Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penelitian ilmu saraf baru menghubungkan penggunaan ponsel pintar yang berlebihan dengan perubahan spesifik pada fungsi otak

Penelitian ilmu saraf baru menghubungkan penggunaan ponsel pintar yang berlebihan dengan perubahan spesifik pada fungsi otak

Penggunaan ponsel pintar yang berlebihan dikaitkan dengan penurunan kekuatan jaringan otak utama yang bertanggung jawab atas kontrol kognitif dan fungsi eksekutif, menurut penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal tersebut. Penelitian psikiatri: neuroimaging. Penurunan aktivitas saraf ini dapat mempunyai implikasi penting bagi pemahaman kita tentang kecanduan perangkat digital.

Motivasi di balik penelitian ekstensif ini berasal dari meningkatnya kekhawatiran tentang dampak ponsel pintar terhadap kesehatan mental dan kehidupan kita sehari-hari. Dalam beberapa tahun terakhir, topik penggunaan ponsel pintar yang berlebihan telah mendapat perhatian besar, dengan banyak penelitian yang menyoroti dampak negatifnya terhadap kesehatan fisik, mental, dan sosial. Para peneliti berusaha mengeksplorasi hal ini lebih jauh dengan meneliti hubungan antara penggunaan ponsel pintar yang berlebihan dan aktivitas otak, terutama di bidang kognitif seperti perhatian, pengambilan keputusan, dan memori.

Untuk melakukan penelitian mereka, para peneliti dengan hati-hati memilih 39 peserta berdasarkan kriteria tertentu seperti usia, kemampuan bahasa, dan kurangnya penyakit neurologis atau mental. Peserta dibagi menjadi dua kelompok: pengguna ponsel pintar berat dan kelompok kontrol, berdasarkan skor mereka pada Skala Kecanduan Ponsel Cerdas, sebuah alat yang dikenal luas untuk mengukur kecanduan ponsel cerdas. Setiap peserta menjalani serangkaian penilaian, termasuk Inventarisasi Kecanduan Ponsel Cerdas dan skala psikologis lainnya, untuk mengukur berbagai aspek kecanduan ponsel cerdas dan kesehatan mental.

Inti dari penelitian ini melibatkan penggunaan magnetic resonance imaging (MRI) untuk menangkap gambar rinci aktivitas otak partisipan saat mereka terlibat dalam berbagai tugas yang dirancang untuk menguji fungsi kognitif seperti perhatian (tugas Flanker), memori (tugas n-back), dan respons terhadap isyarat (tugas CR). Pendekatan ini memungkinkan para peneliti untuk mengidentifikasi pola saraf spesifik yang terkait dengan penggunaan ponsel pintar yang berlebihan.

READ  Penyelidikan Insight NASA mengungkapkan tampilan detail pertama di bagian dalam Mars

Kelompok yang menggunakan ponsel pintar dalam jumlah besar menunjukkan berkurangnya kekuatan secara signifikan pada jaringan wilayah otak yang dikenal sebagai jaringan fronto-parietal. Jaringan ini penting untuk pengendalian perhatian dari atas ke bawah – pada dasarnya, seberapa baik kita mampu memusatkan perhatian dan mengendalikan impuls kita. Studi ini juga menemukan bahwa penurunan kekuatan jaringan ini dikaitkan dengan skor yang lebih tinggi pada daftar kecanduan ponsel pintar, terutama dalam aspek-aspek seperti waktu yang dihabiskan menggunakan ponsel cerdas dan kemauan untuk menggunakannya.

Menariknya, pola-pola saraf ini serupa dengan pola-pola saraf yang diamati dalam bentuk-bentuk perilaku kecanduan lainnya, sehingga menunjukkan kemungkinan dasar saraf yang umum untuk kecanduan, baik terhadap suatu zat atau ponsel pintar.

Namun, penelitian ini bukannya tanpa keterbatasan. Kekhawatiran utama adalah ukuran sampel yang relatif kecil dan demografi partisipan yang spesifik (muda), yang mungkin membatasi kemampuan generalisasi temuan.

Selain itu, desain penelitian tidak memungkinkan diambilnya kesimpulan tentang apakah penggunaan ponsel cerdas yang berlebihan menyebabkan pola saraf ini atau sebaliknya. Penelitian di masa depan diperlukan untuk mengeksplorasi hubungan ini lebih jauh dan menentukan apakah perubahan neurologis ini bersifat permanen atau reversibel.

“Studi saat ini memberikan bukti lebih lanjut tentang mekanisme saraf umum dari kecanduan perilaku pada individu dengan kecanduan perilaku [excessive smartphone use]”, para peneliti menyimpulkan. “Jelas, penelitian ini perlu direplikasi sebanyak mungkin perlu diperluas ke kelompok yang lebih besar, termasuk penilaian longitudinal… Namun, pada saat yang sama, penelitian ini memberikan hasil baru yang penting, menyarankan adanya modifikasi pengaktifan top-down domain-independen dari jaringan kontrol eksekutif fronto-parietal pada individu dengan kecanduan. Penggunaan ponsel pintar.”

READ  NASA sedang melakukan uji kritis sebelum sampel asteroid tiba pada 24 September

“Mengingat kurangnya kontrol kognitif yang diamati pada banyak gangguan penggunaan narkoba dan kecanduan perilaku, tanda saraf yang diidentifikasi dalam penelitian ini tidak dapat dianggap spesifik.” [excessive smartphone use]. Dalam hal ini, penelitian di masa depan perlu menganalisis kontribusi yang berbeda dari jaringan ini terhadap faktor risiko dan ketahanan yang dapat mendorong atau mencegah perilaku kecanduan.

pembelajaran, “Kekuatan jaringan frontal independen domain kognitif yang menyimpang pada individu dengan penggunaan ponsel cerdas yang berlebihanditulis oleh Gudrun M. Hennemann, Mike M. Schmittgen, Nadine D. Wolf, Dusan Herjak, Katarina M. Kobra, Fabio Sambataro, Patrick Bach, Julian König, dan Robert Christian Wolff.