pemerintah juga mengungkapkan bahwa pada gelombang kedua April dan Mei, kombinasi harian RT-PCR dan antigen berkisar 50-50.

READ  Apakah Anda akan meninggal dalam dua tahun setelah menerima vaksin Covid? Pusat mendeteksi berita palsu terbaru Berita terbaru India

Dalam 24 jam terakhir, dari tes 20,55 lakh yang dilakukan oleh India, tes RTPCR (51,3%) lebih dari 10,5 lakh adalah tes Antigen Cepat (43,4%) dan lebih dari 1 lakh tes dilakukan oleh TrueNat / CBNat (5,3%).

Fluktuasi data ketika uji kualitas yang lebih rendah digunakan, tercermin dalam bagian hasil positif yang sangat berbeda.

Sementara RT-PCR melaporkan tingkat positif 17,2 persen, tes antigen menemukan 8,3 sampel positif dan TrueNat / CBNat 10,1 persen.

Aritmatika kasar menunjukkan bahwa jika semua tes adalah RT-PCR, maka sekitar 75-80.000 lebih kasus akan dilaporkan. pemerintah 2,76 lakh infeksi baru dicatat Secara resmi pagi ini.

Pemerintah telah mengindikasikan mengubah rencananya untuk upaya “merasionalisasi” tes RT-PCR untuk meningkatkan pengujian antigen untuk deteksi dini, isolasi dan perawatan di rumah.

Ini menanggapi situasi yang berkembang di daerah pedesaan, kata mereka, menambahkan bahwa ada rencana untuk mengerahkan truk uji keliling yang dapat menjangkau 10 desa per hari.