Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penggunaan ganja yang sering dapat menyebabkan serangan jantung pada orang dewasa muda: studi baru

Penggunaan ganja secara teratur tampaknya secara signifikan meningkatkan risiko serangan jantung pada orang dewasa muda, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Canadian Medical Association Journal.

NS Studi tinjauan sejawat Ini menggunakan data survei tentang risiko kesehatan dan kondisi kesehatan kronis dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, dengan fokus pada penggunaan ganja pada orang berusia 18 hingga 44 tahun.

Infark miokard, atau serangan jantung, adalah “lebih umum di antara pengguna ganja baru-baru ini daripada di antara non-pengguna,” pencarian ditemukan, yang mengarah pada kesimpulan bahwa menggunakan ganja lebih dari empat kali sebulan meningkatkan risiko serangan jantung pada orang muda.

Studi tersebut menambahkan: “Besarnya hubungan ini meningkat di antara pengguna ganja yang sering.”

Bagian dari peningkatan risiko ini dapat dikaitkan dengan fakta bahwa produk rami telah menjadi lebih kuat dalam beberapa tahun terakhir, CNN menunjukkan Dalam laporan baru-baru ini, dengan produksi galur ganja baru “peningkatan dramatis dalam THC.” [tetrahydrocannabinol] Isi.”

Penelitian untuk studi Canadian Medical Association Journal menggunakan data dari lebih dari 33.000 orang, 4.610 di antaranya melaporkan penggunaan ganja baru-baru ini. Orang dewasa muda yang menggunakan ganja secara teratur memiliki dua kali jumlah serangan jantung dibandingkan orang-orang dalam kelompok yang sama yang tidak.

Penulis utama studi tersebut, Dr. Karim Lada dari Rumah Sakit St Michael di Toronto, mengatakan kepada CNN bahwa ganja meningkatkan kebutuhan jantung akan oksigen sementara pada saat yang sama membatasi jumlah yang diterimanya.

“Apa yang Anda dapatkan pada akhirnya adalah ketidaksesuaian pasokan dan permintaan oksigen yang pada dasarnya mengarah pada serangan jantung,” katanya.

Studi tersebut menunjukkan bahwa dampak ganja pada kesehatan manusia tetap “dipahami” dan menyerukan penelitian lebih lanjut.

READ  Covid-19 kini telah membunuh orang Amerika sebanyak pandemi influenza 1918-19 | Virus corona

– Douglas Perry

[email protected]

penyematan tweet