Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pencegat HIMARS, Rusia Tingkatkan Sistem Pertahanan 360 Derajat Pantsir-S1 untuk Tembak Jatuh Rudal Asal AS

Rusia tampaknya telah meningkatkan sistem pertahanan udara Pantsir-S1 untuk melawan rudal HIMARS yang dipasok AS yang mendatangkan malapetaka pada militer Rusia.

Ukraina menembak jatuh tiga helikopter serang Ka-52 Rusia hanya dalam 30 menit; Satu pesawat tempur Su-25 juga ditembak jatuh


Tentara Rusia menolak untuk menerima batch pertama tank T-14 Armata “canggih” karena “kondisi buruk” mereka: Inggris

Sistem HIMARS yang disediakan AS telah terbukti menjadi “game-changer” dalam perjuangan Ukraina melawan invasi Rusia. Oleh karena itu, Rusia secara proaktif mencari peningkatan sistem pertahanan udara untuk melawannya.

Dalam sebuah video yang dirilis oleh Kementerian Pertahanan, komandan peluncur rudal Rusia mengklaim bahwa sistem rudal permukaan-ke-udara Pantsir-S1 telah ditingkatkan dan menerima program baru untuk mencegat rudal HIMARS secara lebih efektif.

adalah berita tersebut Oleh outlet media milik negara Tass pada 25 Januari. Komandan dengan tanda panggil “Baron” dari Distrik Militer Barat Rusia mengatakan dia telah mencapai tujuan untuk melindungi situs militer dan infrastruktur sipil.

Komandan Rusia menambahkan bahwa fitur yang membedakan sistem pertahanan udara Pantsir-S1 adalah kemampuannya untuk menyerang berbagai target udara dari perspektif 360 derajat, termasuk drone, helikopter, MLRS, dan pesawat terbang.

Sistem ini mampu melibatkan target dalam pelarian. Sistem pertahanan udara Rusia telah digunakan di Ukraina untuk mencegat berbagai ancaman, termasuk Tochka-U [ballistic missiles] Drone Bayraktar.

“HIMARS adalah sasaran yang tinggi dan memiliki balistik, karena kecepatannya yang tinggi, maka diperlukan respon yang cepat untuk mengambil keputusan. [Pantsir] Kendaraan telah ditingkatkan untuk mencapai target ini.”

READ  Klip bentrokan Galwan ditampilkan dalam single China daratan bertemu India sebagai lawan militer | berita terbaru india

Temuan terbaru sejalan dengan Sebelumnya Kisah EurAsian Times. Pada Desember 2022, dilaporkan bahwa personel pertahanan udara Rusia telah memperoleh program baru untuk mendeteksi dan menembak jatuh HIMARS Multiple Missile Missiles (MLRS).

Pada saat itu, pakar pertahanan Rusia mengklaim bahwa rudal HIMARS dapat diluncurkan dengan akurasi yang hampir sempurna dengan diperkenalkannya perangkat lunak baru.

Sistem rudal Pantsir

Beberapa hari yang lalu, itu adalah Moskow Saya melihat sebuah situasi Sistem pertahanan udara Pantsir di atap beberapa bangunan pertahanan dan administrasi di ibu kota. Langkah ini menunjukkan bahwa Kyiv sedang bersiap untuk menyerang ibu kota Rusia.

Namun, sistem rudal permukaan-ke-udara Pantsir dapat mendeteksi target yang relatif kecil, seperti UAV 30 x 30 cm, yang sering digunakan oleh musuh dalam misi pengintaian dan kamikaze, serta ancaman bergerak besar di langit, seperti seperti rudal balistik dan helikopter. Atau pesawat atau rudal MLRS Soviet dan Barat.

Pantsir juga dilengkapi dengan thermal imager. Dengan demikian, penembak antipesawat juga dapat menentukan apakah bahan peledak dengan komponen pengepak dipasang pada penutup plastik benda terbang tersebut.

Pantsir dapat mendeteksi dan melacak puluhan target. Itu dipersenjatai dengan dua senjata anti-pesawat koaksial dengan laju tembakan maksimum 5.000 putaran per menit dan 12 rudal darat-ke-udara.

Rusia memproduksi Patriot tiga kali lebih banyak

Vladimir Putin, Presiden Rusia, menggambarkan sistem pertahanan udara Rusia sebagai salah satu yang “terbaik di dunia”. Putin menilai sistem pertahanan udara negara itu selama pertemuan dengan Vyacheslav Gladkov, Gubernur Oblast Belgorod.

Apa pun bisa terjadi, tetapi secara umum sistem berfungsi dengan baik. Performa tempur yang praktis telah membuktikan bahwa sistem pertahanan udara Rusia adalah salah satu yang terbaik di dunia.

READ  Saham Asia-Pasifik, indeks harga konsumen AS, inflasi

presiden Rusia memperhatikan Produksi rudal pertahanan udara di Rusia sebanding dengan ukuran dunia dan sistem pertahanan udara Rusia dipuji karena modern dan andal.

Saya telah mengatakan bahwa Amerika Serikat membuat rudal untuk sistem Patriot. Kami membuat tiga roket sebanyak ini. lebih dari tiga kali.

Sementara itu, kata Wakil Ketua Dewan Keamanan Rusia Dmitry Medvedev dugaan Bahwa sejak awal tahun, pasukan Rusia telah menerima ribuan unit senjata dan perlengkapan yang paling banyak diminta.

Ini terjadi selama pertemuan kelompok kerja Komite Industri-Militer Rusia yang bertanggung jawab untuk memproduksi kategori senjata dan peralatan militer yang paling penting.

Pertemuan kelompok kerja berlangsung selama kunjungan ke fasilitas Kalashnikov di Izhevsk. Belakangan, wakil ketua mengatakan di saluran Telegramnya bahwa perusahaan MIC meningkatkan pengiriman amunisi berkeliaran dan pesawat pengintai dan serang ke Angkatan Bersenjata Rusia untuk memenuhi persyaratan “operasi khusus militer”.

Putin memindahkan Dmitry Medvedev ke posisi wakil pertamanya di Komite Industri Militer pada bulan Desember. Pada 10 Januari, Medvedev mengumumkan pembentukan kelompok kerja di dalam komite untuk mengawasi produksi senjata yang diperlukan.