Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Peneliti China mengusulkan transformasi asteroid “Armageddon” dengan rudal

Model roket Long March-5 Y5 dari program eksplorasi bulan Chang’e-5 Mission China ditampilkan dalam pameran di dalam Museum Nasional di Beijing, China, 3 Maret 2021. REUTERS/Tingshu Wang/File Photo

BEIJING (Reuters) – Para peneliti China ingin mengirim lebih dari 20 roket terbesar China untuk berlatih membelokkan asteroid besar, sebuah teknik yang pada akhirnya bisa menjadi sangat penting jika batu-batu besar itu bertabrakan dengan Bumi.

Idenya lebih dari sekedar fiksi ilmiah. Antara akhir 2021 dan awal 2022, Amerika Serikat akan meluncurkan pesawat ruang angkasa robotik untuk mencegat dua asteroid yang relatif dekat dengan Bumi.

Ketika tiba setahun kemudian, pesawat ruang angkasa NASA akan mendarat di dua badan berbatu terkecil untuk melihat seberapa banyak jalur asteroid telah berubah. Ini akan menjadi upaya pertama umat manusia untuk mengubah arah benda langit.

Di Pusat Dirgantara Nasional di Cina, para peneliti menemukan dalam simulasi bahwa peluncuran serentak dari 23 roket Long March 5 dapat membelokkan asteroid besar dari jalur aslinya sebesar 1,4 kali radius Bumi.

Perhitungan mereka didasarkan pada asteroid bernama Bennu, yang mengorbit matahari, dan selebar Empire State Building. Itu termasuk kelas batuan yang dapat menyebabkan kerusakan regional atau benua. Asteroid yang memanjang lebih dari satu kilometer akan memiliki konsekuensi global.

Pusat Sains mengutip sebuah penelitian yang baru-baru ini diterbitkan di Icarus, sebuah jurnal tentang ilmu planet.

Roket Long March 5 adalah pusat ambisi ruang angkasa jangka pendek China – mulai dari mengirimkan modul stasiun ruang angkasa hingga meluncurkan wahana ke Bulan dan Mars. China telah berhasil meluncurkan enam rudal Long March 5 sejak 2016, yang terbaru telah menyebabkan beberapa masalah keamanan Sisa-sisanya kembali ke atmosfer pada bulan Mei.

READ  Mereka divaksinasi dan tetap memakai masker, mungkin selamanya

“Proposal untuk mempertahankan tahap atas roket peluncuran di pesawat ruang angkasa pemandu, dan memiliki ‘tabrakan kinetik besar’ membelokkan asteroid, adalah konsep yang agak menarik,” kata Profesor Alan Fitzsimmons dari Pusat Penelitian Astrofisika Universitas Queen Belfast.

“Dengan meningkatkan massa yang menabrak asteroid, fisika sederhana akan memastikan efek yang jauh lebih besar,” kata Fitzsimmons kepada Reuters, meskipun dia menambahkan bahwa operasi sebenarnya dari misi semacam itu perlu dipelajari lebih detail.

Profesor Gareth Collins dari Imperial College London mengatakan perkiraan saat ini menunjukkan ada sekitar 1% kemungkinan asteroid selebar 100 meter akan menabrak Bumi dalam 100 tahun ke depan.

“Sesuatu seukuran tabrakan Bennu adalah sekitar 10 kali lebih kecil kemungkinannya,” kata Collins.

Para ilmuwan mengatakan mengubah jalur asteroid menimbulkan risiko yang lebih rendah daripada meledakkan batu dengan bahan peledak nuklir, yang dapat membuat fragmen yang lebih kecil tanpa mengubah arahnya.

Dilaporkan oleh Ryan Wu. Pelaporan tambahan oleh Liangping Zhao. Diedit oleh Jerry Doyle

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.