Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pengusaha Polandia tidak suka bekerja dari jarak jauh. Sebanyak 88 persen dari mereka menginginkan karyawan kembali ke kantornya

Hampir setiap majikan keempat di Polandia khawatir bahwa melakukan tugas di luar kantor akan berdampak negatif pada kesejahteraan karyawan. Satu dari lima prihatin dengan kualitas kolaborasi pada tim jarak jauh. Perusahaan juga mengkhawatirkan penurunan produktivitas (18%), inovasi (2%), dan budaya organisasi (2%). Hanya satu dari lima (22%) pengusaha yang tidak melaporkan kekhawatiran terkait pekerjaan mereka di luar lingkungan perusahaan.

Ini adalah hasil penelitiannya kelompok tenaga kerja, salah satu agen perekrutan terbesar di Polandia. Talent Shortage Report adalah survei berkala yang mengkuantifikasi skala masalah yang dihadapi oleh pemberi kerja yang mencari karyawan untuk organisasi mereka. Sekitar 40.000 orang telah berpartisipasi dalam survei tahunan ManpowerGroup di seluruh dunia sejak 2006 (dan di Polandia sejak 2008). Dari lebih dari 40 negara (termasuk 750 dari Polandia). Pertanyaan dijawab oleh mereka yang bertanggung jawab atas kebijakan kepegawaian di perusahaan swasta kecil, menengah dan besar serta lembaga negara.

Epidemi mengubah pola kerja

Studi terakhir dilakukan selama pandemi virus coronaKetika sebagian besar penduduk bekerja dari rumah. Hasil survei menunjukkan bahwa model seperti itu sama sekali tidak cocok untuk kepala perusahaan Polandia. Sebanyak 88 persen dari mereka tidak berniat untuk melanjutkan bentuk pekerjaan ini dan menyatakan bahwa karyawan akan kembali menjalankan tugasnya di kantor pusat perusahaan. Di dunia, indikator ini jauh lebih rendah, mencapai 69%. Studi menunjukkan bahwa hanya 9 persen yang akan ditawari pekerjaan dalam model hibrida di Polandia. Karyawan (di dunia – 22 persen), dengan hanya 5 persen. Dari kelompok ini mereka akan dapat melakukan tugas di luar organisasi untuk bagian yang lebih baik dalam seminggu. Ini terutama karena kekhawatiran tentang kesejahteraan karyawan dan kualitas kolaborasi dalam tim jarak jauh.

READ  Federal Reserve AS memperkirakan suku bunga utama akan naik pada 2023

Masa pandemi telah memulai revolusi dalam pendekatan pengusaha terhadap pekerjaan jarak jauh dan telah memberlakukan fleksibilitas besar dalam hal ini – kata Katarzyna Beczkowska, manajer perekrutan permanen di Manpower. Banyak perusahaan telah memutuskan untuk menerapkan model jarak jauh untuk melakukan tugas di posisi yang memungkinkan. Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk memastikan keselamatan karyawan dan untuk memastikan kelangsungan usaha.

Pączkowska menambahkan bahwa semakin banyak organisasi sekarang kembali ke model tradisional dalam melakukan pekerjaan dari kantor pusat perusahaan. Motivasi bervariasi, dan sering dikaitkan dengan tantangan di bidang manajemen tim jarak jauh dan pemeliharaan jangka panjang dengan efisiensi tinggi. Mereka sering hasil dari kebutuhan untuk mengintegrasikan karyawan dengan perusahaan. Banyak pengusaha mencatat bahwa telecommuting yang berkepanjangan dan isolasi karyawan telah memperburuk kesejahteraan karyawan dan berdampak negatif pada kolaborasi dan produktivitas dalam tim – kata Pączkowska.

Apakah mereka akan menawarkan jam kerja yang fleksibel?

Pengusaha juga menunjukkan bahwa karena sifat tugas yang dilakukan, banyak pekerjaan tidak dapat dilakukan di luar tempat kerja. Hampir delapan dari sepuluh majikan di Polandia mengklaim bahwa kehadiran harian di perusahaan membutuhkan sebagian besar (76-100%) pekerjaan di organisasi mereka. 13 persen menyatakan perlu untuk lebih dari separuh pekerjaan (51-75%). Hanya 1 persen. Dinyatakan bahwa tidak ada pekerjaan dalam organisasi yang mewajibkan karyawan untuk datang ke kantor pusat perusahaan setiap hari.

Namun, majikan ingin membuat posisi lebih fleksibel yang mengharuskan Anda muncul di tempat kerja setiap hari. Bagaimana mereka ingin mencapai tujuan ini?

39% Pengusaha berencana untuk menawarkan waktu mulai dan selesai yang fleksibel di masa depan. link Kerja jarak jauh Setiap presiden ketiga (33 persen) ingin melakukan tugas di kantor pusat perusahaan. Ide lain termasuk memilih tempat kerja (12%) dan berbagi pekerjaan di antara banyak orang (5%). Sebanyak 42 persen. Dia tidak melihat kemungkinan membuat peran ini lebih fleksibel sama sekali.

READ  Pensiun Dini Petani - Peraturan dan Ketentuan

Kandidat meminta untuk bekerja dari jarak jauh

Karyawan mengharapkan fleksibilitas yang besar dari pemberi kerja dalam hal pilihan model, lokasi, atau jam operasi. Mereka sangat peduli dengan stabilitas kerja, sambil menjaga keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi. Karyawan tidak ingin kehilangan fleksibilitas yang diperoleh selama pandemi – catat Katarzyna Buchkowska. Memperkenalkan atau mempertahankan model bisnis campuran pada skala yang lebih besar tampaknya merupakan kompromi. Hal ini juga diperlukan untuk memeriksa secara menyeluruh dan menanggapi harapan dan kebutuhan karyawan, misalnya. Dengan menawarkan solusi yang fleksibel, serta menjaga keselamatan kesehatan dan kesejahteraan mental karyawan. Elemen penting lainnya adalah pengembangan karyawan yang berkelanjutan di bidang soft dan hard skill, sehingga mereka dapat memenuhi kebutuhan pasar tenaga kerja yang berubah secara dinamis.

Pakar menambahkan bahwa ketika ditanya tentang harapan pengusaha selama proses rekrutmen, kandidat menekankan perlunya pekerjaan jarak jauh atau campuran, terutama dalam hal pekerjaan di bidang ketenagakerjaan. Dia. DiaAtau layanan pelanggan atau penjualan dan pemasaran. – Seringkali, dengan tidak adanya kemungkinan seperti itu, kandidat tidak memutuskan untuk menerima tawaran pekerjaan. Fleksibilitas pemberi kerja telah menjadi keunggulan kompetitif yang penting di pasar saat ini dan dapat memberikan akses yang lebih luas ke bakat yang diinginkan – rangkum Katarzyna Pączkowska.