Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pencairan glasial yang cepat menempatkan India dan Pakistan dalam risiko banjir bandang |  berita terbaru india

Pencairan glasial yang cepat menempatkan India dan Pakistan dalam risiko banjir bandang | berita terbaru india

7253. Nomor tersebut telah diketahui selama beberapa hari terakhir; Ini adalah jumlah gletser di Pakistan, yang secara luas dianggap sebagai konsentrasi tertinggi gletser di luar kutub (itu).

Nomor serupa tidak tersedia untuk India. Ada laporan ISRO yang dikutip secara luas, yang memperkirakan jumlahnya mencapai 9.575, yang berarti negara itu memiliki lebih banyak gletser daripada Pakistan. Para ahli mengatakan kebingungan muncul karena beberapa di antaranya terletak di seberang Garis Kontrol, yang bukan merupakan perbatasan yang diakui secara internasional.

Namun, ini bukan pertandingan kriket untuk menjaga skor. Ini sesuatu yang jauh lebih serius.

Bencana banjir di Pakistan selama dua hari terakhir telah memaparkan kerentanan negara itu terhadap musim panas yang hangat – tahun ini terjadi gelombang panas di seluruh Pakistan dan India pada bulan Mei – yang meningkatkan volume limpasan gletser karena pencairan salju, diikuti oleh monsun yang intens. hujan.

Setidaknya 1.000 orang telah meninggal di Pakistan, karena banjir yang telah digambarkan sebagai peristiwa sekali seumur hidup; Jutaan orang telah mengungsi akibat banjir bandang di petak-petak luas negara itu, dari utara ke selatan, dengan sebagian besar sungai terletak, termasuk Indus, Kabul dan Swat.

Banjir tersebut disebabkan oleh hujan lebat selama beberapa hari terakhir, yang berasal dari daerah bertekanan rendah yang terbentuk di atas Teluk Benggala pada 19 Agustus dan menyebar melalui India tengah ke Pakistan. Tapi seperti yang dikatakan Sherry Rehman, menteri perubahan iklim Pakistan, kepada The Guardian, kenaikan suhu menyebabkan gletser di utara negara itu mencair lebih cepat, memperkuat efek hujan. Dia menambahkan bahwa Pakistan sedang menyaksikan “bencana iklim yang serius, yang merupakan salah satu bencana paling sulit dalam dekade ini”.

Beberapa peneliti tidak melupakan fakta bahwa Lembah Chitral termasuk yang paling parah terkena dampak – dengan 543 gletser di pegunungan sekitarnya, lembah ini telah lama berada dalam bahaya mencairnya gletser.

Gletser Hindu Kush Himalaya di sisi India juga sangat rentan terhadap limpasan, banjir besar danau gletser dan bencana terkait lainnya karena tren penurunan cepat yang terkait dengan krisis iklim.

“Pencairan es meningkat. Ketika ada curah hujan deras seiring dengan kenaikan suhu, air lelehan glasial meningkatkan limpasan. Masalah ini akan muncul di India juga ketika pencairan gletser menambah peningkatan limpasan dan banjir,” jelas R Krishnan, Direktur Institut. Ahli Meteorologi Tropis di Pune yang berspesialisasi dalam pemodelan iklim, perubahan siklus hidrologi global, dan musim hujan. Wilayah Hindu Kush Himalayan (HKH) mencakup sekitar 3.500 km melintasi Afghanistan, Bangladesh, Bhutan, Cina, India, Myanmar, Nepal, dan Pakistan.

READ  Gempa berkekuatan 6,5 SR melanda Taiwan, penduduk melaporkan guncangan hebat

Namun Anil Kulkarni, ahli glasiologi dan ilmuwan terkemuka di Divecha Climate Change Center, menambahkan bahwa kerentanan India terhadap banjir salju yang mencair tidak setinggi Pakistan. “Saya akan mengatakan bahwa India tidak rentan seperti Pakistan terhadap banjir yang mencairkan salju. Area air yang tersimpan dalam gletser di cekungan Indus sekitar 2.103 kilometer kubik. Sekitar 95% dari ini disimpan di cekungan Sungai Barat yang ditakdirkan untuk Pakistan. Kehilangan massa gletser tinggi di cekungan Satlej dan Beas. Di lembah Gangga dan Brahmaputra di India, kontribusi gletser terhadap limpasan saat ini relatif lebih rendah. Sekitar 20-25% dibandingkan dengan 60% di Indus cekungan. Oleh karena itu, Pakistan mungkin lebih rentan.”

Namun dia mengakui bahwa “gletser di kedua sisi mengalami kerugian kolektif yang cepat.”

Kulkarni percaya bahwa India harus bersiap menghadapi tantangan yang timbul dari pencairan glasial yang cepat: “pengurangan limpasan (jangka panjang) di sungai; perubahan musiman ketersediaan air di sungai yang diberi makan gletser; pengeringan mata air Himalaya; banjir bandang yang disebabkan oleh banjir danau glasial (GLOF), dan tantangan geopolitik baru di antara banyak masalah lainnya.”

India tidak asing dengan semua ini. Diyakini bahwa banjir bandang disebabkan oleh ledakan danau glasial pada tahun 2021 di Chamoli, Uttarakhand, menewaskan lebih dari 200 orang. Kegagalan bendungan glasial atau tambatan yang mengarah pada peristiwa banjir katastropik disebut sebagai banjir danau glasial (GLOF), yang memiliki potensi besar untuk banjir hilir.

