Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penemuan meteorit yang belum pernah terjadi sebelumnya menantang model astrofisika

Penemuan meteorit yang belum pernah terjadi sebelumnya menantang model astrofisika

Para peneliti telah menemukan partikel debu langka di dalam meteorit, yang terbuat dari bintang selain Matahari kita. Dengan menggunakan tomografi probe atom canggih, mereka menganalisis rasio isotop magnesium unik dari partikel tersebut, dan mengungkap asal usulnya dari jenis supernova pembakaran hidrogen yang baru diidentifikasi. Terobosan ini memberikan wawasan lebih dalam mengenai peristiwa kosmik dan pembentukan bintang. Kredit: SciTechDaily.com

Para ilmuwan telah menemukan partikel meteorit dengan rasio isotop magnesium yang belum pernah terjadi sebelumnya, menunjukkan asal usulnya dari supernova pembakaran hidrogen.

Penelitian telah menemukan partikel debu langka yang terperangkap dalam meteorit kuno luar bumi, yang dibentuk oleh bintang selain Matahari kita.

Penemuan ini dibuat oleh penulis utama Dr Nicole Neville dan rekan-rekannya selama studi PhD di Curtin University, yang sekarang bekerja di Institute of Lunar and Planetary Science bekerja sama dengan… NASAPusat Luar Angkasa Johnson.

Meteorit dan butiran pra-matahari

Meteorit sebagian besar terbuat dari bahan yang terbentuk di tata surya kita dan mungkin juga mengandung partikel kecil yang berasal dari bintang yang lahir jauh sebelum matahari kita.

Bukti bahwa partikel-partikel ini, yang dikenal sebagai butiran presolar, adalah sisa-sisa bintang lain telah ditemukan dengan menganalisis berbagai jenis unsur yang ditemukan di dalamnya.

Teknik analisis yang inovatif

Dr Neville menggunakan teknik yang disebut Jagung Selidiki tomografi untuk menganalisis partikel, merekonstruksi kimia pada tingkat atom, dan mengakses informasi yang tersembunyi di dalamnya.

Dr Neville berkata: “Partikel-partikel ini seperti kapsul waktu angkasa, memberikan gambaran tentang kehidupan bintang induknya.”

“Material yang tercipta di tata surya kita memiliki rasio isotop yang dapat diprediksi – berbagai jenis unsur dengan jumlah neutron berbeda. Partikel yang kami analisis memiliki rasio isotop magnesium yang berbeda dari apa pun di tata surya kita.

READ  Penjelajah Perseverance di Mars merekam puing-puing pendaratannya

“Hasilnya benar-benar di luar grafik. Rasio isotop magnesium paling ekstrem dari penelitian sebelumnya mengenai butiran pra-solar adalah sekitar 1.200. Butir dalam penelitian kami memiliki nilai 3.025, nilai tertinggi yang pernah ditemukan.

“Rasio isotop yang sangat tinggi ini hanya dapat dijelaskan dengan pembentukan jenis bintang yang baru ditemukan – supernova pembakaran hidrogen.”

Terobosan dalam astrofisika

Rekan penulis Dr David Saxey, dari John D. Laiter Center di Curtin, mengatakan: “Penelitian ini membuka cakrawala baru dalam cara kita memahami alam semesta, mendorong batas-batas teknik analisis dan model astrofisika.

“Penyelidikan atom memberi kami tingkat detail yang tidak dapat kami akses dalam penelitian sebelumnya,” kata Dr. Saksi.

“Supernova pembakaran hidrogen adalah jenis bintang yang baru ditemukan, sekitar waktu yang sama ketika kita menganalisis partikel debu yang sangat kecil. Menggunakan probe atom dalam penelitian ini memberi kita tingkat detail baru yang membantu kita memahami bagaimana bintang-bintang ini berevolusi. membentuk.”

Menghubungkan hasil laboratorium dengan fenomena kosmik

Rekan penulis Profesor Phil Bland, dari Curtin School of Earth and Planetary Sciences, mengatakan: “Penemuan baru dari mempelajari partikel langka di meteorit memungkinkan kita mendapatkan wawasan tentang peristiwa kosmik di luar tata surya kita.

“Sungguh menakjubkan bisa mengkorelasikan pengukuran skala atom di laboratorium dengan jenis bintang yang baru ditemukan.”

Pencarian berjudul “Penyelidikan unsur atom dan isotop 25Debu bintang kaya magnesium dari supernova pembakaran H. Itu diterbitkan di Jurnal Astrofisika.

Referensi: “Elemen skala atom dan penyelidikan isotop 25“Stardust kaya Mg dari Supernova yang terbakar H” oleh N. D. Nevill, P. A. Bland, D. W. Saxey, W. D. A. Rickard, dan P. Guagliardo, N.E. Timms, L.V. Forman, dan L. Daly dan SM Reddy, 28 Maret 2024, Jurnal Astrofisika.
doi: 10.3847/1538-4357/ad2996

READ  Gejala COVID: Seperti apa rasanya COVID ringan?