Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pengguna kursi roda di China menghindari lalu lintas off-road untuk mengenal mereka lebih dekat

Informasi tentang jumlah pengguna kursi roda di antara 1,4 miliar penduduk China sulit dipahami.

Shanghai:

Mobil, skuter, dan sepeda menunggu dengan tidak sabar di lampu lalu lintas yang siap meluncur melintasi salah satu jalan utama Shanghai. Jauh di dalam mereka duduk seorang lelaki tua di kursi roda listrik.

Di dekatnya, pengguna kursi roda lainnya didorong ke jalan saat lalu lintas lewat hanya beberapa inci.

Trotoar yang sibuk, sempit, atau tersumbat – deretan sepeda sewaan secara acak adalah penyebab utamanya – terkadang memaksa orang yang berkursi roda untuk menghadapi jalan-jalan pusat kota yang sibuk di kota terbesar di China.

Dan jalan layang yang tampaknya dibangun dengan sedikit perhatian bagi penyandang disabilitas, trotoar yang tidak rata, lereng yang dibuat dengan buruk, dan akses yang tidak teratur ke transportasi umum dapat mempersulit “komuter”.

Mereka mengatakan situasinya lebih buruk di luar kota-kota tingkat pertama China, tetapi umumnya membaik dibandingkan beberapa tahun yang lalu.

Zhao Hongcheng adalah blog video yang menyoroti tantangan yang dia hadapi di Shanghai dan kota-kota lain.

Sekarang berusia 31 tahun, dia mengidap polio sejak kecil dan telah menggunakan kursi roda sejak dia berusia 11 tahun.

Pengguna kursi roda di jalan atau jalur sepeda merupakan pemandangan yang tidak nyaman, tetapi juga terlihat bahwa hanya ada sedikit penyandang disabilitas di ruang publik.

Kata Zhao, yang videonya bisa menarik hampir 500.000 penayangan.

“Kedua, pengguna kursi roda terus menghadapi kesulitan dalam mendapatkan pendidikan dan pekerjaan,” tambah Zhao, yang baru-baru ini berhenti dari pekerjaannya untuk bekerja di sebuah platform pengiriman makanan karena alasan yang tidak terkait dengan kondisinya.

READ  Australia ke China setelah membatalkan kesepakatan Belt and Road

Tragedi tempat parkir

Informasi tentang jumlah pengguna kursi roda di antara 1,4 miliar penduduk China sulit dipahami.

Tetapi media yang dikelola pemerintah mengatakan ada 85 juta orang penyandang disabilitas, dan Presiden Xi Jinping menggambarkan mereka sebagai “kelompok dengan kesulitan khusus yang membutuhkan perhatian dan perhatian ekstra.”

Pada 2019, Xi berkata, “Tidak ada orang cacat yang harus ditinggalkan.”

Terlepas dari pesatnya dan modernisasi di Tiongkok, sikap terhadap penyandang disabilitas dan fasilitas mereka telah tertunda.

Huang Yan, yang juga menggunakan kursi roda, mengatakan banyak hal berubah secara bertahap.

“Sepuluh tahun lalu, banyak orang memandang orang dengan kursi roda sebagai hal yang aneh,” ujar pria 39 tahun yang bekerja di bisnis e-commerce ini.

Setelah menghabiskan satu hari di luar bersama pengguna kursi roda lainnya di taman Shanghai tempat bunga sakura bermekaran, dia menceritakan kisah tragis temannya Wen Jun.

Dia menjadi berita utama pada tahun 2019 ketika dia jatuh hingga meninggal dunia di tempat parkir bawah tanah saat mengevaluasi penggunaan kursi roda di kota barat daya Dali.

Dengan tanjakan kursi roda yang ditutup kendaraan, Wen berbelok dan tidak bisa melihat turunan besar-besaran.

“Dia menganjurkan perjalanan tanpa hambatan, dan dia mungkin penyandang disabilitas pertama yang mendorong kami keluar rumah dan masuk ke masyarakat,” kata Huang.

“Dia tidak ingin kita tidak terlihat lagi.”

Strana

Vlogger Huang dan Zhao tidak takut memberi tahu pihak berwenang saat mereka mendapat masalah.

Terkadang, masalah seperti pintu keluar kursi roda yang tersumbat atau toilet umum yang tidak dapat diakses diperbaiki. Terkadang tidak. Seringkali mereka mengatasi rintangan dengan tekad mereka sendiri.

Mereka mengatakan bahwa sementara beberapa orang lanjut usia sering pergi ke jalan-jalan Shanghai yang padat dengan kursi roda, hal itu umumnya tidak perlu dan sudah pasti tidak aman.

READ  Apa yang dikatakan jam tangan Kim Jong Un senilai $12.000 tentang penurunan berat badannya?

Zhao tahu secara langsung: sebuah mobil menabraknya dari belakang saat dia berada di kursi roda di jalan dekat Hangzhou. Syukurlah dia tidak terluka parah.

Terkadang sikap lama terbukti sulit diubah.

Zhao menerima pesan online dari sesama pengguna kursi roda yang memberi tahu dia tentang masalah mereka, termasuk universitas yang membatalkan penerimaan setelah menyadari bahwa mereka dinonaktifkan.

“Saya pikir itu benar-benar memilukan,” katanya.

Chow, yang telah melawan tren dengan gelar master, mengatakan dia sering menghadapi penghinaan dengan bertanya kepada orang asing mengapa dia berada di kursi roda.

“Banyak orang mengira penyandang disabilitas tinggal di sebuah pulau dan benar-benar terpisah dari massa,” katanya.

“Faktanya, kami terintegrasi ke dalam masyarakat dan sangat mungkin Anda akan melihat kami.

“Jika kami benar-benar mengenal satu sama lain, Anda akan menemukan bahwa kami memiliki banyak kesamaan.”

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari umpan bersama.)