Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemungutan suara dimulai.  Trump Akan Membuat ‘Pengumuman Besar’ Pada 15 November

Pemungutan suara dimulai. Trump Akan Membuat ‘Pengumuman Besar’ Pada 15 November

Perwakilan, sepertiga dari senator dan sejumlah kantor negara bagian dan lokal.

Partai Republik dan Demokrat pada hari Senin bertukar pukulan terakhir sebelum pemilihan, yang dapat menjungkirbalikkan kepresidenan Joe Biden, melemahkan dukungan Barat untuk Ukraina, dan bahkan membuka pintu bagi kembalinya Donald Trump.

Menjelang pemilihan, Biden mengakui bahwa Demokrat menghadapi perjuangan berat untuk mempertahankan kendali Kongres, mengatakan kepada para pendukungnya bahwa “jika kita dapat mempertahankannya, kita akan berada dalam posisi yang luar biasa.”

Demokrat berusaha mempertahankan mayoritas di Kongres selama dua tahun terakhir masa jabatan pertama Presiden Joe Biden. Namun, prediksi awal menunjukkan bahwa Partai Republik mendukung memenangkan kendali Dewan Perwakilan Rakyat.

“Saya tahu itu terdengar seperti harapan yang sangat tinggi,” akunya, menambahkan, “Kami menghadapi beberapa kekuatan tergelap yang pernah kami lihat dalam sejarah kami.”

Biden, yang menyusun argumen penutupnya sebagai peringatan bahwa demokrasi Amerika dipertaruhkan, akan mengakhiri kampanye berhari-hari untuk kandidat Demokrat pada rapat umum Senin malam di dekat Baltimore.

Apa kemungkinan hasil dan apa artinya?

Demokrat dan Republik dapat membagi kendali DPR dan Senat atau satu partai dapat mengambil alih kedua majelis. Demokrat telah memegang Dewan Perwakilan Rakyat sejak pemilihan 2018 selama pemerintahan mantan Presiden Donald Trump.

Didukung oleh frustrasi pemilih atas ekonomi dan redistricting yang menguntungkan, Partai Republik mendukung memenangkan DPR. Kamar yang dipimpin Partai Republik berarti agenda Presiden Joe Biden terhenti.

Senat, yang paling sedikit diuntungkan oleh Demokrat, bisa memilih keduanya. Yang dipertaruhkan adalah kontrol atas pengangkatan presiden ke depan, seperti hakim dan pejabat kabinet, serta undang-undang.

Sebagai CEO, Biden akan mempertahankan hak vetonya tidak peduli bagaimana dia mengendalikan Kongres.

READ  Pesawat penumpang jatuh di Danau Victoria di Tanzania

Hasil untuk menentukan peluang Biden untuk periode kedua

Mantan Presiden Donald Trump menggunakan paruh waktu untuk memicu potensi provokasi 2024 di Gedung Putih, bahkan ketika ia menghadapi penyelidikan kriminal atas penyitaan dokumen rahasia dan upaya untuk membatalkan pemilihan 2020.

Dengan jajak pendapat menunjukkan Partai Republik menuju Dewan Perwakilan Rakyat, partai sayap kanan telah mengincar momentum untuk sisa masa jabatan pertama Biden dalam penyelidikan serius dan penentangan terhadap rencana pengeluaran.

Kevin McCarthy, yang kemungkinan akan menjadi Ketua DPR – yang akan menempatkannya di urutan kedua setelah presiden – menolak untuk mengesampingkan proses pemakzulan.

“Kami tidak akan pernah menggunakan akuntabilitas untuk tujuan politik,” kata McCarthy kepada CNN. “Ini tidak berarti bahwa jika sesuatu muncul pada kesempatan itu, itu tidak akan digunakan pada waktu lain.”

Satu pertanyaan besar tetap apakah Senat AS akan mundur juga, meninggalkan Biden hanya bebek lumpuh.

Dengan Kongres keluar dari tangan Demokrat, Biden akan melihat agenda legislatifnya runtuh.

Itu akan menimbulkan pertanyaan tentang segala hal mulai dari kebijakan krisis iklim, yang akan diperkenalkan presiden pada COP27 di Mesir minggu ini, hingga Ukraina, di mana Partai Republik enggan mempertahankan tingkat dukungan keuangan dan militer AS saat ini.

Seberapa buruk dia pada hari Selasa juga kemungkinan akan menentukan apakah Biden, yang berusia 80 bulan ini dan merupakan presiden tertua yang pernah ada, mencari masa jabatan kedua atau mundur, menjerumuskan partainya ke dalam ketidakpastian baru.

Baca semua file berita terbaru disini