Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penguasa Dubai, Mohammed bin Rashid Al Maktoum, memerintahkan penyusupan Putri Haya binti Al Hussein dengan Pegasus

Putri Haya Bint Al Hussein dipantau menggunakan teknologi NSO Group Ltd.

Penguasa Dubai Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum telah memerintahkan ponsel istrinya yang terasing untuk diretas menggunakan spyware Pegasus yang kontroversial, sebuah pengadilan London telah memutuskan.

NS jam tangan putri Hakim Andrew MacFarlane mengatakan dalam putusan yang dikeluarkan pada hari Rabu bahwa Haya Bint Al Hussein menggunakan teknologi NSO Group Ltd. Itu dilakukan dengan “otoritas eksplisit atau implisit” dari Syekh Muhammad. Pasangan itu bertengkar tentang kesejahteraan anak-anak mereka setelah sang putri bepergian bersama mereka ke Inggris pada 2019.

Dalam putusannya hari Rabu, MacFarlane menulis bahwa Sheikh Mohammed “siap menggunakan kekuatan negara untuk mencapai apa yang dia anggap benar.” “Dia melecehkan dan mengintimidasi sang ibu sebelum dia pergi ke Inggris dan sejak itu,” kata hakim, “dan bersedia mendukung mereka yang bertindak atas namanya secara ilegal di Inggris”.

Sheikh Mohammed membantah tuduhan itu dalam sebuah pernyataan kepada Bloomberg. Dia mengatakan kasus itu menyangkut “operasi keamanan negara yang diduga” dan “tidak pantas bagi saya” untuk memberikan bukti tentang hal-hal sensitif semacam itu.

“Hasilnya pasti didasarkan pada gambaran yang tidak lengkap,” kata syekh, dan mereka juga didasarkan pada bukti “yang tidak diberikan kepada saya atau teman saya.” “Jadi saya bersikeras mereka dibuat tidak adil.”

Pengacara Putri Haya menolak berkomentar.

Putusan oleh salah satu hakim tinggi Inggris menambah rasa malu yang dihadapi keluarga kerajaan Dubai. MacFarlane telah memutuskan awal tahun lalu bahwa Sheikh Mohammed meluncurkan kampanye yang bertujuan untuk “mengintimidasi dan mengintimidasi” istrinya yang terasing.

Perangkat lunak NSO ditemukan di telepon wartawan dan aktivis dengan kelompok hak asasi yang menuduh perusahaan Israel menggunakan teknologi untuk menguping percakapan dan melacak pesan. Perusahaan mengatakan produknya hanya dijual ke badan penegak hukum dan intelijen pemerintah yang telah diperiksa.

READ  Seorang jenderal senior AS memperkirakan bahwa Afghanistan kemungkinan akan menyaksikan perang saudara. Jelaskan mengapa | berita Dunia

Sebuah dokumen NSO yang sebelumnya diterbitkan oleh peneliti keamanan menggambarkan Pegasus sebagai alat yang dapat “mengekstrak intelijen berharga dari jarak jauh dari hampir semua perangkat seluler”.

Itu dapat diinstal di telepon dengan menipu orang yang dituju agar mengklik tautan, menurut dokumen, atau dengan memaksa telepon mengunduh alat mata-mata tanpa interaksi pengguna, biasanya dengan mengeksploitasi kerentanan pada perangkat.

Sheikh Mohammed mengatakan sulit untuk melihat bagaimana tuduhan peretasan membuat “perbedaan materi” dalam hal kontaknya dengan anak-anaknya, menurut MacFarlane.

Dalam putusan hari Rabu, hakim mengatakan dia menganggap masalah itu “sangat berbahaya,” dengan mengatakan itu bisa berdampak besar pada kemampuannya untuk mempercayai syekh dengan apa pun kecuali “pengaturan minimal dan aman” untuk menghubungi anak-anaknya. .

Dalam putusan terpisah, hakim juga mengatakan bahwa agen atas nama syekh telah berusaha untuk membeli properti senilai 30 juta pound ($ 40,7 juta) di sebelah properti pribadi Putri di London barat. Hakim mengatakan sang putri benar takut bahwa syekh akan menggunakan perkebunan dalam upaya untuk menculik anak-anak dengan menawarkan pusat transportasi helikopter.

Dia mengatakan polisi memperoleh salinan perintah pengadilan untuk mencegah penculikan.