Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

pengiriman jet tempur F4.1 standar Rafale pertama ke Angkatan Udara Prancis; Itu dapat berintegrasi dengan pesawat generasi kelima FCAS

Produsen pesawat Prancis Dassault Aviation telah mencapai tonggak baru dengan mengirimkan jet tempur Rafale pertama yang ditingkatkan ke standar F4.1 ke Angkatan Udara Prancis.

Kementerian Angkatan Bersenjata Prancis membuat pengumuman pada 3 Maret. Kementerian itu mengatakan Rafale F4 pertama dikirim ke French Air Warfare Center (CEAM) di pangkalan udara Mont-de-Marsan dekat Bordeaux pada 2 Maret 2023.

di dalam penyataanLetnan Kolonel Guillaume, orang kedua dari Skuadron Tempur dan Eksperimental (ECE), menyatakan, “Pesawat pertama yang kami terima hari ini adalah salah satu F3R yang telah kami kirim ke Pusat Tes Penerbangan Direktorat Jenderal Persenjataan, di Istres. , untuk mengonversi program mereka.”

Pembaruan “F4” terbaru dari Rafale, yang direncanakan akan dioperasikan sepenuhnya oleh badan pengadaan militer Prancis Direction Générale de l’Armement (DGA) pada tahun 2025, memulai uji terbang pada April 2021.

Entri operasional standar F3R ditandatangani pada Maret 2021 oleh Tentara Penerbangan dan Antariksa Prancis dan Angkatan Laut Prancis.

Rafale F4 dibaptis oleh Petugas Pemadam Kebakaran Udara Pangkalan Angkatan Udara ke-118 di Mont-de-Marsan
Rafale F4 diluncurkan oleh petugas pemadam kebakaran udara di Pangkalan Angkatan Udara Mont-de-Marsan ke-118.

Guillaume lebih lanjut menggarisbawahi bahwa semua pesawat baru akan dikirim langsung dari fasilitas manufaktur Dassault dan akan melengkapi armada tempur yang secara bertahap ditransfer ke Istres untuk peningkatan dari F3R ke standar F4.1.

Pada 14 Januari 2019, Florence Parly, Menteri Angkatan Bersenjata saat itu, menunjuk Dassault Aviation untuk mengembangkan standar F4 baru untuk pesawat Rafale. Nilai kontrak ditetapkan sebesar 2 miliar euro.

Standar F4 diharapkan dapat menghubungkan pesawat Rafale dengan pesawat tempur Prancis generasi berikutnya, yang sedang dikembangkan sebagai bagian dari program Triple Future Combat Air System (FCAS).

Di bawah program ini, Prancis, Jerman, dan Spanyol berkolaborasi untuk mengembangkan pesawat tempur baru yang akan beroperasi pada tahun 2040, bersama dengan berbagai kemampuan canggih.

READ  Tentara Afghanistan melarikan diri dari serangan lintas perbatasan: Tentara Pakistan | Berita konflik

Armada Rafale dan Eurofighter Typhoon negara mitra akan digantikan oleh pesawat tempur generasi berikutnya.

Pada Desember 2022, mitra industri Dassault, Airbus Defence and Space, dan Indra Systems pemasang iklan Mereka telah sepakat untuk pindah ke tahap selanjutnya dalam penelitian dan pengembangan FCAS.

Rafale F4
Rafale F4

Rafale ‘F4’ yang ditingkatkan

Fase pertama akan dimulai dengan pengiriman pesawat Rafale F4.1 pertama, yang akan melihat ‘induksi’ pesawat tersebut. Tujuannya agar pesawat bisa masuk sehingga 30 penerbang sayap tempur bisa menggunakan pesawat itu secepatnya.

Tahap ini sangat penting untuk memungkinkan Angkatan Darat menggunakan Rafale F4.1 untuk misi pelatihan awal. Langkah selanjutnya adalah persetujuan Kemampuan Operasional Pertama (PCO) Rafale F4; Kemudian, komisioning operasional penuh akan menyusul.

standar F4 Tujuan Untuk meningkatkan komunikasi Rafale dengan sistem lain dengan memperkenalkan tautan baru dalam patroli, satelit, server komunikasi, dan program radio. Selain itu, pesawat tempur dapat berintegrasi dengan Future Combat Air System.

Penglihatan yang dipasang di helm dengan augmented reality dan pod TALIOS (Targeting Long Range Identification Optical System), keduanya dibuat oleh perusahaan Prancis Thales, terintegrasi untuk meningkatkan kemampuan tempur.

Selain itu, Rafale F4 dapat menjatuhkan satu ton bom berpemandu presisi AASM 1000 “Hammer”. Peningkatan besar-besaran kemampuan intinya ini merupakan salah satu perkembangan yang diperlukan untuk meningkatkan masa operasional Angkatan Udara Prancis dan mempersiapkannya untuk beroperasi bersama FCAS.

Kru mengawal pesawat Rafale F4 pertama
Para kru yang menemani Rafale F4 pertama

Sementara itu, itu tersebut Prancis akan membeli 42 jet tempur Dassault Rafale pada 2023 untuk mengisi kekurangan kapasitas akibat penjualan 24 pesawat bekas ke Yunani dan Kroasia. Pada tahun 2020, menurut target yang ditetapkan oleh Menteri Pertahanan Florence Parly saat itu, pesawat tempur Rafale akan meningkat dari 102 menjadi 129 pada tahun 2025.

READ  Presiden Ukraina Zelensky mendesak KTT NATO untuk mengirimkan "sinyal yang jelas" tentang keanggotaan

Keberhasilan komersial jet tempur baru-baru ini menggagalkan rencana itu. Menanggapi meningkatnya kekhawatiran teritorial dengan Turki, Yunani telah memesan 18 pesawat tempur Rafale F3R untuk Angkatan Udara Hellenic pada Januari 2021.

12 pesawat diambil dari inventaris Angkatan Udara Prancis untuk mempercepat pengiriman. Satu bulan kemudian, dua belas Rafale diperintahkan untuk mengganti yang bekas.

Pada Mei 2021, Kroasia mengumumkan pembelian 12 jet tempur F3R Rafale bekas Prancis untuk memodernisasi angkatan udara negara tersebut. Namun, kemungkinan besar 42 pesawat baru ini akan disuplai dalam standar F4.