Dia menambahkan bahwa area gletser di Hindu Kush Himalaya sekitar 42.000 kilometer persegi, di mana sekitar 25.000 kilometer persegi di India menurut Kulkarni, tetapi sulit untuk menentukan jumlah gletser di India terutama karena diskusi mengenai batas. . “Jika Anda mengikuti peta tradisional India, misalnya, sebagian besar gletser berada di India.” HKH memiliki wilayah kriosfer terbesar (gletser, lapisan es, sungai salju dan es, danau, dan permafrost) di luar wilayah kutub menurut International Center for Integrated Mountain Development.

READ  Dalam 10 grafik: Bagaimana China membebani negara-negara miskin dengan utang besar, dan penyesalan pembeli

Penting juga untuk memahami efek gabungan dari pencairan gletser dengan peristiwa hujan ekstrem.

“Menariknya, apa yang membawa banjir parah ke Pakistan sebenarnya adalah depresi monsun yang menyebar dari India tengah. Biasanya, rezim monsun ini melemah di India tengah atau Rajasthan. Tidak biasa depresi menyebar ke Pakistan. Ada banyak kelembaban tanah di India tengah Pencairan gletser mungkin bukan penyebab utama banjir di Pakistan, seperti halnya siklon tropis bergerak di atas lautan dan bertambah intensitasnya, sistem ini berjalan di atas daratan dan kondisi tanah yang sangat basah memberikan umpan balik yang tidak melemah karena untuk itu, kata M Rajevan, mantan sekretaris Kementerian Ilmu Bumi.

Namun dia menambahkan bahwa sudah diketahui bahwa “limpasan gletser yang mencair akan menyebabkan banjir.” “Semua barat laut India terutama Punjab, Uttarakhand, Himachal Pradesh dan lainnya berisiko karena pencairan gletser lebih parah di Himalaya barat. Tetapi kami tidak memiliki data berkualitas baik untuk mempelajari dampak ini dan ini merupakan tantangan besar.”

Penyebab hujan deras adalah salah satu yang jelas: krisis iklim, kata Ananda Das, yang bertanggung jawab atas topan di IMD. Ia menjelaskan, kejadian hujan lebat semakin sering terjadi, bahkan di India. “Peristiwa hujan ekstrem ini sekarang direkam di tempat-tempat yang tidak terkena hujan lebat.”

Banjir dari Sungai Swat semalam mempengaruhi provinsi barat laut Khyber Pakhtunkhwa, dengan puluhan ribu orang – terutama di distrik Charsadda dan Nowshehra – dievakuasi dari rumah mereka ke kamp-kamp bantuan yang didirikan di gedung-gedung pemerintah menurut sebuah laporan oleh Associated Press pada hari Minggu. .

Sebuah laporan oleh Kementerian Ilmu Bumi (MoES) yang dirilis pada tahun 2020 “Penilaian Perubahan Iklim Wilayah India” menyoroti bahwa telah terjadi peningkatan suhu permukaan yang signifikan di seluruh wilayah Hindu Kush Himalaya selama enam dekade terakhir. Laporan tersebut menyatakan bahwa pemanasan bertahap telah dilaporkan di wilayah barat dan timur lembah sungai Himalaya, dan ada tren jangka panjang dari peningkatan suhu minimum. Hindu Kush di Himalaya mengalami kenaikan suhu sekitar 1,3°C selama 1951-2014 dibandingkan dengan kenaikan suhu rata-rata sekitar 0,7°C selama 1901-2018 di seluruh negeri.

READ  Penyelenggara Beijing 2022 menjanjikan acara berteknologi tinggi, hijau, dan aman

Hasilnya sudah terlihat selama beberapa waktu. Banyak wilayah HKH mengalami tren penurunan hujan salju serta penurunan gletser dalam beberapa dekade terakhir. Sebaliknya, Pegunungan Karakoram Himalaya yang tinggi mengalami hujan salju musim dingin yang melindungi wilayah tersebut dari gletser yang menyusut. Pada akhir abad ke-21, suhu permukaan rata-rata tahunan di atas HKH diperkirakan akan meningkat sekitar 5,2 °C di bawah skenario emisi tinggi.

Gletser menutupi setidaknya 30.000 kilometer persegi Himalaya yang menyediakan sekitar 8,6 juta meter kubik air setiap tahun menurut data NASA yang dikutip oleh laporan Kementerian Lingkungan dan Pemuda. Hampir semua gletser di dekat Gunung Everest telah menyusut sejak akhir 1990-an, kata laporan itu. Gletser Gangotri India, yang menyediakan sumber air lelehan yang penting bagi Sungai Gangga, kehilangan hampir 0,23 kilometer persegi karena mundurnya gletser antara tahun 2001 dan 2016, menurut tanggapan pusat di Rajya Sabha berdasarkan data dari Indian Space Research. organisasi.

Analisis memperkirakan kehilangan di daerah gletser menjadi sekitar 13% selama empat dekade terakhir. “Pemanasan di masa depan di wilayah Hong Kong, yang diproyeksikan berada di kisaran 2,6-4,6°C pada akhir abad ke-21, akan semakin memperburuk hujan salju dan penurunan gletser yang mengakibatkan dampak hidrologis dan pertanian yang mendalam di wilayah tersebut,” laporan itu menambahkan.

Dalam semua skenario emisi, rata-rata limpasan tahunan dan limpasan musim panas dari gletser diperkirakan akan mencapai puncaknya sebelum akhir abad ke-21. Misalnya, di kawasan Pegunungan Tinggi Asia, yang mencakup Hindu Kush di Himalaya, limpasan gletser akan mencapai puncaknya sekitar pertengahan abad, diikuti oleh penurunan menurut “Laporan Khusus tentang Lautan dan Kriosfer dalam Iklim yang Berubah” dari IPCC. pada tahun 2019.

Apa yang terjadi di Pakistan adalah representasi dari skenario terburuk yang diprediksi dalam laporan itu.