Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penguncian selama 5 hari di ibu kota Korea Utara karena ‘penyakit pernapasan’: lapor

Korea Utara mengakui wabah pertama virus Covid tahun lalu, tetapi menyatakan kemenangan atas virus tersebut.

banjir:

Pihak berwenang di ibu kota Korea Utara, Pyongyang, telah memerintahkan penguncian lima hari karena meningkatnya kasus penyakit pernapasan yang tidak ditentukan, NK News yang berbasis di Seoul melaporkan Rabu, mengutip pemberitahuan pemerintah.

Pemberitahuan itu tidak menyebutkan COVID-19, tetapi mengatakan penduduk di kota itu diharuskan tinggal di rumah sampai akhir Minggu dan harus menjalani pemeriksaan suhu beberapa kali setiap hari, menurut NK News, yang memantau Korea Utara.

Pada hari Selasa, situs tersebut melaporkan bahwa penduduk Pyongyang tampaknya menimbun barang untuk mengantisipasi tindakan yang lebih keras. Tidak jelas apakah wilayah lain di negara itu telah memberlakukan penguncian baru.

Korea Utara mengakui wabah COVID-19 pertamanya tahun lalu, tetapi pada Agustus menyatakan kemenangan atas virus tersebut.

Negara rahasia itu tidak pernah mengonfirmasi berapa banyak orang yang tertular COVID, tampaknya karena kekurangan sarana untuk melakukan pengujian dalam skala besar.

Sebaliknya, itu melaporkan jumlah pasien demam setiap hari, jumlah yang meningkat menjadi sekitar 4,77 juta, dari populasi sekitar 25 juta. Tetapi belum melaporkan kasus seperti itu sejak 29 Juli.

Media pemerintah terus melaporkan tindakan anti-pandemi untuk memerangi penyakit pernapasan, termasuk influenza, tetapi belum melaporkan perintah lockdown.

Pada hari Selasa, kantor berita resmi KCNA mengatakan kota Kaesong, dekat perbatasan dengan Korea Selatan, telah meningkatkan kampanye komunikasi publik “sehingga semua pekerja secara sukarela mematuhi aturan anti-epidemi dalam pekerjaan dan kehidupan mereka.”

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)