Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Peninjau independen menganggap rencana NASA untuk mengembalikan sampel Mars memiliki kelemahan serius – Ars Technica

Peninjau independen menganggap rencana NASA untuk mengembalikan sampel Mars memiliki kelemahan serius – Ars Technica

Perbesar / Nasib misi pengembalian sampel dari Mars dipertaruhkan.

Tinjauan independen terhadap misi ambisius NASA untuk mengembalikan sekitar setengah kilogram batuan dan tanah dari permukaan Mars menemukan bahwa program tersebut tidak praktis jika diterapkan saat ini.

NASA telah merencanakan untuk meluncurkan elemen penting dari misi Mars Sample Return, atau MSR, pada tahun 2028, dengan total anggaran program sebesar $4,4 miliar. Laporan dewan peninjau independen Yang dipublikasikan pada hari Kamismenyimpulkan bahwa jadwal dan anggaran ini sebagian besar tidak realistis.

Tanggal paling awal untuk meluncurkan misi dari Bumi adalah tahun 2030, dan peluang ini hanya akan mungkin terjadi dengan total anggaran antara $8 miliar dan $11 miliar.

“MSR mewakili prioritas eksplorasi luar angkasa bagi NASA,” kata laporan itu. “Namun, MSR dibuat dengan ekspektasi anggaran dan jadwal yang tidak realistis sejak awal. MSR juga diselenggarakan di bawah struktur yang tidak bisa dijalankan. Akibatnya, saat ini tidak ada jadwal, biaya, dan dasar teknis yang dapat diandalkan, konsisten, dan memiliki margin yang tepat untuk dapat dicapai.” Dengan potensi pendanaan yang tersedia.”

Temuan tinjauan independen, yang dipimpin oleh Orlando Figueroa, pensiunan wakil direktur Pusat Sains dan Teknologi di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA, menggemakan laporan yang diterbitkan oleh Ars Technica sekitar tiga bulan lalu yang menimbulkan pertanyaan serius mengenai biaya dan jangka waktu. Kekhawatiran yang diungkapkan oleh beberapa ilmuwan, termasuk mantan kepala sains NASA Thomas Zurbuchen, adalah bahwa biaya pengembalian sampel Mars yang meningkat akan mengikis pendanaan dari misi sains lainnya.

Menyusul laporan Ars Technica, beberapa pengambil kebijakan di Senat AS juga menyatakan keprihatinan serius mengenai arah program pengembalian sampel.

READ  Otak pelatuk mendapat pukulan besar dengan setiap klik: Belajar: NPR

misi

Berdasarkan rencana NASA saat ini, badan antariksa tersebut akan mengembangkan Sample Retriever Lander yang berukuran besar. Setelah mendarat di Mars, penjelajah Perseverance – yang telah mengumpulkan dan menyimpan sampel debu Mars dalam 38 tabung titanium, masing-masing seukuran hot dog besar – akan membawa sampelnya ke pendarat.

Setelah dikirim ke pendarat, tabung sampel ini akan ditempatkan di atas roket yang disebut Mars Ascent Vehicle. Roket ini sedang dikembangkan oleh Lockheed Martin dan akan disimpan di dalam pendarat. Setelah diluncurkan dari Mars, roket ini akan meluncurkan “wadah sampel orbital” ke orbit Mars, di mana ia akan diambil oleh “Kendaraan Kembali ke Bumi” yang dibangun oleh Badan Antariksa Eropa. Kendaraan ini akan membawa sampel ke orbit Bumi, di mana sampel tersebut akan diluncurkan dengan pesawat ruang angkasa kecil untuk mendarat di planet ini sekitar lima tahun setelah dimulainya misi.

Sebagai rencana cadangan, jika Perseverance tidak dapat mengirimkan sampel ke pendarat, NASA mengusulkan untuk menyertakan dua pesawat kecil mirip helikopter. kepandaian Kendaraan untuk mengumpulkan sampel. Pengulas independen mengatakan satu helikopter mungkin bisa diterima.

Mengapa penting untuk mengembalikan sampel dari Mars?

Laporan tersebut menegaskan kembali pentingnya ilmiah untuk mengembalikan sampel dari Mars, baik untuk tujuan geologis atau untuk menilai apakah ada kehidupan di Planet Merah, yang di masa lalu agak mirip dengan Bumi, dengan atmosfer yang tebal, serta sungai dan danau. .

