Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pengujian “selusin misinformasi” Facebook, dan kemampuan Twitter untuk mengekang penipuan vaksin: NPR

Mayoritas klaim anti-vaksin di media sosial disebabkan oleh sejumlah kecil influencer, menurut para peneliti.

Chandan Khanna / AFP melalui Getty Images


Sembunyikan judulnya

Peralihan teks

Chandan Khanna / AFP melalui Getty Images

Mayoritas klaim anti-vaksin di media sosial disebabkan oleh sejumlah kecil influencer, menurut para peneliti.

Chandan Khanna / AFP melalui Getty Images

Para peneliti telah menemukan bahwa hanya 12 orang yang bertanggung jawab atas sebagian besar klaim yang menyesatkan dan kebohongan tentang vaksin COVID-19 yang menyebar di Facebook, Instagram dan Twitter.

“Selusin disinformasi menghasilkan 65% bagian disinformasi vaksin terhadap vaksin di platform media sosial,” kata Imran Ahmed, kepala eksekutif Digital Hate Center, yang mengidentifikasi akun tersebut.

Sekarang setelah pelepasan vaksin telah mencapai tahap kritis, bahwa kebanyakan orang dewasa yang menginginkan vaksin memilikinya tetapi banyak yang lain bertahan, 12 pengguna media sosial yang berpengaruh kemungkinan besar memiliki dampak besar pada hasil.

Angka-angka ini diketahui oleh para peneliti dan jejaring sosial. Beberapa dari mereka mengelola banyak akun di berbagai platform. Mereka sering mempromosikan ‘kesehatan alami’. Bahkan beberapa Menjual suplemen dan buku.

Banyak pesan tentang meluasnya penyebaran vaksin Covid-19 secara online mencerminkan apa yang telah dikatakan di masa lalu tentang vaksin lain oleh pedagang kaki lima. Informasi kesehatan yang menyesatkan.

“Ini hampir seperti teori konspirasi seperti Mad Libs. Mereka telah memperkenalkan klaim baru,” kata John Gregory, wakil editor kesehatan di NewsGuard, yang mengukur kredibilitas situs berita dan telah melakukan pelacakan sendiri terhadap COVID dan kesalahan informasi vaksin. “Sangat tersebar luas.”

Lusinan tuduhan informasi yang salah berkisar dari “menyangkal keberadaan COVID, mengklaim bahwa perawatan palsu sebenarnya adalah cara untuk menyelesaikan COVID daripada vaksinasi, untuk mengecam vaksin hingga mengecam dokter bahwa mereka dalam beberapa cara korup atau didorong oleh faktor lain ketika mereka merekomendasikan vaksin, ”kata Ahmed.

Dia mengatakan bahwa banyak dari 12 orang telah menyebarkan tuduhan medis dan konspirasi yang terbukti secara ilmiah selama bertahun-tahun.

Yang menimbulkan pertanyaan: Mengapa platform media sosial baru-baru ini mulai menekan kebohongan mereka?

Baik anggota Kongres dan pengacara negara telah mendesak Facebook dan Twitter untuk melarang selusin disinformasi.

READ  Roket Vega kembali beroperasi setelah sukses meluncurkan enam satelit

“Memvaksinasi orang Amerika sangat penting untuk menghentikan epidemi ini. Menyebarkan informasi yang salah tentang vaksin secara online memiliki konsekuensi yang fatal, itulah sebabnya saya meminta platform media sosial untuk mengambil tindakan terhadap akun yang menyebarkan sebagian besar kebohongan ini,” Senator Amy Klobuchar, D -Minn. , Untuk NPR.

Jejaring sosial menindak klaim vaksin COVID

Perusahaan telah berhenti mengambil semua 12 nomor dari internet sama sekali, tetapi mereka telah melakukannya Mereka meningkatkan perjuangan mereka: Mereka telah memberi nama postingan yang menyesatkan. Mereka telah menghapus kebohongan. Dalam beberapa kasus, mereka bahkan melarang orang yang berbagi tuduhan yang sering dibantah.

