Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penemuan reptil purba mirip buaya yang disebut ‘pseudosuchian’

Penemuan reptil purba mirip buaya yang disebut ‘pseudosuchian’

Sejarah bumi mengandung banyak makhluk menarik, beberapa di antaranya masih membingungkan para ahli hingga saat ini, seperti pseudopoda.

Contoh makhluk tersebut adalah spesies reptil predator baru yang ditemukan baru-baru ini, terletak di jantung Brasil, yang merupakan tambahan penting dalam kisah Tersier.

Penemuan terbaru ini menyoroti garis keturunan kuno reptil mirip buaya yang dikenal sebagai reptil semu, yang diberi nama Parvosuchus orelloiSekarang, mari kita memulai perjalanan untuk memahami “buaya palsu” ini dan peran mereka di masa lalu planet kita.

Kisah tersier tentang orang-orang mirip Suici

Bahkan sebelum dinosaurus muncul di panggung, dinosaurus palsu sudah mondar-mandir di permukaan bumi di depan mata semua orang. Mereka menghuni planet kita sekitar 252 hingga 201 juta tahun yang lalu, selama Periode Tersier, dan merupakan reptil berkaki empat yang paling tersebar luas pada masa itu.

Keberadaan mereka paling tepat digambarkan oleh mereka yang berada di puncak rantai makanan – kelompok besar karnivora.

pada saat yang sama, Serangga rampingKerabat yang lebih kecil dari predator ini berpartisipasi dalam periode ini, dengan jejak mereka diketahui di wilayah seperti Tiongkok dan Argentina.

Pahlawan dalam cerita kita, Rodrigo Müller, seorang ilmuwan dari Brazil, telah menambahkan warna pada pemahaman kita tentang organisme parasit. Mari selami topik ini lebih dalam.

Suku Sudosoukian adalah klan yang luar biasa

Buaya palsu, atau “buaya palsu”, termasuk dalam kelompok archosaurus yang beragam, saudara kandung burung dan buaya modern serta kerabatnya yang telah punah.

Mereka berkembang, melakukan diversifikasi, dan beradaptasi, menunjukkan berbagai ukuran, bentuk, dan gaya hidup yang beragam sesuai dengan lingkungan tempat mereka tinggal. Mereka dapat diklasifikasikan menjadi beberapa kelompok terkemuka:

  • AetosauriaMakhluk pemakan tumbuhan dengan baju besi berat, dikenal karena tubuhnya yang lebar, rata, dan kaki pendek.
  • Burung keluarga“Buaya unggas”, yang merupakan kombinasi menarik antara ciri-ciri burung dan buaya, kemungkinan besar merupakan predator aktif.
  • rayoshidaiRaksasa sejati pada masanya, mereka adalah predator besar dengan anggota tubuh yang kuat dan gigitan yang menakutkan.
  • Buaya:Nenek moyang buaya masa kini yang awalnya berukuran kecil dan terestrial, namun kemudian berkembang menjadi berkemampuan semi akuatik.
READ  Memperingatkan pengemudi tentang kaca spion baru berteknologi tinggi

Anatomi kemampuan beradaptasi kuno

Homopoda menampilkan serangkaian ciri anatomi menakjubkan yang menunjukkan kemampuan beradaptasi dan keberhasilan evolusinya. Bentuk tengkorak dan gigi mereka menunjukkan keragaman pola makan dan gaya hidup mereka.

Spesies predator memiliki gigi yang tajam dan bergerigi untuk merobek daging, sedangkan spesies herbivora memiliki gigi yang rata untuk menggiling bahan tanaman.

Demikian pula, struktur anggota tubuh mereka sangat bervariasi berdasarkan gaya hidup mereka. Misalnya saja, Raeosuchid mempunyai anggota tubuh yang kuat seperti kolom yang sesuai dengan gaya hidup predator mereka di darat. Sebaliknya, anggota tubuh buaya masa awal lebih halus, cocok untuk daratan dan air.

