Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penjelasan: Apa itu wisata serbuk sari? Bisakah Orang India Bepergian ke Luar Negeri untuk Mendapatkan Foto Covid-19?

ditulis oleh Divya A.
Diedit oleh Kantor Penjelasan | New Delhi |

Diperbarui: 27 Mei 2021 11:06:45 AM

Dua hari lalu, muncul laporan tentang perusahaan tur yang berbasis di Dubai yang menawarkan tur komprehensif 24 hari dari Delhi ke Moskow, termasuk dua suntikan vaksin Sputnik-V Rusia.

Paket tur Rs 1,3 lakh menjanjikan 20 hari jalan-jalan di seluruh Rusia. Namun, segera setelah itu, paket tersebut menghilang dari Arabian Nights Tours.

berita | Klik untuk anotasi terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Meskipun banyak pembatasan perlu diberlakukan terlebih dahulu – termasuk visa dan penerbangan dari India ke Rusia – sebuah agen perjalanan yang berbasis di Delhi juga ikut campur, mengatakan sedang mempertimbangkan paket tur vaksinasi ke Rusia. Subhash Goyal yang berbasis di Delhi, anggota senior dari Asosiasi Operator Tur India (IATO), mengatakan, “Saat ini, hal ini tidak mungkin karena sebagian besar negara telah melarang pelancong dari India setelah Covid-19 Gelombang kedua. ”Namun, dia menambahkan bahwa semakin mudah pembatasan perjalanan, operator tur tentu dapat mempertimbangkan hal ini di antara penawaran perjalanan lainnya.

Apa itu wisata vaksin?

Minggu lalu, junior center Republik Eropa San Marino menerima turis vaksin pertamanya – Sekelompok empat orang dari Latvia berkendara 26 jam dengan van untuk mencapai San Marino, di mana mereka menjadi pengunjung pertama yang mendapat manfaat dari paket vaksin Sputnik V Covid-19 di negara kecil itu. Rusia dan Maladewa sedang mengerjakan program untuk memberikan kesempatan kepada orang-orang di luar negeri untuk mendapatkan vaksinasi selama kunjungan; Penawaran serupa juga umum di Amerika Serikat.

Di India, istilah “pariwisata vaksin” menjadi populer akhir tahun lalu ketika muncul laporan tentang beberapa operator tur yang menawarkan paket ke Amerika Serikat dengan manfaat tambahan dari suntikan vaksin. Sementara itu, orang Afrika Selatan dikatakan melakukan perjalanan ke Zimbabwe, orang Kanada dan Amerika Selatan melakukan perjalanan ke AS untuk mendapatkan pukulan, sementara operator tur di Eropa menawarkan perjalanan ke Rusia untuk pengambilan gambar Sputnik V.

READ  Pandemi COVID-19 masih 'jauh dari akhir', kata kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Bisakah Orang India Pergi ke Luar Negeri untuk Mendapatkan Vaksin untuk Covid-19?

Kata Menteri Pariwisata Federal Prahlad Patil Indian Express, “Mungkin tidak ada orang dari India yang bepergian ke luar negeri untuk mendapatkan vaksinasi karena semua orang India yang memenuhi syarat akan divaksinasi di negara itu pada akhir tahun ini – dan itu juga, dengan harga yang paling terjangkau.”

Namun, gagasan wisata vaksin mendapatkan momentum di India. Banyak orang India, yang melarikan diri ke Dubai sebelum larangan penerbangan internasional diberlakukan bulan lalu, dikatakan memanfaatkan vaksin China Sinopharm di Uni Emirat Arab.

Faktanya, wisata vaksin merupakan tren yang muncul di negara-negara di mana terdapat kekurangan vaksin, atau di mana kelompok tertentu masih dibatasi dari vaksinasi. Namun, hanya ada sedikit negara di dunia (bagian dari Amerika Serikat, Rusia, Slovakia, Zimbabwe, dll.) Yang tidak membatasi kebijakan vaksinasi mereka pada populasi lokal.

Saat ini, bepergian ke luar negeri untuk mendapatkan vaksinasi tidak ilegal jika perjalanan udara diizinkan. Pada bulan Januari, Florida mengamanatkan mereka yang mencari vaksin untuk menunjukkan bukti domisili lokal. Di sisi lain, Kota New York baru-baru ini mengumumkan rencana untuk menggunakan “wisata vaksin” untuk meningkatkan lalu lintas pejalan kaki di kota, menawarkan satu serangan stroke kepada semua orang asing di AS.

Gabung Sekarang 📣: Penjelasan saluran Telegram Ekspres

Paspor vaksin

Wisata vaksin kadang-kadang disalahartikan dengan paspor vaksin, praktik yang lebih diatur yang mendapatkan uang di seluruh dunia. Baru-baru ini, Seychelles mengumumkan bahwa hanya pengunjung yang divaksinasi dari India, Pakistan, dan Bangladesh yang menyelesaikan dua minggu setelah dosis kedua yang diizinkan melakukan perjalanan ke dan memasuki negara pulau itu, dengan bukti vaksinasi terhadap COVID-19.

READ  Ayah miliarder Sanjeev Gupta meninggalkan Inggris dalam pertempuran kelompok untuk bertahan hidup

Seychelles telah membuka perbatasannya untuk turis di seluruh dunia pada 25 Maret 2021, sehubungan dengan kampanye vaksinasi agresif negara yang diluncurkan awal tahun ini. Perekonomian negara pulau kecil di lepas pantai timur Afrika sangat bergantung pada pariwisata. Namun awal pekan ini, beberapa pembatasan diberlakukan kembali setelah peningkatan tajam dalam jumlah kasus.

Uni Eropa yang beranggotakan 27 orang juga telah memutuskan untuk mengizinkan masuknya pelancong yang divaksinasi penuh dari negara-negara dengan tingkat infeksi yang rendah. Uni Eropa hanya mengizinkan perjalanan tidak penting dari tujuh negara – Australia, Selandia Baru, Korea Selatan, Thailand, Israel, Rwanda, dan Cina. Sebelumnya, sebuah negara harus melaporkan kurang dari 25 infeksi per 100.000 orang selama periode dua minggu untuk dimasukkan dalam daftar hijau, dan batas tersebut sekarang telah ditingkatkan menjadi 75 infeksi per 100.000 orang.