Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pengembalian yang Tidak Memenuhi Syarat dan Pengasingan Sukarela: Garis Waktu Kejatuhan dan Kebangkitan Politik Nawaz Sharif

Pengembalian yang Tidak Memenuhi Syarat dan Pengasingan Sukarela: Garis Waktu Kejatuhan dan Kebangkitan Politik Nawaz Sharif

Nawaz Sharif, mantan perdana menteri Pakistan tiga kali, telah kembali ke negara itu setelah empat tahun diasingkan. Kembalinya dia terjadi menjelang pemilihan umum di mana partainya, Liga Muslim Pakistan (N), berharap mendapatkan persetujuan hukum agar dia bisa bersaing.

Analis politik Pakistan mengatakan bahwa kedatangan Sharif (73 tahun) di Lahore mewakili kemenangan dramatis atas saingannya Imran Khan, mengingat bahwa ia berada di bawah kepemimpinan pemain kriket yang berubah menjadi politisi ketika Sharif dihukum dan kemudian dipaksa untuk tetap tinggal. dalam posisinya. Pengasingan yang diberlakukan di London.

Ini juga merupakan kedua kalinya Sharif mengakhiri pengasingannya dan kembali ke tanah airnya. Kasus pertama terjadi pada tahun 2007. Setelah tinggal di luar Pakistan selama delapan tahun pemerintahan diktator militer Pervez Musharraf – yang menggulingkan pemerintahannya pada tahun 1999 – Sharif kembali ke negara itu dan menjadi pemangku kepentingan utama dalam politik dalam negeri. Hal ini pada akhirnya menyebabkan rekor kemenangannya pada pemilihan umum 2013.

Berikut kronologi kejatuhan politik Nawaz Sharif dan kebangkitannya:

April 2016: Bagaimana Sharif bisa terjerumus ke dalam situasi yang memalukan karena Panama Papers?

Jutaan dokumen dari firma hukum Panama bocor ke media. Beberapa dari apa yang disebut Panama Papers menunjukkan keterlibatan keluarga Sharif di perusahaan luar negeri yang memiliki real estate di London. Sharif, yang menjabat sebagai perdana menteri untuk ketiga kalinya setelah memenangkan pemilu tahun 2013, membantah melakukan kesalahan apa pun, namun saingannya Imran Khan telah mengajukan gugatan terhadapnya.

Berita menarik! Sekarang di saluran WhatsApp. Berlangganan hari ini dengan mengeklik tautan dan ikuti terus ide-ide keuangan terbaru! klik disini!

Juli 2017: Sharif dicopot dari jabatan Perdana Menteri. inilah alasannya

READ  Pemerintah mengatakan India telah memberikan hampir 40 crore dosis vaksin Covid sejauh ini

Mahkamah Agung mendiskualifikasi Sharif, yang menjabat sebagai perdana menteri sebanyak tiga kali, dari jabatan perdana menteri, karena menganggapnya “tidak jujur” karena tidak mengungkapkan pendapatannya dari perusahaan milik putranya. Sharif, yang berselisih dengan militer yang kuat karena perbedaan politik, termasuk hubungan dengan India, mengundurkan diri dari jabatannya pada hari yang sama, dan segera berangkat ke London untuk merawat istrinya, yang menerima perawatan medis di sana.

April 2018: Mengapa Sharif tidak mencalonkan diri dalam pemilu saat itu?

Dengan latar belakang banyaknya kasus korupsi yang diajukan terhadapnya, Mahkamah Agung menjatuhkan “larangan seumur hidup” kepada Sharif untuk berpartisipasi dalam kehidupan politik atau memegang jabatan publik dalam sebuah keputusan yang merupakan keputusan pertama yang sejenis. Hal ini memaksanya untuk mundur dari pemilu yang diadakan setelah itu, dan partainya dikalahkan di tingkat nasional dan di semua gubernuran.

