Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penjelasan: Apa yang mendorong “konsolidasi utang” pemerintah China?

Pada konferensi nasional urusan agama dari 3-4 Desember, Presiden China Xi Jinping menekankan Chinaisasi agama di China, dan menyatakan keinginannya untuk sepenuhnya menerapkan teori CPC tentang urusan agama.

Xi menekankan pentingnya “mematuhi prinsip pengembangan agama dalam konteks China, dan memberikan pedoman yang efektif untuk mengadaptasi agama ke masyarakat sosialis,” kata sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh pemerintah China.

Apa saja yang termasuk dalam Musyawarah Nasional Urusan Agama?

Konferensi Nasional Urusan Agama dihadiri oleh para pemimpin tinggi Tiongkok termasuk Li Zhanshu, Wang Huning, Zhao Lijie dan Han Zheng, bersama dengan Xi Jinping.

Xi berbicara tentang penerapan penuh kebijakan pemerintah China tentang urusan agama dan kebebasan berkeyakinan.

Dia mengatakan kelompok-kelompok agama harus memperkuat manajemen diri mereka dan berbicara tentang perlunya bekerja dan memperbaiki undang-undang yang mengatur urusan agama.

Sebagian besar pidato Xi termasuk mendesak warga dari semua agama untuk berusaha beradaptasi dengan masyarakat sosialis.

“Diperlukan upaya untuk memobilisasi dan membimbing umat beragama dengan lebih baik untuk bekerja dengan masyarakat umum untuk mengembangkan Tiongkok menjadi negara sosialis modern yang serba bisa dan mewujudkan impian Tiongkok tentang pembaruan nasional,” katanya.

Berbicara tentang agama-agama di China, Xi mengatakan mereka sebagian besar berorientasi China dan bahwa kelompok-kelompok agama telah mempromosikan pengakuan “tanah air, bangsa China, budaya China, Partai Komunis China, dan sosialisme dengan karakteristik China.”

Mendesak agama untuk beradaptasi dengan masyarakat sosialis, Xi juga menekankan Chinaisasi agama di China. Lebih lanjut dia mengatakan bahwa legalisasi akan memperkuat administrasi diri dalam dunia keagamaan, meningkatkan legalisasi urusan agama, dan mengatur dan mengarahkan pemeluk agama untuk bekerja dengan warga negara dan berusaha untuk membangun masyarakat sosialis yang kuat.

READ  Saham Asia-Pasifik, indeks harga konsumen AS, inflasi

Menurut pernyataan itu, Xi mengatakan ada kebutuhan untuk “membangun kepemimpinan yang kuat, mendukung dan mengembangkan teori agama sosialisme dengan karakteristik Tiongkok, bekerja sejalan dengan kebijakan inti Partai tentang urusan agama, dan mematuhi prinsip bahwa agama-agama di Tiongkok harus berorientasi Cina.”

Xi secara konsisten mendesak kelompok agama untuk menjalankan bisnis keagamaan dan bertindak sesuai dengan hukum negara.

Ia mengatakan, “Kegiatan keagamaan harus berlangsung dalam ruang lingkup yang ditetapkan oleh peraturan perundang-undangan, dan tidak membahayakan kesehatan warga negara, mengganggu ketertiban umum dan kesusilaan, serta mencampuri urusan pendidikan, peradilan dan administrasi serta kehidupan sosial.”

Apa yang dimaksud dengan Cina?

Pengukuhan berarti menyelaraskan keyakinan agama dan keyakinan agama apapun dengan budaya Tionghoa, ideologi agama dan politik dan norma-norma agama.

Kristenisasi berarti mengubah keyakinan, kepercayaan, praktik, dan ritual keagamaan menurut budaya dan masyarakat Tionghoa.

Ini bukan pertama kalinya Xi menyerukan Chinaisasi agama. Dia sering mendesak warga untuk mengikuti agama sesuai dengan aturan negara dan untuk mempromosikan sosialisme.

Kristenisasi adalah politik dan agama. Xi tidak hanya mengharapkan warga dari semua agama untuk beradaptasi dengan koreksi, tetapi juga ingin para pemimpin negara itu untuk mengadopsi sosialisme dan mematuhi pendirian agama negara itu.

Menurut South China Morning Post, sebuah organisasi media yang berbasis di Hong Kong, urusan agama di China telah berada di bawah pengawasan ketat sejak 2015, ketika koreksi diperkenalkan. Selama bertahun-tahun, ini membawa keyakinan agama di bawah kendali partai dan menuntut agama menyesuaikan diri dengan budaya Cina dan menolak pengaruh asing.

Demografi agama di Tiongkok

Menurut buku putih yang dirilis pada tahun 2018 oleh pemerintah Tiongkok, agama utama yang dipraktikkan di Tiongkok adalah Buddha, Taoisme, Islam, Katolik, dan Protestan, dan ada hampir 200 juta pemeluk agama di negara tersebut.

READ  Pesawat tempur F-35 membuat 'penyok besar' dalam perang Ukraina tanpa menembakkan rudal; Menarik pelajaran penting untuk pertempuran di masa depan

Di antara penganut agama ini, mayoritas beragama Buddha di Tibet. Yang lainnya termasuk 20 juta Muslim, 38 juta Kristen Protestan, dan 6 juta Kristen Katolik.

Ada sekitar 144.000 tempat ibadah dan 5.500 kelompok agama di China termasuk “tujuh organisasi nasional yaitu Asosiasi Buddhis China, Asosiasi Tao China, Asosiasi Islam China, Asosiasi Katolik Nasional China, Konferensi Episkopal Gereja Katolik di China. , Komite Nasional Tiga Gerakan Nasional Gereja-Gereja Protestan di Tiongkok, dan Dewan Kristen Tiongkok”.

Bagaimana China menekan kegiatan keagamaan?

Konferensi Urusan Agama Nasional diadakan di belakang tuduhan kontrol represif terhadap Muslim dan Kristen yang tinggal di China dan kontrol ketat atas agama, menurut South China Morning Post.

Bulan lalu, Amerika Serikat menunjuk China di antara negara-negara lain sebagai negara dengan perhatian khusus atas pelanggaran kebebasan beragama.

Komisi Kebebasan Beragama Internasional Amerika Serikat menyatakan bahwa “kondisi kebebasan beragama di Tiongkok terus memburuk. Pemerintah Komunis Tiongkok telah membentuk negara pengawasan berteknologi tinggi, menggunakan pengenalan wajah dan kecerdasan buatan untuk memantau dan melecehkan orang Kristen, Buddha Tibet, Falun Gong, dan agama lain. Para ahli independen memperkirakan bahwa antara 900.000 dan 1,8 juta orang Uyghur, Kazakh, Kirgistan, dan Muslim lainnya telah ditahan di lebih dari 1.300 kamp konsentrasi di Xinjiang.”

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Beberapa bulan lalu, China dituduh menghapus kubah dan menara masjid di seluruh negeri dengan dalih pengaruh agama asing.

China telah lama dituduh menganiaya Muslim Uighur, yang merupakan kurang dari setengah populasi Xinjiang, dan menahan mereka di kamp-kamp untuk mendidik, mendidik kembali, dan melatih mereka.

READ  Amerika Serikat ingin mengajukan proyek pertamanya pada bulan Januari untuk menghadapi Sabuk dan Jalan China

China juga dituduh menahan orang Kristen untuk perubahan dan pelatihan.