“MSR mewakili langkah penting berikutnya dalam program eksplorasi Mars strategis selama empat dekade terakhir,” kata laporan tersebut. “Pesawat luar angkasa Amerika dan Eropa serta penjelajah Amerika telah menemukan lokasi yang menjanjikan di mana kehidupan mungkin pernah ada.”

READ  Bisakah Bumi berhenti berputar, dan apa yang akan terjadi jika itu terjadi?

Misi pengembalian sampel telah menjadi prioritas utama komunitas ilmiah selama beberapa dekade, termasuk menjadi misi yang paling banyak diminta dalam dua survei terakhir dari laporan Survei Dekadal Sains Planet Akademi Nasional yang menginformasikan keputusan kebijakan luar angkasa oleh Kongres dan presiden.

Para pengulas juga menekankan pentingnya NASA dan Badan Antariksa Eropa dalam memimpin dunia dalam eksplorasi ruang angkasa sebagai ciri soft power. Tiongkok sebelumnya mengumumkan rencana untuk meluncurkan misi pengembalian sampel “Tianwen-3” ke Mars pada awal tahun 2028 atau 2030, yang merupakan tantangan nyata bagi kepemimpinan ilmiah Amerika dalam eksplorasi Mars.

Banyak masalah yang harus diperbaiki

Laporan tersebut mengatakan NASA harus melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam melibatkan komunitas ilmu pengetahuan planet untuk menjelaskan prioritas misinya dan memposisikannya sebagai puncak dari strategi eksplorasi Mars yang telah berlangsung selama puluhan tahun. Lebih lanjut, para pengulas mengatakan membatalkan pengembalian sampel Mars akan mencapai tujuan tersebut TIDAK Membebaskan miliaran dolar untuk misi sains planet lainnya.

“Salah satu kekhawatiran khusus dan dapat dimengerti dari masyarakat adalah dampak MSR terhadap Divisi Ilmu Planet lainnya,” kata laporan tersebut. “NASA harus mengatasi kekhawatiran ini sembari mengklarifikasi dan menghilangkan anggapan bahwa pembatalan MSR akan berarti anggaran yang lebih besar untuk semua orang di Divisi Sains Planet atau bahkan Program Eksplorasi Mars. Pembatalan juga dapat mempertanyakan kelangsungan upaya pengembalian sampel ambisius lainnya. dibayangkan oleh penjelajah.” Komunitas Ilmu Planet.”

Karena ini mungkin satu-satunya kesempatan jangka pendek bagi komunitas ilmiah untuk mempelajari sampel dari Mars, laporan tersebut juga mengatakan bahwa badan tersebut harus mengarahkan penjelajah Perseverance untuk melakukan perjalanan melampaui Kawah Jezero “sesegera mungkin”. Tujuan dari manuver ini adalah untuk mendapatkan “sampel bernilai lebih tinggi di dekat tepi kawah dan sekitarnya,” guna memaksimalkan peluang menemukan sampel yang mungkin mengandung bukti kehidupan.

READ  Kesehatan Masyarakat Kabupaten Los Angeles memperingatkan agar wisatawan yang terinfeksi campak tidak mengunjungi tempat-tempat wisata lokal, termasuk Universal Studios dan Dermaga Santa Monica

Secara keseluruhan, laporan tersebut menyajikan lebih dari 20 temuan dan rekomendasi yang secara jelas menunjukkan kepada NASA dan pusat lapangan utama misi tersebut, JPL, bahwa rencana mereka saat ini untuk misi pengembalian sampel Mars telah terganggu. Akibatnya, badan tersebut harus secara signifikan mengubah rencananya untuk mengurangi biaya, menetapkan jangka waktu yang masuk akal, dan memaksimalkan potensi ilmiah.

NASA telah merespons hingga peluncuran laporan tersebut dengan mengumumkan tinjauannya sendiri atas tinjauan tersebut, dengan mengatakan bahwa tim ini akan membuat rekomendasi pada bulan Maret 2024 mengenai jalur ke depan untuk pengembalian sampel Mars dalam program sains yang komprehensif dan seimbang.