Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pengusaha Cina Jack Ma ada di kota

Pengusaha Cina Jack Ma ada di kota

Jack Ma, pendiri grup teknologi Alibaba dan pengusaha terkaya China, tiba di Kathmandu pada Selasa sore.

Menurut Direktur Jenderal Departemen Imigrasi Jhalakram Adhikari, pengusaha tersebut mendarat di Bandara Internasional Tribhuvan di Kathmandu dengan penerbangan khusus pada pukul 14.30.

Pada Juni 2023, Ma adalah orang terkaya keempat di Tiongkok dengan kekayaan bersih $34,5 miliar dan orang terkaya ke-39 di dunia, menurut Bloomberg Billionaire Index. Alibaba milik Ma mengakuisisi Daraz, platform e-commerce populer di Asia Selatan dan Timur, sekitar lima tahun lalu.

Seorang pejabat senior pemerintah mengatakan bahwa sangat sedikit pejabat yang mengetahui kunjungannya. “Ketika orang kaya itu ingin mengunjungi Nepal, tidak ada alasan untuk tidak menyambutnya,” kata pejabat itu. Ma membutuhkan izin dari Otoritas Penerbangan Sipil untuk penerbangannya.

Petugas Informasi CAAN Gyanendra Paul mengatakan Ma ditemani oleh enam anggota awak dalam penerbangannya dari Bangladesh ke Nepal.

Sekretariat pribadi para pemimpin mengonfirmasi bahwa Ma telah mengirimkan permintaan terpisah untuk bertemu dengan Perdana Menteri Pushpa Kamal Dahal dan Menteri Keuangan Prakash Sharan Mahat.

Ma, yang kerajaan bisnisnya dikritik oleh pemerintah China, mengindikasikan dalam eksodus bahwa dia telah tiba dari China. Bahkan, dia berada di Jepang minggu lalu.

Beberapa media internasional melaporkan bahwa Ma menghilang dari pandangan antara Oktober 2020 dan Januari 2021 setelah mengkritik bank dan regulator di China. Dia kemudian melakukan tur ke berbagai negara sebelum menetap di Jepang.

Seorang anggota komunitas bisnis Nepal mengatakan kepada surat kabar itu bahwa kunjungan Jack ke Kathmandu digambarkan sebagai “perjalanan bisnis” tetapi tidak ada informasi lebih lanjut yang tersedia.

Selama pandemi Covid, Jack telah menyumbangkan perlengkapan darurat termasuk masker, alat tes, pakaian pelindung, ventilator, dan termometer ke beberapa negara Asia.

READ  Banjir besar setelah pemboman bendungan besar di Ukraina

“Pergi ke Asia!” Jack men-tweet sesudahnya. “Kami akan menyumbangkan pasokan darurat (1,8 juta masker, 210.000 alat uji, 36.000 pakaian pelindung, serta ventilator dan termometer ke Nepal, Afghanistan, Bangladesh, Kamboja, Laos, Maladewa, Mongolia, Myanmar, Pakistan, dan Sri Lanka. Pengiriman ekspres adalah tidak mudah, tapi kami akan menyelesaikannya!”

Seorang pejabat keamanan senior mengatakan sisa rencana perjalanannya di Nepal dirahasiakan. “Kami mendengar bahwa sebelum berangkat ke Pakistan pada hari Kamis, dia akan mengunjungi Chitwan,” tambah pejabat tersebut. “Tapi kami belum menerima konfirmasi dari timnya.”