Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penelitian baru mengungkapkan bahwa dinosaurus tidak secerdas yang kita duga

Penelitian baru mengungkapkan bahwa dinosaurus tidak secerdas yang kita duga

Foto kerangka T. rex di Museum Senckenberg di Frankfurt, Jerman. Tyrannosaurus rex hidup pada akhir periode Kapur (sekitar 66 juta tahun yang lalu) dan hanya ditemukan di Amerika Utara bagian barat. Kredit: Kay R. Caspar

Dinosaurus sama cerdasnya dengan reptil tetapi tidak secerdas kera, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian sebelumnya.

Sebuah tim internasional yang terdiri dari ahli paleontologi, etolog, dan ahli saraf telah memeriksa ulang ukuran dan struktur otak dinosaurus dan menyimpulkan bahwa mereka berperilaku seperti buaya dan kadal.

Dalam penelitian yang diterbitkan tahun lalu, dinosaurus diklaim menyukainya T-Rex Mereka memiliki jumlah neuron yang sangat banyak dan jauh lebih cerdas dari yang diperkirakan. Jumlah neuron yang tinggi ini diklaim dapat memberikan manfaat langsung bagi kecerdasan, metabolisme, dan riwayat hidup T-Rex Dia mirip monyet dalam beberapa kebiasaannya. Transmisi pengetahuan secara budaya serta penggunaan alat disebut-sebut sebagai contoh ciri kognitif yang mungkin mereka miliki.

Kritik terhadap metodologi penghitungan neuron

Namun studi baru yang dipublikasikan di Catatan anatomi, yang mana Hadi George dari University of Bristol, Dr. Darren Naish (University of Southampton) dan dipimpin oleh Dr. Kai Kaspar (Heinrich-Heine University) bersama Dr. Cristian Gutierrez Ibanez (University of Alberta) dan Dr. Grant Hurlburt ( Royal Ontario Museum) melihat lebih dekat teknik yang digunakan untuk memprediksi ukuran otak dan jumlah neuron pada otak dinosaurus. Tim menemukan bahwa asumsi sebelumnya tentang ukuran otak dinosaurus, dan jumlah neuron di otak mereka, tidak dapat diandalkan.

Hubungan antara otak dan massa tubuh pada vertebrata penghuni darat

Hubungan antara otak dan massa tubuh pada vertebrata penghuni darat. Dinosaurus seperti T. rex memiliki rasio ukuran otak dan tubuh yang serupa dengan reptilia hidup. Kredit: Cristian Gutierrez Ibanez

Penelitian ini dilakukan setelah puluhan tahun melakukan analisis di mana ahli paleontologi dan biologi memeriksa ukuran dan anatomi otak dinosaurus, dan menggunakan data ini untuk menyimpulkan perilaku dan gaya hidup. Informasi tentang otak dinosaurus berasal dari mineral pengisi rongga otak yang disebut endocast, serta bentuk rongga itu sendiri.

READ  Fosil bunga yang luar biasa besar yang diawetkan dalam damar telah diidentifikasi

Tim menemukan bahwa ukuran otak mereka terlalu berlebihan – terutama ukuran otak depan – dan oleh karena itu neuron mereka juga penting. Selain itu, mereka menunjukkan bahwa perkiraan jumlah neuron bukanlah panduan kecerdasan yang dapat diandalkan.

Rekomendasi untuk penelitian masa depan

Untuk merekonstruksi biologi organisme yang telah lama punah secara andal MenggolongkanTim percaya bahwa para peneliti harus mempertimbangkan berbagai bukti, termasuk anatomi kerangka, histologi tulang, perilaku kerabat yang masih hidup, dan jejak fosil. “Kecerdasan dinosaurus dan hewan punah lainnya paling baik ditentukan dengan menggunakan berbagai bukti mulai dari anatomi kasar hingga jejak kaki fosil daripada mengandalkan perkiraan jumlah neuron saja,” jelas Hadi, dari Sekolah Ilmu Bumi Bristol.

“Kami berpendapat bahwa memprediksi kecerdasan pada spesies yang punah bukanlah praktik yang baik jika hanya populasi neuron yang direkonstruksi dari sel endogen yang harus kita lakukan,” jelas Dr. Kai Kaspar.

“Jumlah neuron bukanlah prediktor yang baik untuk kinerja kognitif, dan menggunakannya untuk memprediksi kecerdasan pada spesies yang telah lama punah dapat menyebabkan interpretasi yang sangat menyesatkan,” tambah Dr. Ornella Bertrand (Instituto de Paleontologia Miquel Crosafont dari Catalonia).

Dr Darren Naish menyimpulkan: “Kemungkinan bahwa T. rex bisa sama cerdasnya dengan babon sangat menarik sekaligus menakutkan, dan berpotensi mengubah pandangan kita tentang masa lalu.” “Tetapi penelitian kami menunjukkan bagaimana semua data kami bertentangan dengan gagasan ini. Mereka lebih mirip buaya raksasa dan cerdas, dan hal ini juga luar biasa.”

Referensi: “Seberapa Cerdaskah T. Rex?” Menguji Klaim Kognisi Luar Biasa pada Dinosaurus dan Menerapkan Perkiraan Jumlah Neuron dalam Penelitian Paleontologi” oleh Kay R. Caspar, Christian Gutierrez Ibáñez, Ornella C. Bertrand, Thomas Carr, Jennifer A. D. Colburn, dan Arthur Erb , Hadi George, Thomas R. Holtz, Darren Naish, Douglas R. Willey, dan Grant R. Hurlburt, 26 April 2024, Catatan anatomi.
doi: 10.1002/ar.25459

READ  Hipotesis terobosan tentang cara kerja otak kita