Facebook mengatakan telah mengambil tindakan terhadap beberapa nomor yang telah diidentifikasi CCDH, banyak di antaranya mengelola banyak akun di aplikasinya. Ini termasuk menghapus 11 akun secara permanen dari Facebook atau Instagram dan menempatkan batasan pada 19 akun lainnya, seperti mencegah mereka direkomendasikan ke pengguna lain, mengurangi jangkauan posting mereka dan mencegah mereka mempromosikan diri melalui iklan berbayar.

Juru bicara dewan Kevin mengatakan: “Kami telah menanggapi pandemi COVID-19 lebih awal dan agresif dengan bekerja sama dengan pakar kesehatan untuk memperbarui kebijakan informasi yang salah untuk menargetkan klaim berbahaya tentang COVID-19 dan vaksin, termasuk mengambil tindakan terhadap beberapa akun yang ditampilkan di Laporan CCDH. ” McAllister dalam sebuah pernyataan. “Secara total, kami telah menghapus lebih dari 16 juta konten yang melanggar kebijakan kami dan kami terus bekerja sama dengan pakar kesehatan untuk memperbarui kebijakan ini secara rutin seiring munculnya fakta dan tren baru.”

Namun, Facebook juga menentang metodologi laporan CCDH, dengan mengatakan tidak jelas kriteria apa yang digunakan grup tersebut untuk memilih kumpulan postingan media sosial yang dilihatnya.

Twitter mengatakan telah secara permanen menangguhkan dua akun Disinformation Dozen karena berulang kali melanggar peraturannya, dan telah meminta akun lain untuk menghapus beberapa tweet, dan telah menerapkan label yang terkait dengan informasi yang dapat dipercaya tentang vaksin dan tidak mengizinkan tweet untuk dibagikan atau balas ke. Secara keseluruhan, lebih dari 22.400 Tweet telah dihapus karena melanggar kebijakan COVID.

Namun, juru bicara perusahaan Elizabeth Busby mengatakan bahwa Twitter membedakan antara “informasi yang salah tentang vaksin berbahaya yang bertentangan dengan informasi kesehatan masyarakat yang dapat dipercaya, yang dilarang oleh kebijakan kami, dan perasaan negatif terkait vaksin, yang merupakan masalah opini.”

READ  Multnomah County sekarang mencoba untuk mempercepat pembukaan kembali setelah penundaan seminggu

Jadi, masih mudah untuk menemukan belasan disinformasi di media sosial.

Taktik ‘teruji dan benar’

Terkadang mereka menghindari aturan platform dengan menggunakan kode.

“Daripada mengatakan” vaksin “, mereka mungkin, dalam klip video, menaikkan tanda V dengan jari mereka dan berkata,” Jika Anda berada di dekat seseorang yang – angkat tanda V – Anda tahu, itu mungkin terjadi pada kamu X, “kata Ahmed.

Atau mereka mengambil sesuatu yang nyata dan Distorsi ituSeperti hubungan palsu antara kematian orang terkenal dan fakta bahwa dia menerima vaksin beberapa hari atau minggu yang lalu.

Gregory dari NewsGuard mengatakan “taktik penentang vaksin” yang “teruji dan benar” secara terang-terangan memutarbalikkan semacam penelitian, semacam data untuk mempromosikan narasi apa pun yang mereka pilih. “

Facebook mengatakan sekarang membatasi akses ke posting yang dapat mencegah orang mendapatkan vaksinasi, bahkan jika pesan tersebut tidak secara eksplisit melanggar aturannya.

Tapi permainan kucing dan tikus terus berlanjut.

Aktivis anti-vaksin menyerukan penyensoran

Ketika jejaring sosial menekan media sosial, beberapa penerbit misinformasi vaksin yang sebelumnya produktif telah mengurangi posting mereka dan memberi tahu pengikut mereka bahwa mereka sedang disensor.

