Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penjelasan: Mengapa Yunani membangun tembok sepanjang 40 km di perbatasannya dengan Turki

Khawatir akan terulangnya krisis pengungsi 2015, Yunani menyelesaikan pembangunan tembok sepanjang 40 kilometer dan memasang sistem pemantauan berteknologi tinggi di perbatasannya dengan Turki untuk menghindari masuknya migran Afghanistan setelah Taliban mengambil alih Afghanistan.

Perkembangan ini muncul di tengah kekhawatiran tentang migrasi besar-besaran warga Afghanistan ke Yunani melalui Turki, dan kemudian ke Eropa.

Apa yang terjadi?

Yunani mendirikan tembok, mengatakan bahwa negara itu tidak dapat membiarkan warga Afghanistan melintasi perbatasannya dan memasuki negara itu. “Perbatasan kami akan tetap aman dan tidak dapat diganggu gugat,” kata Michalis Chrysodis, Menteri Perlindungan Warga Yunani.

Mengenai krisis Afghanistan, Menteri Migrasi dan Suaka Yunani Notis Mitarashi mengatakan, dalam sebuah pernyataan, bahwa negara-negara Uni Eropa harus bertindak secara kolektif untuk mendukung negara-negara di kawasan itu “yang akan terpengaruh oleh gelombang migrasi.”

Mitarashi menambahkan bahwa “ada kebutuhan untuk mengirim pesan yang tepat untuk menghindari krisis migrasi baru yang tidak dapat ditanggung Eropa.” “Negara kami tidak akan menjadi pintu gerbang ke Eropa bagi imigran ilegal Afghanistan,” lapor Guardian.

Penyelesaian tembok di perbatasan Yunani-Turki terjadi setelah diskusi tentang krisis Afghanistan antara Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

Erdogan, yang mengharapkan transisi yang mulus di Afghanistan, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkannya di Telegram pada 20 Agustus, “Saya mengindikasikan bahwa jika masa transisi tidak dapat ditetapkan di Afghanistan, tekanan pada imigrasi, yang telah mencapai tingkat tinggi, akan meningkat lebih banyak lagi dan situasi ini akan menantang.” berbahaya bagi semua orang.”

Erdogan menambahkan bahwa dia percaya bahwa Uni Eropa harus membantu warga Afghanistan di Afghanistan dan negara-negara tetangga seperti Iran. “Saya menekankan bahwa kerja sama di bidang migrasi harus diperkuat atas dasar saling pengertian dan kepentingan.”

READ  Artikel 50: Mengapa Komite Olimpiade Internasional memilih untuk melanjutkan larangan protes di platform lapangan?

Warga negara Afghanistan memasuki Turki dari Iran dan kemudian memasuki Yunani melalui darat atau laut untuk akhirnya mencapai Eropa.

Mitsotakis mengatakan penting, terutama yang berkaitan dengan arus pengungsi, bahwa UE mendukung negara-negara yang dekat dengan Afghanistan dan memastikan bahwa tidak ada arus pengungsi tambahan ke Eropa. “Saya berbicara dengan Presiden Erdogan dan saya percaya kami memiliki kepentingan bersama untuk memastikan bahwa arus migrasi dikurangi sedekat mungkin ke Afghanistan.”

Sementara menteri Yunani seperti Mitarashi telah menyarankan agar UE membantu Turki menangani migran Afghanistan, mereka juga menyatakan bahwa krisis migrasi lain seperti yang terjadi pada tahun 2015 tidak dapat ditoleransi. krisis migrasi besar,” katanya kepada Reuters.lainnya.”

Apa krisis migran 2015 yang dihadapi Yunani?

Uni Eropa menghadapi gelombang besar migran dari negara-negara tetangga, terutama Timur Tengah, selama perang Suriah 2015.

Lebih dari 1,3 juta orang telah melarikan diri ke Eropa mencari suaka di Uni Eropa, Norwegia dan Swiss, Pew Research melaporkan.

Menurut Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, sebagian besar dari orang-orang ini telah tiba di Yunani dan Italia. Data UNHCR pada 29 Desember 2015 menunjukkan bahwa 1.000.573 orang telah mencapai Eropa melalui Mediterania, terutama ke Yunani dan Italia. Dari jumlah tersebut, 3.735 hilang, diyakini telah tenggelam, dan lebih dari 75 persen dari mereka yang berhasil mencapai Eropa telah melarikan diri dari konflik dan penganiayaan di Suriah, Afghanistan atau Irak.

“Selain penyeberangan laut, 34.000 orang menyeberang dari Turki ke Bulgaria dan Yunani melalui darat,” kata laporan itu.

Afganistan merupakan 20 persen dari para migran ini.

Data menunjukkan bahwa sementara 800.000 pengungsi memasuki Yunani dari Turki melalui laut, yang mewakili 80 persen migran yang mencapai Eropa melalui laut pada tahun 2015, hanya 150.000 – turun dari tahun 2014 – yang memasuki Italia.

READ  Radhika Madan, Polkit Samrat Dapatkan Vaksinasi, Desak Penggemar Tertular COVID-19 Jab

Pada tahun 2016, Yunani dan Turki mencapai kesepakatan untuk menghentikan aliran migran ke Yunani melalui Turki dengan imbalan dukungan keuangan Turki. Kemudian, menurut The Guardian, setiap migran yang tidak mengajukan suaka atau yang permohonannya ditolak akan dikirim kembali ke Turki.

Tahun lalu, Turki membuka perbatasannya bagi para migran untuk bergerak menuju Yunani, dengan menyatakan bahwa mereka telah “mencapai kapasitasnya”.

Lalu bagaimana?

Uni Eropa dan Yunani sedang dalam pembicaraan untuk saling membantu dalam kemungkinan eksodus massal dari Afghanistan.

Perdana Menteri Yunani Mitsotakis bertemu dengan Wakil Presiden Pertama Parlemen Eropa Roberta Mitsola. “Mengacu pada tantangan baru terkait situasi di Afghanistan, Perdana Menteri menekankan bahwa apa yang telah dilakukan di masa lalu, masuknya migran dan pengungsi secara massal, akan dicegah,” kata pernyataan dari Kantor Perdana Menteri.

Berdiri di samping Yunani, Mitsola mengatakan bahwa selama krisis migran Afghanistan, jika ada krisis di masa depan, “Eropa akan terus mendukung Yunani dan menempatkan negara-negara anggota di garis depan dengan tanggung jawab Eropa.”

Menurut New York Times, pada akhir Juli, 330.000 warga Afghanistan telah mengungsi pada tahun 2021. Jumlah warga Afghanistan yang melintasi perbatasan secara ilegal telah meningkat sebanyak 40 persen sejak Mei tahun ini. Laporan itu menambahkan bahwa setidaknya 30.000 warga Afghanistan bermigrasi ke luar negeri setiap minggu.

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda