Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penemuan ini menimbulkan misteri: planet raksasa ini seharusnya tidak ada

Penemuan ini menimbulkan misteri: planet raksasa ini seharusnya tidak ada

penemuan misteri
Planet raksasa ini seharusnya tidak ada

Tidak hanya ada planet di tata surya kita, tetapi juga dengan bintang-bintang lainnya. Sekitar 5.000 dari exoplanet ini telah diidentifikasi sejauh ini. Para peneliti sekarang menemukan spesimen yang keberadaannya tidak dapat dijelaskan menurut keadaan ilmiah saat ini.

Menurut kepercayaan para astronom sebelumnya, itu seharusnya tidak ada: tim peneliti internasional telah melacak sebuah planet raksasa dalam orbit yang luas di sekitar bintang ganda yang masif. Bintang-bintang ini sangat panas, dan radiasinya seharusnya mencegah pembentukan planet. Jadi benda angkasa yang baru ditemukan itu pasti muncul dengan cara yang berbeda dari, katakanlah, planet-planet di tata surya kita, Jadi para peneliti di jurnal “Nature”.

Para astronom kini telah menemukan hampir 5.000 planet di bintang lain – yang disebut exoplanet. “Planet-planet terbentuk di sekitar bintang di area massa yang luas,” Markus Jansson dari Universitas Stockholm dan rekan menjelaskan. Tetapi di atas dua kali massa Matahari kita, jumlah planet semakin sedikit. Sejauh ini, tidak ada satu pun planet yang diketahui memiliki bintang lebih dari tiga kali massa Matahari. Sebagian besar metode yang digunakan peneliti langit untuk mencari planet ekstrasurya sangat sensitif terhadap planet dalam orbit yang sangat sempit. Jadi belum jelas apakah bintang masif memiliki planet dalam orbit yang panjang.

Sebagai bagian dari proyek khusus – “Studiing Exoplanet Abundance B” – Jansson dan timnya mencari planet pada jarak yang lebih jauh daripada bintang masif yang panas. Untuk melakukan ini, para peneliti menggunakan SPHERE, instrumen tambahan baru pada Teleskop Sangat Besar Observatorium Eropa Selatan di Chili. SPHERE menghalangi cahaya terang dari bintang yang sedang diperiksa, sehingga memungkinkan untuk mengidentifikasi objek di sekitarnya yang kurang bercahaya.

Para ilmuwan telah menemukan apa yang mereka cari di bintang ganda Centaurus B, 325 tahun cahaya: Mereka telah menemukan sebuah planet 11 kali massa Jupiter, yang bergerak dalam orbit sekitar seratus kali lebih jauh dari bintangnya daripada Jupiter. dari matahari. Massa total b Centauri adalah antara 6 dan 10 massa matahari – jauh di atas batas sebelumnya. Bintang utama sistem ini tiga kali lebih panas dari Matahari kita, dan karenanya memancarkan sejumlah besar sinar ultraviolet dan sinar-X.

Bagaimana dia menemukan Suntory?

“Bintang seperti ini adalah lingkungan yang sangat merusak dan berbahaya,” kata Jansson dan rekannya. “Inilah mengapa sebelumnya diasumsikan bahwa pembentukan planet besar di sana sangat sulit. Namun, penemuan kami menunjukkan bahwa mungkin ada planet dengan bintang yang lebih besar dari yang kami harapkan berdasarkan ekstrapolasi dari penemuan sebelumnya.” Namun, pendamping Centaurus B pasti muncul secara berbeda dari, misalnya, Jupiter atau planet raksasa bintang bermassa lebih rendah.

Menurut pemahaman para astronom saat ini, bintang terdiri dari awan gas yang terkondensasi. Piringan gas dan debu yang berputar terbentuk di sekitar bintang muda, tempat planet-planet nantinya bisa terbentuk. Tapi dengan bintang panas seperti b Centauri, radiasi bintang menghancurkan piringan terlalu cepat untuk proses itu. Jansson dan rekan berspekulasi bahwa mungkin ada wilayah padat tambahan di awan gas besar yang membentuk Centaurus.

Para astronom biasa mendapatkan gambaran seperti apa sistem planet di bintang lain, yang sebagian besar terkait dengan tata surya kita, akan terlihat seperti apa, jelas astrofisikawan Matthias Samland dari Institut Astronomi Max Planck di Heidelberg, yang ikut menulis penelitian ini: Namun, dalam 10 tahun terakhir untuk banyak sistem planet dalam konfigurasi yang mengejutkan dan baru, itu berarti kita harus memperluas pandangan sempit kita secara historis.” Penemuan pendamping Centauri sekarang menambahkan bab lain tentang bintang masif ke cerita ini. “Ini akan menjadi misi yang hebat untuk mempelajari bagaimana planet ini terbentuk,” kata Janson. Karena hal ini masih menjadi misteri hingga saat ini.

READ  Film dokumenter berdurasi satu jam memasuki pembuatan versi baru new