Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penjelajah bulan Rusia telah mulai memproses data pertama

Penjelajah bulan Rusia telah mulai memproses data pertama

Oleh Jay Faulconbridge

MOSKOW (Reuters) – Rusia pada hari Minggu menyalakan instrumen ilmiah di atas pendarat bulan dan para ilmuwan mulai memproses data pertamanya saat pesawat ruang angkasa meluncur ke bulan dalam upaya untuk menjadi yang pertama menemukan es di satu-satunya satelit alami Bumi.

Misi Luna-25 Rusia, yang pertama sejak 1976, berlomba melawan India, yang meluncurkan pendarat bulan Chandrayaan-3 bulan lalu, untuk menyelesaikan pendaratan lunak di kutub selatan bulan di mana para ilmuwan percaya ada kantong air es.

Roket Soyuz 2.1 yang membawa pesawat ruang angkasa Luna-25 lepas landas dari kosmodrom Vostochny di timur jauh Rusia pada pukul 02:11 Jumat waktu Moskow dan diluncurkan dari orbit Bumi satu jam kemudian.

Badan antariksa Rusia mengatakan bahwa saat meluncur menuju bulan, yang berjarak 384.400 kilometer (238.855 mil) dari planet kita, instrumen ilmiah dihidupkan dengan data pertama yang diukur untuk perjalanan tersebut.

“Data pengukuran pertama untuk penerbangan ke bulan diperoleh, dan tim ilmiah proyek mulai memprosesnya,” kata Roscosmos.

“Luna-25 melanjutkan perjalanannya ke satelit alami Bumi – semua sistem stasiun otomatis berfungsi dengan baik, komunikasi dengannya stabil, dan keseimbangan energinya positif,” katanya.

Luna-25, seukuran mobil kecil, dimaksudkan untuk pekerjaan selama setahun di kutub selatan bulan, di mana dalam beberapa tahun terakhir para ilmuwan di NASA dan badan antariksa lainnya telah menemukan jejak air es di kawah gelap di daerah tersebut.

Ada banyak hal yang ditunggangi misi Luna-25 Rusia: Jika berhasil, Rusia kemungkinan akan mengatakan itu menunjukkan sanksi Barat atas perang Ukraina tidak dapat menghentikan Rusia untuk mundur.

Tetapi kegagalan sekali lagi akan menimbulkan pertanyaan tentang ambisi ruang angkasa Rusia setelah puluhan tahun persaingan antariksa kekuatan besar dengan Amerika Serikat selama Perang Dingin.

READ  Lawan tarik-menarik, suka tolak-menolak? Para ilmuwan menjungkirbalikkan prinsip dasar fisika

Astronot Amerika Neil Armstrong memperoleh ketenaran pada tahun 1969 karena menjadi orang pertama yang berjalan di bulan, tetapi misi Luna-2 Uni Soviet adalah pesawat ruang angkasa pertama yang mencapai permukaan bulan pada tahun 1959, dan misi Luna-9 pada tahun 1966 adalah yang pertama. . untuk melakukan pendaratan lunak di sana.

Setelah Amerika Serikat memenangkan pertempuran untuk menempatkan manusia di bulan, Moskow kemudian fokus menjelajahi Mars, dan sejak jatuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, Rusia belum mengirimkan penyelidikan ilmiah ke luar orbit Bumi.

Rusia mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka akan meluncurkan lebih banyak misi bulan dan kemudian mengeksplorasi kemungkinan misi gabungan Rusia-Cina berawak dan bahkan pangkalan bulan.

(Laporan oleh Reuters; Diedit oleh Jay Faulconbridge dan Russell)