Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penemuan genetik baru memberikan petunjuk untuk mempersonalisasi pengobatan depresi

Penemuan genetik baru memberikan petunjuk untuk mempersonalisasi pengobatan depresi

ringkasan: Gen NPAS4 mungkin memainkan peran penting dalam menghubungkan stres jangka panjang dengan depresi dan perilaku depresi. Temuan ini dapat mengarah pada terapi baru yang ditargetkan untuk depresi stres kronis.

sumber: Universitas Kedokteran Carolina Selatan

Sebuah tim ilmuwan di Medical University of South Carolina (MUSC) telah mengidentifikasi gen pengatur stres yang berperan dalam hubungan antara stres jangka panjang dan jenis umum perilaku depresi pada tikus.

Secara khusus, gen ini diperlukan untuk stres jangka panjang untuk menghasilkan hilangnya minat pada aktivitas yang dulu bermanfaat atau menyenangkan—sering disebut anhedonia.

Namun, gen tersebut tidak berperan dalam gejala umum seperti depresi lainnya, seperti penghindaran sosial dan peningkatan perilaku seperti kecemasan. Tim melaporkan temuannya baru-baru ini di eLife.

Studi ini dipimpin oleh ahli saraf Makoto Taniguchi, PhD, dan Christopher Cowan, PhD, serta Brandon Hughes, PhD, yang pada saat penelitian adalah mahasiswa pascasarjana ilmu saraf di MUSC dan sekarang menjadi postdoctoral fellow di Icahn School Kedokteran di Gunung Sinai.

Menemukan bahwa jalur genetik hanya memengaruhi satu jenis perilaku depresi, kata Taniguchi, dapat berimplikasi pada cara kita menghadapi depresi.

“Jika kita dapat menemukan mekanisme individu dari gejala yang berbeda, kita dapat secara khusus menargetkan gejala ini dalam strategi terapi di masa depan,” katanya.

Kwan, ketua ilmu saraf MUSC, anggota dewan ilmiah dari Brain and Behavior Research Foundation dan kolaborator dekat dengan Taniguchi, menjelaskan bahwa tidak semua orang yang mengalami stres jangka panjang akan mengalami depresi.

“Banyak orang dapat pulih dari stres kronis,” katanya.

Namun, beberapa orang yang sering mengalami stres mengembangkan gejala depresi. Memahami bagaimana stres dan depresi terkait di otak dapat membantu kita mengembangkan perawatan yang lebih baik untuk orang dengan gangguan kesehatan mental.

Bagaimana stres memengaruhi otak

Taniguchi memimpin laboratorium di Departemen Ilmu Saraf yang mempelajari hubungan antara stres dan depresi di otak. Dia mengatakan bahwa stres jangka panjang pada tikus mengurangi fungsi bagian depan otak.

READ  Peningkatan 40% dalam kasus COVID telah dilaporkan di Los Angeles County

Orang dengan gangguan depresi mayor sering mengalami penurunan aktivitas otak di bagian otak yang sama. Para ilmuwan telah lama berpikir bahwa hilangnya aktivitas otak di bagian depan otak berkontribusi pada gejala depresi.

Taniguchi dan Kwan bertanya-tanya apakah mungkin ada mediator penting yang menghubungkan stres jangka panjang dengan perkembangan perilaku depresi.

Mereka tahu bahwa gen NPAS4 terlibat dalam fungsi bagian otak yang disebut korteks prefrontal. Mereka juga tahu bahwa itu bertindak sebagai “pengatur utama,” yang berarti dapat mengubah cara banyak gen diekspresikan berdasarkan aktivitas otak.

Mengekspos tikus pada stres memicu pelepasan NPAS4 di korteks prefrontal. Sebaliknya, NPAS4 mengubah ekspresi gen dan mengurangi fungsi wilayah otak terkait hadiah yang penting ini. Perubahan ekspresi gen ini juga terlihat pada otak orang dengan gangguan kesehatan mental, seperti depresi.

Tim peneliti berspekulasi bahwa NPAS4 mungkin memainkan peran penting dalam menghubungkan stres jangka panjang dengan perilaku seperti depresi.

Untuk menguji hipotesis ini, tim memanipulasi NPAS4 pada tikus yang stres dan mengamati bagaimana mereka berperilaku. Anehnya, NPAS4 tidak memengaruhi semua perilaku depresi – hanya hilangnya minat pada aktivitas yang menyenangkan. NPAS4 tidak terlibat dalam penghindaran sosial atau perilaku seperti kecemasan.

Satu ukuran tidak cocok untuk semua

Temuan tim menunjukkan bahwa tidak ada mekanisme sentral tunggal dimana stres menyebabkan beragam gejala depresi. Atau, beberapa jalur dapat menghubungkan stres dengan berbagai jenis gejala.

Manual diagnostik mencantumkan berbagai gejala depresi yang berbeda, termasuk kehilangan energi, masalah tidur, dan kesulitan berkonsentrasi. Namun, sebagian besar pasien dengan gangguan depresi mayor hanya menunjukkan beberapa gejala umum. Dengan kata lain, depresi bukanlah “satu ukuran untuk semua”.

