Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penjelasan: Bagaimana Kuba mengembangkan lima vaksin asli untuk Covid-19

Meski parah kekurangan makanan dan obat di tengah melemahkan Virus corona pandemiNegara pulau yang dikelola oleh Komunis di Kuba berencana untuk mengembangkan dan mengekspor negaranya Covid-19 Vaksin akhir tahun. Sejauh ini, negara telah mengumumkan lima kandidat vaksin untuk virus Corona, dua di antaranya dalam uji coba fase ketiga terakhir.

Dengan sejarahnya dalam pengembangan vaksin dan sektor bioteknologi yang sangat mengesankan, impian Kuba untuk memerangi epidemi dengan vaksin lokal mungkin tidak terlalu mengada-ada. Bulan lalu, para peneliti di Finlay Institute di Havana mengumumkan bahwa vaksin Soberana 2 tampaknya sangat efektif dan sedang memasuki tahap akhir uji klinis. Jika uji coba berhasil, Kuba akan menjadi satu-satunya negara di Amerika Latin yang mengembangkan vaksin virus korona sendiri.

berita | Klik untuk anotasi terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Selain melindungi populasinya dari penyakit mematikan, vaksin Covid yang efektif juga akan membantu Kuba menghidupkan kembali ekonominya, yang telah dilumpuhkan oleh pandemi virus corona dan penurunan tajam pariwisata internasional selama setahun terakhir.

Program Vaksin Covid-19 di Kuba

Saat ini, Kuba memiliki total lima kandidat vaksin, dengan nama yang memuat beberapa pesan politik di dalamnya. Dua vaksin disebut “superana” – kata Spanyol untuk kedaulatan. Yang lainnya disebut “Abdullah”, diambil dari sebuah puisi yang ditulis oleh pahlawan Revolusi Kuba, Jose Marti. Vaksin kelima, “Mambisa”, mengacu pada pejuang Kuba yang berjuang untuk kebebasan melawan Spanyol, dan diberikan sebagai obat semprot hidung. Dua di antaranya – Soberana 2 dan Abdala – berada di tahap akhir dari tiga uji coba.

Fase terakhir uji klinis Soberana 2 dimulai bulan lalu. Lebih dari 44.000 orang mengambil bagian dalam pengujian terakhir vaksin, setelah itu akan dikirim ke badan pengatur negara, Pusat Kontrol Negara untuk Obat, Peralatan dan Alat Kesehatan (CECMED) untuk persetujuan.

READ  Pak Perdana Menteri Imran Khan menyampaikan solidaritas dengan India atas krisis COVID-19

“Ini adalah vaksin Kuba dan Amerika Latin pertama yang memasuki uji coba fase III,” kata Dagmar Garcia Rivera, direktur penelitian di Institut Finlay, pada konferensi pers bulan lalu. Otoritas Kuba mengatakan mereka yakin bahwa negara tersebut akan memiliki dosis vaksin Soberana 2 yang cukup untuk memvaksinasi seluruh negara pada akhir musim panas.

Uji coba vaksin juga sedang dilakukan di negara-negara sekutu, termasuk Iran dan Venezuela. Menariknya, Kuba adalah salah satu dari sedikit negara yang belum mulai memvaksinasi penduduknya untuk melawan epidemi saat ini.

Bagaimana cara kerja vaksin Soberana 2 dan Abdala?

Vaksin Soberana 2 dan Abdala adalah vaksin konjugasi konvensional, yang berarti bahwa bagian dari protein virus korona yang ditinggikan bergabung dengan molekul pembawa untuk meningkatkan kemanjuran dan stabilitas.

Peneliti Kuba masih memastikan apakah dua dosis, diambil dengan selang waktu dua minggu tanpa persyaratan pendinginan khusus, akan cukup untuk mengimunisasi individu secara efektif. Mereka hanya akan dapat menentukan apakah dua atau tiga dosis vaksin diperlukan setelah mereka menyelesaikan uji coba fase tiga.

Menurut pejabat Kuba, vaksin itu murah dan mudah disimpan. Ini akan bertahan pada suhu kamar selama beberapa minggu dan dapat disimpan untuk waktu yang lama dalam suhu hingga 46,4 derajat, menjadikannya pilihan yang layak bagi negara-negara berkembang yang berjuang untuk membeli vaksin dari perusahaan farmasi multinasional di Barat.

