Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penjelasan: Apa yang berubah bagi wisatawan saat Inggris memindahkan India dari daftar “merah” ke daftar “kuning”?

Inggris Raya pada hari Rabu India pindah dari daftar ‘merah’ ke daftar ‘kuning’, klasifikasi yang dibuat untuk perjalanan internasional di tengah COVID-19 pandemi. Klasifikasi tersebut memudahkan orang yang bepergian ke Inggris dari negara lain untuk memahami aturan yang harus mereka ikuti untuk memasuki negara tersebut.

Sistem lampu lalu lintas Inggris, demikian sebutannya, mencantumkan negara dalam tiga kategori – merah, kuning, dan hijau. Pemisahan dibuat atas dasar ‘risiko yang ditimbulkan oleh masing-masing negara dan wilayah’. Inggris mengatakan setiap negara “di bawah pengawasan konstan”, dan daftar tersebut ditinjau setiap tiga minggu. Namun, Inggris menyatakan, “Jika ada perubahan keadaan yang tiba-tiba, suatu negara atau wilayah dapat dipindahkan di antara daftar tanpa pemberitahuan.”

Perubahan terbaru diumumkan pada hari Rabu, dan mulai berlaku mulai pukul 04.00 waktu setempat (8.30 WIB) pada hari Minggu (8 Agustus).

Pertama, apa itu sistem lampu lalu lintas Inggris?

Masuknya Anda ke Inggris dari luar negeri tergantung di mana Anda berada dalam 10 hari sebelum kedatangan Anda. Sistem lampu lalu lintas terdiri dari tiga kategori, masing-masing dengan pedoman yang berbeda untuk pengujian dan isolasi.

Daftar merah: Inggris telah menyarankan warganya untuk tidak bepergian ke negara-negara dalam daftar merah. Dan hanya warga negara Inggris dan Irlandia, atau mereka yang memiliki hak tinggal di Inggris, yang dapat memasuki negara tersebut dari tempat-tempat yang tercantum dalam Daftar Merah.

Setibanya di Inggris, pelancong diwajibkan untuk dikarantina di hotel selama 10 hari dan mengikuti tiga tes untuk Covid-19, termasuk satu sebelum berangkat dari negara asalnya.

Daftar Kuning: Memasuki Inggris Raya dari tempat-tempat yang tercantum dalam amber memerlukan tiga tes untuk Covid-19 – yang pertama, setidaknya tiga hari sebelum keberangkatan; yang kedua, pada hari kedatangan atau sebelum hari kedua; Dan yang ketiga, pada atau setelah hari kedelapan. Karantina rumah 10 hari juga wajib.

READ  "Tidak Ada Laporan RT-PCR: 4 pilot SpiceJet menghabiskan hampir satu hari di dalam pesawat di Kroasia sebelum kembali ke Delhi"

Untuk warga negara Inggris yang telah divaksinasi penuh, karantina atau pengujian hari kedelapan tidak diperlukan.

Orang yang telah divaksinasi lengkap di Amerika Serikat atau banyak negara Eropa tidak perlu dikarantina pada saat kedatangan Inggris Atau ikuti tes hari kedelapan.

Daftar Hijau: Sebelum memasuki Inggris, tes Covid-19 harus dilakukan. Setelah tiba, tes kedua harus dilakukan pada atau sebelum hari kedua. Karantina hanya diperlukan jika hasil tes positif.

Ada juga “daftar pantauan hijau” negara-negara yang berisiko berubah dari hijau menjadi kuning.

Jadi, apa aturan baru bagi orang India yang bepergian ke Inggris?

India dipindahkan dari Daftar Merah Inggris ke Daftar Kuning. Artinya, wisatawan yang sudah divaksinasi lengkap tidak lagi diharuskan menjalani karantina hotel selama 10 hari, dan dapat tetap diisolasi di rumah. Ketiga tes Covid-19 harus dilakukan, seperti dijelaskan di atas.

India sebelumnya berada dalam daftar merah karena gelombang kedua Covid-19 di negara itu, sebagian besar didukung oleh variabel delta. Ini berarti bahwa orang India dilarang bepergian ke Inggris, kecuali jika mereka adalah warga negara atau penduduk Inggris.