READ  Peran octopamine fight-or-flight neurotransmitter dalam degenerasi saraf

Temuan studi, yang mengidentifikasi mekanisme otak baru yang terkait dengan gejala mirip depresi, mendukung gagasan untuk mengobati gangguan kesehatan mental pada tingkat gejala daripada tingkat diagnostik. Mereka juga menyarankan bahwa terapi yang efektif mungkin perlu menargetkan mekanisme otak yang berbeda.

“Saya senang dengan gagasan bahwa kita dapat mulai fokus pada gejala individu,” kata Kwan.

Menemukan bahwa jalur genetik hanya memengaruhi satu jenis perilaku depresi, kata Taniguchi, dapat berimplikasi pada cara kita menghadapi depresi. Gambar berada di domain publik

Kwan menjelaskan, beberapa gejala depresi juga bisa dialami oleh orang dengan gangguan kejiwaan lainnya, seperti gangguan kecemasan, gangguan penggunaan zat, dan skizofrenia.

Menargetkan gejala spesifik mungkin merupakan cara untuk memberikan perawatan yang lebih efektif dan personal. Misalnya, stimulasi magnetik transkranial (TMS) adalah pengobatan non-invasif untuk penderita depresi, dan biasanya digunakan saat pengobatan lain tidak efektif.

Selama TMS, kumparan magnet elektronik ditempatkan di dekat dahi seseorang, dan medan magnet merangsang sel-sel saraf di otak. Hasil penelitian ini dapat membantu mempelajari cara yang lebih efektif menargetkan bagian otak yang paling relevan dengan gejala seseorang.

“Depresi adalah hal campuran – individu yang berbeda memiliki gejala yang berbeda,” kata Kwan.

“Memahami mekanisme otak yang mendasari beragam gejala, dan mengenali potensi mereka untuk membedakannya, kemungkinan akan membuka jalan bagi pendekatan pengobatan yang tepat untuk mengobati gejala spesifik pada individu dengan gangguan kesehatan mental.”

Pendanaan: Pendanaan percontohan dari South Carolina Institute for Clinical and Translational Research membantu mendukung tahap awal pekerjaan ini, serta National Alliance for Research on Schizophrenia and Depression (NARSAD) Young Investigator Grant dari Brain and Behavior Research Foundation.

Tentang genetika berita ini dan depresi

pengarang: Kimberly McGee
sumber: Universitas Kedokteran Carolina Selatan
komunikasi: Kimberly McGee – Universitas Kedokteran Carolina Selatan
gambar: Gambar berada di domain publik

Pencarian asli: akses terbuka.
NPAS4 di korteks prefrontal medial memediasi kekalahan sosial yang diinduksi stres kronis, perilaku seperti anhedonia, dan mengurangi sinapsis gairah.Ditulis oleh Makoto Taniguchi dkk. eLife


ringkasan

READ  SpaceX menunda peluncuran satelit Starlink hingga minggu depan karena efek laut dari Badai Hillary

NPAS4 di korteks prefrontal medial memediasi kekalahan sosial yang diinduksi stres kronis, perilaku seperti anhedonia, dan mengurangi sinapsis gairah.

Stres kronis dapat menghasilkan defisit dalam sistem penghargaan (yaitu, anhedonia) dan gejala umum lainnya yang terkait dengan gangguan depresi, serta defisiensi sirkuit saraf di medial prefrontal cortex (mPFC).

Namun, mekanisme molekuler dimana stres kronis meningkatkan depresi dan perilaku seperti defisit hipofrontal masih belum jelas. Di sini kami menunjukkan bahwa faktor transkripsi yang mengatur aktivitas saraf, NPAS4, dalam mPFC diatur oleh stres kekalahan sosial kronis (CSDS), dan diperlukan di wilayah otak ini untuk perubahan preferensi sukrosa yang diinduksi CSDS dan motivasi hadiah normal pada tikus. Menariknya, NPAS4 tidak diperlukan untuk penghindaran sosial yang diinduksi CSDS atau perilaku seperti kecemasan.

Kami juga menemukan bahwa mPFC NPAS4 diperlukan untuk pengurangan yang diinduksi CSDS dalam kepadatan tulang belakang neuron piramidal, transmisi sinaptik rangsang, dan fungsi presinaptik, mengungkapkan hubungan antara gangguan transmisi sinaptik rangsang dan ekspresi perilaku seperti anhedonia pada tikus.

Akhirnya, analisis jaringan mPFC murine mengungkapkan bahwa NPAS4 mengatur ekspresi beberapa gen yang terkait dengan sinapsis glutamatergik dan fungsi ribosom, ekspresi gen yang diregulasi pada hewan yang rentan terhadap CSDS, dan gen yang diekspresikan secara berbeda pada otak manusia postmortem dari pasien dengan gangguan neuropsikiatri umum. . , termasuk depresi.

Bersama-sama, temuan kami memposisikan NPAS4 sebagai mediator utama hipostimulasi frontal yang diinduksi stres kronis dan perilaku seperti anhedonia.