5 Juli 2018: Bagaimana Sharif bisa dipenjara selama 10 tahun?

Pengadilan Tipikor menjatuhkan hukuman 10 tahun penjara kepada Sharif secara in-abstia. Dia dan putrinya Maryam Nawaz, yang dianggap oleh para pendukungnya sebagai pewaris politiknya, dihukum setelah gagal membuktikan sumber pendapatan yang digunakan untuk membeli properti di London pada tahun 1990an.

12 Juli 2018: Tanggal penangkapan Sharif

Hanya beberapa hari sebelum pemilu, Sharif dan Maryam kembali ke Pakistan, tiba di markas mereka di Lahore. Mereka ditangkap di bandara dan dikirim ke penjara.

25 Juli 2018: Sharif menghadapi lebih banyak masalah saat saingannya Khan memenangkan pemilu

Imran Khan, yang dipandang sebagai saingan berat Sharif, memenangkan pemilihan umum dan menjadi perdana menteri negara itu untuk pertama kalinya. Analis politik mengatakan bahwa Khan yang konservatif disukai oleh tentara untuk memimpin pemerintahan sipil. Khan dan tentara membantah tuduhan tersebut.

READ  Amerika Serikat ingin mengajukan proyek pertamanya pada bulan Januari untuk menghadapi Sabuk dan Jalan China

Desember 2018: Mengapa Sharif kembali divonis bersalah?

Sharif dinyatakan bersalah dalam kasus korupsi lainnya dan dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara dan denda $25 juta. Ia mengatakan tudingan terkait kepemilikan pabrik baja di Arab Saudi bermotif politik.

November 2019: Bagaimana Sharif bisa meninggalkan Pakistan?

Sharif melakukan perjalanan ke London setelah pengadilan mengizinkannya pergi untuk menerima perawatan dengan syarat dia kembali ketika dia sehat. Kecuali dia tidak kembali.

April 2022: Bagaimana saudara laki-laki Sharif membalikkan keadaan terhadap Khan?

Khan digulingkan sebagai perdana menteri melalui mosi tidak percaya di parlemen. Namun para analis menghubungkan pemecatannya dengan meningkatnya perselisihan dengan tentara mengenai penunjukan keamanan. Adik laki-laki Sharif, Shehbaz Sharif, menjadi perdana menteri.

Mei 2023: Imran Khan ditangkap

Badan antikorupsi Pakistan menangkap Khan, yang memicu protes keras dari para pendukungnya dan ketegangan selama berbulan-bulan antara dia dan tentara. Penangkapan tersebut, yang terjadi pada saat negara sedang mengalami rekor inflasi, menyebabkan meningkatnya ketegangan politik.

September 2023: Persiapan pemilu berikutnya

Komisi Pemilihan Umum mengumumkan bahwa mereka siap menyelenggarakan pemilihan umum pada akhir Januari 2024. Hal ini terjadi sebulan setelah Shehbaz Sharif menyerahkan kendali kepada pemerintahan sementara, dengan berakhirnya masa jabatan lima tahun Majelis Nasional. .

Oktober 2023: Bagaimana Sharif dilindungi dari penangkapan saat kedatangannya?

Meskipun Sharif divonis bersalah dalam dua kasus dan harus menjalani hukuman total 17 tahun penjara, pengadilan mencegah pihak berwenang untuk menangkapnya saat dia tiba. Menyusul dikeluarkannya kekebalan hukum, Liga Muslim Pakistan (N) mengumumkan bahwa Sharif akan kembali pada 21 Oktober.

Akankah Sharif bersaing dalam pemilu mendatang?

Berdasarkan perintah Mahkamah Agung tahun 2018, Sharif dilarang memegang jabatan politik apa pun. Namun, PML(N) berharap mendapatkan revisi perintah dari pengadilan sebelum pemilu, yang dapat memfasilitasi kembalinya mereka ke politik elektoral dalam tiga bulan ke depan.

READ  ''Tidak ada bukti adanya agregasi''

“Berita menggembirakan! Mint sekarang ada di saluran WhatsApp 🚀 Berlanggananlah hari ini dengan mengeklik tautannya dan ikuti terus ide-ide keuangan terkini!” klik disini!