Ambil contoh, aktivis anti-vaksin Robert F. Kennedy Jr., yang mempromosikan gagasan lama yang tidak dipercaya bahwa vaksin terkait dengan autisme. Selama pandemi, dia terlibat dalam menghubungkan teori konspirasi tak berdasar Jaringan seluler 5G Untuk Coronavirus, dan menyarankan, tanpa bukti, bahwa kematian pemain bisbol hebat Hank Aaron adalah “bagian dari gelombang kematian yang mencurigakan” yang terkait dengan vaksin.

Tidak ada satupun yang benar.

Itu adalah Kennedy Meluncurkan Instagram, Yang dimiliki Facebook, pada bulan Februari karena memposting tuduhan yang sering dibantah.

Namun, Facebook belum menghapusnya dari platformnya dengan nama yang sama. Dia mengatakan kepada NPR bahwa perusahaan telah menandai beberapa postingannya, namun dia menjadi lebih berhati-hati.

Dia berkata, “Saya harus memposting, seperti, gambar unicorn dan kucing kitty di luar sana.” “Saya tidak ingin memberi mereka alasan.”

Dia juga menggunakannya untuk mempromosikan situs web dan buletinnya, karena dia mengklaim tidak dapat melakukannya di jejaring sosial.

READ  Penjelajah Curiosity NASA dirancang untuk merobek rodanya sendiri

Kennedy mengatakan dia tidak pernah memposting disinformasi dan menuduh Facebook melakukan sensor. Dia mengatakan kampanye tersebut telah menghabiskan “ratusan ribu dolar” dalam bentuk sumbangan ke organisasinya.

Pertempuran untuk membujuk

Bahkan ketika perusahaan media sosial semakin ketat baru-baru ini tentang disinformasi, para peneliti khawatir bahwa berlanjutnya hoax vaksin akan menyebabkan erosi lebih lanjut kepercayaan di antara orang-orang yang enggan mendapatkan suntikan.

Ini menjadi perhatian khusus di mana vaksin sedang diluncurkan Anak-anak dari usia 12 tahun ke atas.

Dalam sebuah survei terhadap orang tua Amerika, sosiolog Universitas Indiana Jessica Calarco menemukan bahwa lebih dari seperempat dari mereka tidak berencana untuk memvaksinasi anak-anak mereka.

“Banyak dari ibu-ibu ini menggunakan Facebook, Twitter, platform media sosial lainnya,” katanya, untuk mendapatkan berita dan informasi. “Dan mereka berkata, setiap kali saya membuka ponsel, saya melihat sesuatu yang berbeda.”

Bahkan beberapa orang tua yang anaknya mendapat vaksinasi rutin pada masa kanak-kanak mengatakan kepada Kalarco bahwa mereka tidak yakin dengan vaksin COVID.

Facebook minggu ini Ekspor data survei Penerimaan vaksin di kalangan orang dewasa di Amerika Serikat telah terbukti meningkat 10 persen sejak Januari. Namun, survei tersebut juga menunjukkan bahwa alasan utama orang mengatakan mereka tidak ingin divaksinasi adalah kecemasan tentang efek samping dan kurangnya kepercayaan pada vaksin atau pemerintah – yang persis seperti kekhawatiran yang dipromosikan oleh akun kontrol vaksinasi.

Jejaring sosial mengatakan bahwa memperkuat informasi yang dapat diandalkan dari sumber tepercaya, seperti Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, sama pentingnya dengan membatasi penyebaran pos berbahaya. Facebook dan Twitter sama-sama menautkan ke informasi kesehatan masyarakat di aplikasi mereka dan di label yang mereka berikan pada postingan yang menyesatkan.

Tapi mereka sekarang menghadapi perjuangan berat untuk meyakinkan para skeptis.

Banyak orang tua yang dia ajak bicara menimbang posting yang mereka lihat di media sosial “sama dengan jenis rekomendasi medis profesional, informasi medis ahli yang berasal dari hal-hal seperti Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit,” kata Calarco.

Catatan Editor: Facebook adalah salah satu pendukung keuangan NPR.