Ribuan orang telah menerima vaksin, yang menunjukkan “tanggapan kekebalan yang kuat” tanpa efek samping yang besar, kata Edwaro Martinez, presiden BioCubaFarma, kelompok obat pemerintah yang bertanggung jawab untuk mengembangkan vaksin.
Hasil uji klinis Soberana-2 diharapkan keluar pada Mei. Sedangkan vaksin Abdullah sudah diberikan kepada 1.24.000 petugas kesehatan di Tanah Air.

READ  Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus: Epidemi Covid-19 belum berakhir

Apakah negara lain telah menyatakan minatnya pada vaksin Kuba?

Ya, pejabat Kuba mengklaim bahwa beberapa negara telah menghubungi pemerintah untuk membeli lebih dari 100 juta dosis tahunan beberapa vaksin. Banyak negara miskin, yang tidak mampu membeli vaksin yang diproduksi di Amerika Serikat dan negara Barat lainnya, beralih ke Kuba untuk mendapatkan vaksin dengan harga terjangkau.

Meksiko dan Argentina telah menyatakan minatnya pada vaksin Kuba. Sementara itu, Venezuela akan memproduksi vaksin Abdullah, pemerintahnya mengumumkan awal bulan ini.

Bagi Kuba, mengembangkan dan mengekspor vaksin bukan hanya tentang kesehatan masyarakat. Ini juga merupakan cara untuk menunjukkan kekuatannya di sektor bioteknologi, meskipun merupakan negara komunis kecil yang telah lama menghadapi sanksi dari Amerika Serikat. Ini mungkin alasan mengapa Kuba memilih untuk tidak membeli vaksin Covid dari perusahaan farmasi multinasional atau berpartisipasi dalam inisiatif kemitraan vaksin COVAX global WHO.

Daftar Vaksin Kuba

Mantan pemimpin Kuba Fidel Castro, yang terisolasi dari sebagian besar dunia, telah berjanji untuk membangun sektor kesehatan yang kuat di negara tersebut sehingga dapat menghasilkan sebagian besar vaksin dan obat-obatannya. Dia telah banyak berinvestasi di bidang bioteknologi dan imunologi. Saat ini, Kuba adalah salah satu dari sedikit negara berkembang yang memiliki kapasitas untuk memproduksi dan mengekspor vaksinnya sendiri.

Terlepas dari sistem dan administrasi satu partai yang otoriter yang dikenal karena penindasannya, investasi awal dalam perawatan kesehatan membantu membangun sektor bioteknologi yang anehnya canggih dan canggih di negara berkembang yang kecil.

Gabung Sekarang 📣: Penjelasan saluran Telegram Ekspres

Kuba dikenal dengan sejumlah terobosan medis – termasuk vaksin pertama untuk meningitis B dan satu-satunya pengobatan yang efektif untuk tukak diabetes yang serius. Juga selama pandemi, Kuba mulai beraksi, memproduksi sebanyak 13 obat berbeda untuk mengobati gejala Covid. Kuba juga terkenal mengekspor vaksin demam berdarah ke lebih dari 30 negara berbeda.

READ  Dokter Siberia yang merawat kritikus Kremlin Alexei Navalny hilang: polisi

Bagaimana situasi Covid di Kuba?

Pada tahun 2020, ketika pandemi virus corona mulai memperketat cengkeramannya di negara-negara di seluruh dunia, Kuba berhasil menekan angka Covid-nya sangat rendah dengan memberlakukan serangkaian penguncian dan pembatasan lainnya. Namun, tahun ini negara kepulauan itu mengalami peningkatan jumlah kasus yang signifikan. Sejak akhir Maret, Kuba telah mencatat sekitar 1.000 kasus per hari.

Sementara itu, epidemi telah menghancurkan perekonomian negara dan membuat orang mengantri untuk mendapatkan kebutuhan dasar, termasuk makanan, obat-obatan, dan persediaan penting lainnya. Ekonominya berkontraksi sebesar 11% pada tahun 2020, menurut beberapa laporan.