Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penjelasan: Penyebaran global varian delta Covid-19

Dari distrik Vidarbha di Maharashtra, tempat pertama kali ditemukan, variabel delta bawahan Virus corona Sekarang telah menyebar ke lebih dari 100 negara dan sedang dalam perjalanan untuk menjadi SARS-CoV-2 yang paling umum di dunia. Dalam beberapa minggu terakhir, juga diyakini telah menyebabkan peningkatan infeksi yang cepat di banyak negara yang menyebabkan kebangkitan epidemi di tingkat global.

Pekan lalu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa peningkatan terjadinya delta variabel sedang diamati di semua wilayah. “Peningkatan penularan yang terkait dengan varian delta kemungkinan akan menyebabkan peningkatan kasus yang signifikan dan peningkatan tekanan pada sistem perawatan kesehatan, terutama dalam konteks cakupan vaksin yang rendah,” kata WHO.

Sumber: Dunia Kita dalam Data

Delta dan varian Covid-19 lainnya

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, varian delta sekarang ditemukan di setidaknya 111 negara. Varian alpha, yang pertama kali ditemukan di Inggris, telah dilaporkan dari sebanyak 178 negara, dan masih memiliki jejak terbesar. Varian Beta yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan kini hadir di 123 negara. Variabel gamma, variabel keempat yang menjadi perhatian seperti yang diidentifikasi oleh Organisasi Kesehatan Dunia, ada di setidaknya 75 negara.

Tetapi tergantung pada seberapa cepat varian delta menyebar, ini bisa segera berubah. Dari empat variabel yang menjadi perhatian, itu adalah yang paling menular. Studi menunjukkan bahwa varian delta sekitar 50 persen lebih mudah menular daripada varian alfa, yang dua kali lebih mudah menular dari virus asli pada awal epidemi. Pada minggu kedua Juli, varian delta ditemukan di setidaknya 15 negara baru, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Di mana delta sedang meningkat

India, Kontributor terbesar untuk infeksi baru Selama hampir tiga bulan, dia melihat jumlah kasus harian stabil sekitar 30.000 hingga 40.000 selama dua minggu terakhir. Namun selama ini, kasus baru mulai meningkat di banyak negara lain. Beberapa negara tersebut, seperti Brasil, Inggris, dan yang terbaru Indonesia, telah melaporkan lebih banyak kasus daripada India dalam beberapa hari. Kecuali untuk negara-negara di Amerika Latin, seperti Argentina atau Kolombia, di mana variabel lambda Ini adalah yang paling umum, dan muncul dalam kasus di banyak tempat adalah delta-fed.

READ  Singapura adalah salah satu negara pertama yang mulai memvaksinasi orang berusia antara 12 dan 18 tahun

Jumlah harian kasus secara global turun menjadi sekitar tiga ribu pada minggu terakhir bulan Juni, tetapi dalam dua minggu terakhir, lebih dari lima kasus baru terdeteksi setiap hari. Pendakian tidak dilakukan oleh satu negara pun. Beberapa negara mengalami peningkatan kasus pada bulan Juli. Yang paling menonjol dari negara-negara ini adalah Inggris, Indonesia, Rusia dan Iran. Bahkan AS melihat peningkatan tajam dalam jumlah pada minggu kedua bulan ini, meskipun telah terjadi penurunan dalam beberapa hari terakhir.

Beberapa negara seperti Brasil, Argentina, dan Kolombia tampaknya telah melewati puncaknya yang diamati bulan lalu, tetapi mereka masih menyumbang sejumlah besar kasus. Faktanya, Brasil masih melaporkan lebih dari 40.000 kasus per hari. Hitungan harian Inggris telah melampaui 50.000 dalam beberapa hari terakhir. Bahkan Thailand dan Bangladesh melaporkan lebih dari 10.000 kasus per hari saat ini.

Peningkatan terbesar di Asia Tenggara terjadi di Indonesia, dengan lebih dari 30.000 orang setiap hari. Di sini, variabel delta diketahui menjadi salah satu penyebab utama. Deteksi variabel delta di Indonesia meningkat tajam sejak awal Juni. Lebih dari 90 persen sampel virus dari Indonesia yang dikirim untuk pengurutan genom setelah pertengahan Juni ditemukan bertipe delta.

prevalensi tinggi

Varian delta, juga dikenal dengan nama ilmiahnya B.1.617.2, juga menyebar dengan cepat di semua wilayah lain di dunia, menggantikan varian yang sebelumnya dominan menjadi yang paling umum. Di Inggris, misalnya, hampir 2 persen dari urutan genom pada April telah menemukan varian delta. Tapi Juli lalu, lebih dari 90 persen urutan genom mengembalikan varian itu. Di Amerika Serikat, angka itu sekitar 70 persen, tetapi di sana juga menunjukkan tren yang meningkat.

READ  Membantu Negara-negara Seperti India dan Brasil yang Terkena Dampak COVID-19: Kamar Dagang Amerika

Secara global, hanya 9 persen dari semua urutan genom sejak awal pandemi Saya menemukan variabel delta. Kembali pada bulan Juli, persentase itu melampaui 90 persen. Di India, varian delta telah ditemukan pada 40 persen sekuens genom sejak awal epidemi, tetapi lebih dari 95 persen dalam sekuensing dilakukan pada Juli.

“Varian delta menunjukkan transmisibilitas yang lebih tinggi daripada varian lain yang menjadi perhatian yang diidentifikasi sejauh ini. Peningkatan transmisi berarti kemungkinan akan menjadi varian dominan secara global dalam beberapa bulan mendatang,” kata WHO. WHO memperingatkan bahwa penyebaran cepat varian delta di sepanjang dengan Fakta bahwa negara-negara membuka, mengizinkan perjalanan dan kegiatan ekonomi, dapat menyebabkan “lonjakan yang signifikan dalam kasus, rawat inap dan kematian di banyak negara”.

Vaksin bekerja

Penghiburan kecil adalah bahwa variabel delta bukanlah mutan pelarian. Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa ia lolos dari kekebalan yang dikembangkan oleh orang yang terinfeksi secara alami, atau melalui vaksinasi. Juga, beberapa penelitian telah menyarankan bahwa semua vaksin saat ini efektif terhadap varian delta juga, setidaknya dalam menekan keparahan penyakit setelah infeksi terjadi.