Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penelitian menunjukkan bahwa ada manfaat signifikan yang diabaikan dari disleksia

Dunia modern disatukan oleh untaian bahasa tertulis. Bagi mereka yang memiliki gangguan membaca disleksiakata-kata kusut yang tak berujung bisa tampak seperti hambatan untuk bertahan hidup.

Lama dibingkai sebagai gangguan belajar, kondisi neurologis yang membuat penguraian teks begitu sulit juga dapat menguntungkan individu dan komunitas mereka di dunia yang penuh dengan ketidaktahuan.

Psikolog Universitas Cambridge Helen Taylor dan Martin David Westergaard memeriksa kembali pandangan tradisional tentang disleksia perkembangan sebagai cacat, dan menyarankan bahwa karakteristik neurologisnya dapat memberikan keuntungan dalam keadaan yang berbeda.

Secara khusus, mereka menyarankan bahwa pikiran yang merasa sulit untuk dengan cepat menafsirkan kata-kata tertulis mungkin merasa lebih mudah untuk menjelajahi lingkungan mereka untuk mencari petunjuk berguna yang meningkatkan pengambilan keputusan.

“Pandangan disleksia yang berpusat pada disabilitas tidak menceritakan keseluruhan cerita,” Mengatakan Taylor.

“Penelitian ini menyarankan kerangka kerja baru untuk membantu kita lebih memahami kekuatan kognitif orang dengan disleksia.”

Disleksia perkembangan Hal ini ditandai dengan kesulitan Mengubah format visual dari kata-kata tertulis menjadi rangkaian suara yang bermakna – apa yang mereka sebut sebagai ‘karya literasi’akustik“.

Diperkirakan mempengaruhi di mana saja antara 5 dan 20 persen dari populasi, umumnya mengembalikan kemampuan membaca lagi sekitar satu tahun, mengganggu kesempatan berkelanjutan untuk belajar sebagai kemajuan rekan-rekan.

Efek merugikan dari keterlambatan dalam sistem pendidikan standar ini bisa sangat besar, menurunkan kepercayaan diri dan harga diri dan bahkan berpotensi memicu Banyak masalah sosial.

Membaca merekrut berbagai jaringan visual, linguistik, dan perhatian yang kompleks di otak. dengan pot 80% dari Atribut Status Bergantung pada faktor keturunan, ada kemungkinan bahwa sesuatu dalam gen seseorang mengubah cara jaringan ini berfungsi secara keseluruhan.

READ  Europa bulan Jupiter mungkin memiliki air di mana kehidupan bisa ada, kata para ilmuwan | Jupiter

Karena disleksia mempengaruhi begitu banyak keragaman populasi dunia, dan sangat dipengaruhi oleh gen kita, masuk akal bahwa evolusi mendukungnya dalam beberapa hal.

Dengan latar belakang evolusi manusia, budaya literasi Ini sangat modern. Ketergantungan umum kita pada keterampilan membaca dan menulis yang efektif lebih baru, yang berarti bahwa efek berbahaya dari disleksia pada kognisi individu akan diabaikan sampai generasi terakhir.

Selama beberapa dekade, psikolog telah mengamati bahwa mereka yang menunjukkan tanda-tanda disleksia juga cenderung lebih baik dalam penalaran abstrak dan spasial global. Mereka juga cenderung lebih kreatif dan lebih baik dalam mengantisipasi hasil.

Ini mungkin strategi adaptasi di dunia yang menghargai kemampuan menarik informasi dari dinding teks. Meskipun Taylor dan Westergaard tidak berpikir demikian.

“Kami percaya bahwa area kesulitan yang dialami oleh penderita disleksia dihasilkan dari pertukaran kognitif antara mengeksplorasi informasi baru dan mengeksploitasi pengetahuan yang ada, dengan sisi positifnya adalah bias eksplorasi yang dapat menjelaskan peningkatan kemampuan yang diamati di area tertentu seperti penemuan, penemuan dan kreativitas” Mengatakan Taylor.

Secara psikologis, pikiran kita terikat oleh tarik ulur konstan yang disebut Pertukaran eksplorasi dan eksploitasi. Untuk membuat keputusan, kita harus merasa nyaman bahwa informasi yang kita miliki akurat dan cenderung mengarah pada hasil yang dapat diprediksi.

Kita bisa menunggu sampai kita mendapatkan informasi yang lebih baik, dengan risiko melewatkan makanan itu (atau lebih buruk lagi, menjadi makan siang sendiri). Namun, bertindak terlalu cepat, dan kita mungkin tidak tahu mengapa keputusan kita salah.

“Menyeimbangkan mengeksplorasi peluang baru dan memanfaatkan manfaat dari opsi tertentu adalah kunci untuk adaptasi dan kelangsungan hidup dan mendukung banyak keputusan yang kita buat dalam kehidupan sehari-hari,” Mengatakan Taylor.

READ  Seberapa baik kekebalan kita bertahan melawan Covid-19?

Di kehidupan lain, disleksia tidak akan bermanifestasi sebagai ketidakmampuan untuk mengubah goresan menjadi suara di kepala kita – itu akan menumbuhkan keterampilan pengambilan keputusan yang cepat yang dapat membuat perbedaan hidup atau mati bagi masyarakat kita.

Kerangka tersebut mencerminkan tren yang lebih luas dalam patologi yang memandang neurodiversity sebagian besar dibentuk oleh tekanan dalam lingkungan yang berubah.

Signifikansinya bukanlah bahwa gangguan mana pun adalah kekuatan super yang menarik, tetapi kelemahan terbesarnya adalah faktor-faktor yang kita kendalikan secara langsung. Mengubah cara kita belajar, misalnya, atau bagaimana kita membahas kemampuan sebagai bahaya belaka, bisa menjadi “penyembuhan” yang jauh lebih efektif daripada pil atau obat apa pun.

Penelitian ini dipublikasikan di perbatasan dalam psikologi.