Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pengadilan menggugat Texas atas rencana pendefinisian ulang negara bagian: NPR

Atas nama Jaksa Agung Merrick Garland, Wakil Jaksa Agung Vanitha Gupta mengatakan pada konferensi pers Senin bahwa pengadilan menuntut Texas atas peta desain ulang terbarunya.

Anna Manimeker / Getty Images


Sembunyikan judul

Ganti judulnya

Anna Manimeker / Getty Images

Atas nama Jaksa Agung Merrick Garland, Wakil Jaksa Agung Vanitha Gupta mengatakan pada konferensi pers Senin bahwa pengadilan menuntut Texas atas peta desain ulang terbarunya.

Anna Manimeker / Getty Images

Departemen Kehakiman mengajukan gugatan terhadap negara bagian Texas pada hari Senin Program redistribusi Perwakilan Kongres Texas dan legislatif negara bagian menuduh mereka merugikan pemilih minoritas.

Gugatan, yang diajukan oleh departemen di distrik barat Texas, menuduh pelanggaran rencana desain ulang negara bagian. Bagian 2 Undang-Undang Pemungutan Suara.

“Kita Keluhan Tuduhan hari ini bahwa rencana restrukturisasi disetujui oleh legislatif negara bagian Texas dan ditandatangani oleh gubernur menyangkal pemilih kulit hitam dan Latin kesempatan yang sama untuk berpartisipasi dalam proses pemungutan suara dan memilih perwakilan yang mereka inginkan, “kata Wakil Jaksa Agung Vanitha Gupta pada konferensi pers.

“Keluhan kami juga menyatakan bahwa banyak dari distrik-distrik itu ditarik dengan niat diskriminatif,” tambahnya.

Jaksa Agung Texas dari Partai Republik Ken Paxton menyebut kasus itu “tidak masuk akal” dan mengatakan itu adalah “taktik terbaru pemerintah Biden untuk mengendalikan pemilih Texas.”

“Saya berharap hasil pendefinisian ulang legislatif kita akan terbukti sah, dan upaya palsu untuk mengalihkan demokrasi ini akan gagal,” kata Paxton.

Departemen Kehakiman mengklaim dalam kasusnya bahwa populasi Texas telah meningkat sekitar 4 juta dalam dekade terakhir, yang 95% dikaitkan dengan minoritas. Tetapi dikatakan bahwa legislatif negara bagian telah menolak untuk mengakui pemilih minoritas yang tumbuh dalam rencana redefinisinya, yang menurut departemen itu melewati proses darurat dan buram dengan sedikit kesempatan untuk opini publik.

READ  Toby Keith mengatakan dia menderita kanker perut: NPR

“Meskipun ada peningkatan yang signifikan dalam jumlah dan proporsi pemilih Latin dan kulit hitam yang memenuhi syarat di Texas, program redefinisi yang baru diberlakukan tidak akan memberikan pemilih minoritas kesempatan yang sama untuk memilih perwakilan pilihan mereka,” kata Gupta. “Sebaliknya, penyelidikan kami menyimpulkan bahwa rencana pemekaran wilayah Texas akan melemahkan kekuatan suara minoritas yang seharusnya berkembang dalam demografi yang signifikan ini.”

Keluhan menunjuk ke dua kursi baru di Kongres untuk Texas setelah sensus baru-baru ini, dan mengklaim bahwa distrik-distrik kongres itu dirancang oleh negara bagian untuk memiliki “mayoritas voting Anglo.”

Ini juga menyatakan bahwa pemerintah “melepaskan” komunitas minoritas dari pusat wilayah Dallas-Fort Worth, sebagian besar mencaplok mereka ke distrik Anglo-pedesaan, dan “dengan sengaja menghilangkan peluang pemilihan Latin” di distrik Kongres Texas Barat di mana Pengadilan Texas berada. Telah mengidentifikasi pelanggaran undang-undang pemungutan suara selama dua siklus restrukturisasi sebelumnya.

“Ini bukan pertama kalinya Texas mengurangi hak suara warga minoritasnya,” kata departemen itu dalam sebuah pernyataan. “Beberapa dekade kemudian, Texas telah memberlakukan rencana redefinisi yang melanggar Undang-Undang Hak untuk Memilih.”

Pengadilan juga menggugat Texas atas undang-undang pemungutan suara baru negara bagian.