Ciri penting lainnya yang terlihat pada banyak pseudoreptil, terutama aetosaurus, adalah adanya pelindung tubuh ekstensif yang terdiri dari pelat tulang, atau tulang dermal. Pelindung ini tidak hanya memberikan perlindungan, namun mungkin juga berperan dalam pengaturan suhu.

Ekosistem tripartit dan peran parasosial

Dinosaurus semu tidak hanya bertahan hidup, tetapi mereka juga berkembang biak di lingkungan lingkungan yang berbeda. Spesies seperti rheosuchid merupakan predator dominan di darat, sedangkan dinosaurus aetosaurus merupakan herbivora utama di ekosistemnya. Beberapa dinosaurus semu bahkan menikmati pola makan holistik atau generalis.

Sayangnya, sebagian besar pseudodinosaurus menghilang pada akhir zaman Tersier, karena kombinasi aktivitas gunung berapi, perubahan iklim, dan persaingan dengan archosaurus yang baru muncul seperti dinosaurus awal.

Namun garis keturunan buaya terus berlanjut dan berkembang menjadi kelompok buaya yang kita lihat sekarang.

Penemuan baru di Brasil: Parvosuchus orelloi

Mari kita kembali ke penemuan terbaru kami yang dibuat oleh Rodrigo Müller. Ia menemukan spesies penyu baru dari spesimen yang terletak di Formasi Santa Maria di Brazil.

READ  Apa yang terjadi dengan semua lubang hitam supermasif? Para astronom terkejut dengan data Webb

Kerangka parsial berusia sekitar 237 juta tahun dan terdiri dari tengkorak lengkap, 11 tulang punggung, sebagian panggul, dan sebagian anggota tubuh yang diawetkan.

Reptil mirip buaya purba yang disebut Parvosuchus aurelioi, reptil mirip parvosuchus. Kredit gambar: Matheus Fernandes

baptisan Parvosuchus orelloiNama tersebut merupakan penghormatan kepada ahli paleontologi amatir Pedro Lucas Porcella Aurelio, yang menemukan bahan fosil tersebut.

Makhluk kecil mirip buaya ini diperkirakan memiliki panjang kurang dari satu meter, dan memiliki rahang panjang ramping yang dipenuhi gigi runcing melengkung ke belakang.

Penemuan menakjubkan ini merupakan spesies pertama yang dikonfirmasi di Brasil, dan menarik perhatian pada keanekaragaman menakjubkan di antara dinosaurus semu pada zaman Tersier.

Mulai dari zaman Tersier hingga zaman modern

Perjalanan melalui dunia Tersier dan Socian ini merupakan bukti sejarah Bumi yang kaya dan beragam.

Penemuan Parvosuchus orelloi Penemuan reptil ini di Brazil merupakan pencapaian penting dalam mengungkap warisan besar reptil purba ini. Hal ini mengingatkan kita akan keanekaragaman hayati luar biasa yang pernah menghiasi lanskap planet kita, tempat terdapatnya makhluk hidup baik besar maupun kecil.

Pemahaman yang diperoleh dari studi organisme parasit memberikan wawasan tentang masa lalu ekologis dunia kita, dan menunjukkan kemampuan beradaptasi dan ketahanan kehidupan.

Saat kami terus mengungkap arsip masa lalu Bumi, setiap penemuan baru, misalnya Parvosuchus orelloiPenemuan ini membawa kita selangkah lebih dekat untuk memahami tatanan kehidupan yang menakjubkan dan bagaimana kehidupan berevolusi selama jutaan tahun.

Studi lengkapnya dipublikasikan di jurnal Laporan ilmiah.

———

Apakah Anda menyukai apa yang Anda baca? Berlangganan newsletter kami untuk mendapatkan artikel menarik, konten eksklusif dan update terkini.

READ  Pesawat ruang angkasa Cygnus tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan satu susunan surya yang berfungsi

Kenali kami di EarthSnap, aplikasi gratis yang dipersembahkan oleh Eric Ralls dan Earth.com.

———