Tetapi apakah Inggris akan menerima vaksin Koveshield dan Covaxin?

Inggris hanya mengakui vaksin yang ditawarkan di negaranya sendiri – Moderna, Oxford/AstraZeneca dan Pfizer/BioN Tech – atau di bawah program vaksin luar negerinya. Daftar tersebut tidak termasuk tiga vaksin yang diberikan di India – Kovishield (Institute of Serum of India), kovaksin (Bumbu Biotek) atau Sputnik Rusia.

READ  Amerika Serikat, Rusia, dan China mendorong satu sama lain ke dalam Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa

Menurut kantor berita PTINamun, Covishield, yang merupakan versi India dari Oxford-Astrazeneca, kemungkinan besar akan disetujui.

Seorang juru bicara Departemen Kesehatan dan Perawatan Sosial Inggris seperti dikutip Penjaga“Kami menyadari bahwa ada berbagai macam vaksin Covid-19 yang diberikan di seluruh dunia dan pekerjaan sedang berlangsung untuk mengidentifikasi vaksin dan solusi sertifikasi non-Inggris mana yang harus diakui.”

Di mana posisi negara lain dalam sistem lampu lalu lintas?

Amerika Serikat termasuk dalam daftar kuning, bersama dengan Kanada, Cina, Prancis, Iran, Italia, Jepang, Meksiko, Korea Utara, Qatar, Rusia, Arab Saudi, Korea Selatan, Swedia, Swiss, Thailand, Uni Emirat Arab dan Vietnam. .

Daftar hijau mencakup sekitar 35 negara, termasuk Australia, Jerman, Hong Kong, Selandia Baru, dan Singapura.

Karen Tyler berlari untuk memeluk putranya Jonathan, yang belum pernah dilihatnya selama lebih dari satu setengah tahun ketika dia tiba dengan penerbangan dari Houston, Texas, di AS, di Terminal 5 di Bandara Heathrow di London, Senin, 2 Agustus , 2021 (AP Photo/Matt Dunham) )

Bagaimana dengan tetangga India?

Semua tetangga India saat ini masuk dalam daftar merah, kecuali Bhutan. Lihatlah:

* Pakistan – Daftar Merah
* Nepal – Daftar Merah
* Bangladesh – Daftar Merah
* Myanmar – Daftar Merah
* Sri Lanka – Daftar Merah
* Maladewa – daftar merah
* Bhutan – Daftar Kuning

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Bagaimana situasi Covid-19 di Inggris?

Inggris sejauh ini telah mendeteksi lebih dari 59 kasus Covid-19. Hampir 30.000 kasus baru dilaporkan pada hari Rabu. Negara ini telah melaporkan 130.000 kematian.

berdasarkan BBCJumlah rata-rata kasus harian meningkat tajam pada bulan Juni dan awal Juli, tetapi sekarang tampaknya menurun. Peningkatan kasus ini sebagian besar disebabkan oleh varian delta, yang pertama kali muncul di India.

READ  Seorang hakim asal India menjadi orang kulit berwarna pertama yang dinominasikan ke Mahkamah Agung Kanada

NS BBC Laporan menunjukkan bahwa 47 juta, atau hampir 90 persen dari semua orang dewasa di Inggris, telah menerima dosis pertama vaksin mereka. Hampir 39 juta, atau 73 persen, diberi dosis kedua. Saat ini, Inggris mengizinkan semua orang yang berusia di atas 18 tahun untuk mendapatkan vaksinasi. Pakar vaksin baru-baru ini merekomendasikan perluasan program vaksinasi untuk mereka yang berusia 16 tahun ke atas.

Perdana Menteri Boris Johnson telah mencabut sebagian besar pembatasan di negara itu, tetapi memperingatkan warganya bahwa pandemi belum berakhir.

Bagaimana status perjalanan ke destinasi internasional lainnya?

Keputusan Inggris datang dengan latar belakang beberapa negara lain, termasuk Spanyol, Prancis, Jerman dan Uni Emirat Arab Aturan perjalanan yang nyaman Untuk beberapa penumpang India. Sementara penerbangan internasional reguler telah dilarang oleh pemerintah India, penerbangan tersebut beroperasi di bawah pengaturan gelembung udara dengan sejumlah negara.

– dengan masukan dari Pranav Mukul